BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana gula palsu menyelinap ke dalam makanan dan mengganggu kesehatan metabolisme

Pemanis buatan dan pengganti gula lainnya mempermanis makanan tanpa kalori ekstra. Tetapi penelitian menunjukkan bahwa bahan-bahannya dapat melakukan hal itu Mempengaruhi kesehatan usus dan jantung. Dari laporan: Gula meja, atau sukrosa, masih menjadi pemanis dominan dalam pasokan makanan, dan makan terlalu banyak makanan olahan dengan tambahan gula telah dikaitkan dengan penyakit kronis dan obesitas. Jumlah produk makanan baru yang mengandung sukrosa telah menurun sebesar 16 persen dalam lima tahun terakhir. Penggunaan sirup jagung fruktosa tinggi dan sirup agave juga menurun. “Pemanis berkalori rendah ini ada di mana-mana dalam persediaan makanan, sehingga orang sering tidak menyadari bahwa mereka sedang mengonsumsinya,” kata Alison Silvitsky, profesor di Departemen Ilmu Olahraga dan Gizi di Universitas George Washington. Banyak pengganti gula dikenal sebagai pemanis berintensitas tinggi karena seringkali ratusan kali lebih manis daripada gula meja.

Ada yang sintetik, seperti sucralose, aspartam, dan sakarin, sementara yang lain, seperti allulose, stevia, dan ekstrak buah biksu, disebut “alami” karena berasal dari tumbuhan. Pengganti gula dapat ditemukan di daftar bahan pada kemasan makanan, seringkali dengan nama yang tidak dikenal banyak konsumen, seperti petualangan, neotame, dan potasium acesulfame. Makanan yang mengklaim “tanpa pemanis buatan” sering dimaniskan dengan stevia dan alternatif gula “alami” lainnya. Berbagai pemanis ini muncul dalam sereal, jus, dan makanan kemasan lainnya yang dipasarkan untuk anak-anak – meskipun kelompok kesehatan masyarakat tidak menganjurkan penggunaannya di kalangan anak-anak. Kalium sucralose dan acesulfame digunakan secara teratur dalam yogurt Yunani, bungkus tortilla, dan makanan lain yang disajikan saat makan sekolah. Sekolah di beberapa negara bagian telah bereksperimen dengan menyajikan susu cokelat yang dimaniskan dengan campuran gula dan ekstrak buah biksu. […] Para ilmuwan dulu berpikir bahwa pemanis non-nutrisi sebagian besar tidak aktif, mengaktifkan reseptor manis di lidah kita dan menyebarkannya ke seluruh tubuh kita tanpa menyebabkan perubahan metabolisme. Namun, masih ada pertanyaan tentang efek kesehatan dari mengonsumsi bahan-bahan ini dalam jumlah besar. Organisasi Kesehatan Dunia telah memperingatkan orang-orang untuk membatasi asupan pengganti gula karena berpotensi menyebabkan efek jangka panjang yang tidak diinginkan, termasuk efek buruk pada kesehatan usus dan metabolisme.

READ  Dapatkan sensasi untuk gambar pertama dari Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA - TechCrunch