BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA Mempertimbangkan Performa Perisai Panas Orion yang Tak Terduga Menjelang Misi Kru – Ars Technica

NASA Mempertimbangkan Performa Perisai Panas Orion yang Tak Terduga Menjelang Misi Kru – Ars Technica

Perbesar / Pesawat ruang angkasa Orion NASA turun menuju Samudra Pasifik setelah misi yang sukses pada bulan Desember.

NASA

Sudah hampir tiga bulan sejak pesawat ruang angkasa Orion NASA jatuh ke Samudra Pasifik setelah melakukan perjalanan melewati Bulan dan kembali. Saat itu, badan antariksa tersebut mengatakan misi Artemis I telah berhasil mencapai tujuannya dan membuka jalan bagi manusia untuk mengikutinya.

Minggu ini, setelah meninjau data dengan hati-hati dari misi Artemis I sejak awal, pejabat badan antariksa menegaskan kembali bahwa meskipun ada beberapa masalah kecil dengan penerbangan tersebut, hal itu telah meningkatkan kepercayaan secara keseluruhan. Akibatnya, kepala Eksplorasi Manusia Antariksa Jauh NASA, Jim Frye, mengatakan badan itu menargetkan “akhir November” 2024 untuk misi Artemis II.

Selama perjalanan ini, empat astronot – kemungkinan orang Kanada – akan menghabiskan lebih dari seminggu di luar angkasa. Setelah memeriksa kinerja Orion di orbit rendah Bumi, pesawat ruang angkasa akan terbang pada apa yang dikenal sebagai “lintasan kembali bebas” di sekitar Bulan, yang akan membawanya sedekat mungkin ke permukaan bulan sejauh 7.500 km sebelum berayun kembali.

Untuk banyak kemeriahan, NASA berharap untuk menyebutkan nama kru misi Artemis II akhir musim semi ini. Mereka akan menjadi manusia pertama yang terbang di luar orbit rendah Bumi dalam lebih dari 50 tahun, sejak akhir program Apollo Moon pada Desember 1972. Jika NASA berhasil dengan misi Artemis II, itu akan membuka jalan bagi pendaratan manusia di bulan selama paruh kedua tahun 2020-an.

Performa Orion

Mungkin yang menjadi sorotan diskusi selama konferensi pers adalah kinerja pelindung panas Orion, yang melindungi pesawat luar angkasa saat memasuki kembali atmosfer bumi dengan kecepatan tinggi. Ini adalah salah satu tes utama selama Artemis I, karena kendaraan yang kembali dari bulan melakukannya dengan kecepatan sekitar 40.000 km/jam, sekitar 30 persen lebih cepat daripada kendaraan yang kembali dari orbit rendah Bumi.

READ  Virus corona, virus pernapasan, dan influenza kemungkinan besar akan berdampak pada sistem layanan kesehatan tahun ini: CDC

“Selama inspeksi, ada lebih banyak variasi pelindung panas dari yang kami perkirakan,” kata Howard Hu, manajer program Orion NASA. “Beberapa bahan hangus memudar berbeda dari yang diprediksi oleh model komputer kami, dan apa yang diprediksi oleh tes darat kami. Lebih banyak bahan hangus ini dilepaskan selama masuk kembali dari yang kami harapkan.”

Perisai panas seperti yang ada di Orion, dan sebagian besar kendaraan yang kembali ke luar angkasa, dirancang untuk terbakar atau pudar, saat memanas dalam perjalanannya melalui atmosfer. Bahan traksi di bagian bawah pesawat ruang angkasa melindungi pesawat itu sendiri dan awak di dalamnya dari kondisi terik di luar.

Dalam hal ini, masih ada banyak margin bahan traksi di Orion, yang berarti bahwa perilaku tak terduga yang terlihat pada pelindung panas tidak menimbulkan bahaya bagi pesawat luar angkasa. Tetapi NASA ingin memodelkan perilaku ini dengan lebih baik sehingga memiliki gagasan bagus tentang apa yang diharapkan selama misi di masa mendatang.

“Ketika kami memiliki perilaku yang tidak terduga, kami akan mencari akar penyebabnya,” kata Hu. “Saya akan mengatakan kami akan sangat berhati-hati dan memastikan kami melakukan uji tuntas. Kewaspadaan sangat penting bagi kami saat kami menerbangkan kru ke depan.”