BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana jika Rusia menginvasi Ukraina? ‘Orang-orang siap bertarung’

Kremlin menentangnya, tetapi Amerika mengira Rusia berencana menginvasi Ukraina awal tahun depan. ahli ragu Apakah itu benar-benar terjadi, tetapi pada saat yang sama kami memperingatkan bahwa invasi bukanlah skenario yang tidak realistis.

Bagaimanapun, jika menyangkut invasi, kemungkinan besar itu akan menjadi pertempuran yang sengit. Ukraina telah lama berhenti menjadi negara dengan tentara yang tidak terorganisir dengan baik dan bersenjata yang buruk. Selain itu, populasi menjadi lebih garis keras dan anti-Rusia daripada sebelumnya, menurut analis Ukraina.

“Ukraina memiliki tentara yang jauh lebih berpengalaman daripada tahun 2014,” kata Maria Avdeeva, direktur penelitian di Asosiasi Ahli Eropa. “Mereka siap berjuang untuk Ukraina.”

Tentara yang dilengkapi lebih baik

2014 adalah tahun besar bagi Ukraina karena beberapa alasan. Kemudian Rusia mencaplok semenanjung Krimea di Ukraina. Setelah berbulan-bulan demonstrasi anti-pemerintah besar-besaran, Presiden pro-Rusia Viktor Yanukovych pergi.

Kemudian separatis pro-Rusia di wilayah perbatasan Donetsk dan Luhansk berbalik melawan pemerintah Ukraina yang baru. Dengan dukungan Rusia, mereka mendeklarasikan republik rakyat mereka. Pihak-pihak yang bertikai menyepakati gencatan senjata tetapi sering dilanggar. Lebih dari 13.000 orang telah tewas dalam konflik sejauh ini.

Pada awal November, Rusia meningkatkan jumlah pasukannya di sepanjang perbatasan Ukraina. “Ini masih menyebabkan kepanikan di masyarakat,” kata Volodymyr Dubovik dari Pusat Studi Internasional Ukraina. Karena, katanya, militer Ukraina telah meningkat pesat sejak 2014. Sebagian terima kasih atas dukungan Amerika. “Perbedaannya sangat besar. Ada tentara yang lebih besar, lebih lengkap dan lebih berpengalaman.”

Menurut Presiden Volodymyr Zelensky, angkatan bersenjata bahkan mampu menghalau serangan Rusia. Dubovic meragukan itu. Karena terlepas dari dukungan AS, Ukraina kemungkinan besar akan berdiri sendiri jika terjadi invasi Rusia. Rusia, tentu saja, lebih kuat dari Ukraina.”

READ  Keadaan darurat di Haiti setelah pembunuhan presiden dan 'penyerang datang dari luar negeri'

“Tapi itu akan menjadi pertempuran sengit. Mereka tahu ini dengan sangat baik di Moskow. Akan ada banyak korban tewas. Mudah-mudahan, itu akan tetap menjadi penghalang bagi Kremlin jika mereka memikirkan invasi skala penuh.”

Selain itu, justru karena kehadiran Rusia di Donbass, penduduk Ukraina menjadi lebih bersatu dan lebih anti-Rusia daripada tahun 2014, kata Avdeeva.

“Pemuda Ukraina tumbuh dengan gagasan bahwa kita memiliki tetangga yang agresif. Bahkan di wilayah yang secara historis pro-Rusia, ada sedikit dukungan untuk Rusia karena agresi. Orang-orang tidak lagi memilih kandidat pro-Rusia. Orang-orang muda siap bertarung. ”

‘Apa yang diinginkan Putin itu konyol’

Dukungan untuk Rusia terus menurun seperti Rusia keterangan yg salah lebih sedikit ruang. Avdeva mengatakan Ukraina sekarang memahami bahwa argumen Rusia untuk meningkatkan jumlah pasukan di perbatasan adalah salah.

Presiden Vladimir Putin mengatakan dia ingin membela Rusia melawan posisi ekspansionis NATO. Avdeva: “Dia bilang dia takut NATO di perbatasannya, tapi Rusia sudah memiliki NATO di perbatasannya dengan Estonia dan Latvia. Dia ingin menjaga jarak dari NATO, tapi jika dia menyerang Ukraina, dia berada di perbatasan lebih banyak NATO. negara.”

Dubovic berpikir Putin memiliki alasan lain untuk kemungkinan invasi. “Jika Ukraina jatuh di bawah kekuasaan Rusia, Rusia mungkin menjadi kekuatan besar lagi. Jika Ukraina memisahkan diri dari Rusia, menjadi bagian dari Barat dan bergabung dengan NATO, proyek ini akan gagal. Ini akan menjadi bencana bagi Putin dan orang-orang yang berpikiran sama. ” Di Rusia.”

Menurut Putin, Rusia, Ukraina, dan Belarus secara historis adalah satu negara. Tapi ini omong kosong, kata Avdeva. “Di Kremlin mereka dapat mengatakan apa pun yang mereka inginkan, tetapi kenyataannya adalah bahwa Ukraina adalah negara merdeka. Apa yang diinginkan Putin itu konyol.”

READ  Wake-up call 28/8: Verstappen start dari pole di Belgia • Pertemuan Veteran Afghanistan