BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana kebangkitan mobil listrik memicu korupsi di tambang nikel Asia Tenggara

Bagaimana kebangkitan mobil listrik memicu korupsi di tambang nikel Asia Tenggara

Logam tanah seperti nikel diperlukan untuk produksi mobil listrik.

Produksi dan penjualan kendaraan listrik (EV) semakin cepat di berbagai belahan dunia. Tetapi penambangan nikel terkait mengancam hak dan mata pencaharian masyarakat di Indonesia dan Filipina, sebuah laporan baru memperingatkan.

Sebagian besar mobil listrik saat ini beredar di AS, Eropa, dan China. Namun, pemerintah lain juga semakin berusaha memenuhi janji iklim mereka. Khususnya di Asia Tenggara yang belum dijelajahi, insentif keuangan ditingkatkan untuk membantu produsen dan pengemudi beralih ke penggerak listrik.

Kayu nikel

Negara-negara di kawasan ini sangat ingin menjadi pusat produksi mobil listrik. Malaysia, Filipina, dan Indonesia lebih suka Cadangan besar Logam tanah jarang dan nikel.

Saatnya mengajukan pertanyaan serius tentang pelanggaran hak asasi manusia dalam rantai pasokan kendaraan listrik.

Pusat Bisnis dan Hak Asasi Manusia kelompok kepentingan (BHRRC) memeriksa apakah transisi hijau global adil bagi semua pihak. Dalam laporan terbarunya, dia melihat lebih dekat pada “ledakan nikel” di Filipina dan Indonesia.

Menurut para peneliti, hak asasi manusia dan lingkungan hidup dipengaruhi oleh perubahan mendadak industri nikel di kedua negara ini.

Sementara transisi ke sumber energi yang lebih hijau ini harus didorong, inilah saatnya untuk mulai mengajukan pertanyaan serius tentang pelanggaran hak asasi manusia dalam rantai pasokan kendaraan listrik. Pochoy LabogPenulis laporan.

Inilah yang diketahui tentang penambangan nikel dan rantai pasokan di Filipina dan Indonesia:

Mengapa nikel sangat penting untuk kendaraan listrik dan di mana ia ditambang?

Permintaan nikel, bahan penting untuk baterai lithium-ion mobil listrik, akan meningkat tajam di tahun-tahun mendatang karena semakin banyak pemerintah yang mempromosikan penggerak listrik.

Menurut BHRRC, Indonesia dan Filipina adalah dua produsen nikel terbesar di dunia, menyediakan lebih dari separuh pasokan global.

Presiden Indonesia Joko Widodo melarang ekspor bijih nikel pada tahun 2020, tetapi mengizinkan ekspor produk nikel bermutu tinggi. Akibatnya, perusahaan terpaksa mengolah dan memproduksi nikel di dalam negeri.

Jakarta telah menandatangani kontrak lebih dari $15 miliar untuk baterai dan produk EV dengan produsen seperti Hyundai Motor, LG Group dan Foxconn hanya dalam tiga tahun. Presiden Widodo pun demikian Mencobanya secara pribadi Untuk meyakinkan CEO Tesla Elon Musk untuk berinvestasi.

Juga Filipina Sekarang pertimbangkan Ini mengenakan pajak atas ekspor bijih nikel untuk mendorong penambang berinvestasi dalam pengolahan lokal daripada menjual bijih mentah.

Bagaimana pengaruh industri nikel terhadap masyarakat Asia Tenggara?

Laporan tersebut memperingatkan bahwa penambangan dan pengolahan nikel di Indonesia dan Filipina menimbulkan risiko lingkungan dan properti yang besar.

Misalnya, kurangnya izin bagi masyarakat adat untuk mengolah tanah mereka menyebabkan kerusakan hutan hujan, kerusakan tanaman, masalah kesehatan seperti polusi air, masalah pernafasan dan menipisnya stok ikan lokal.

“Pelanggaran hak asasi manusia dalam rantai pasokan harus segera diselidiki dan diatur untuk memastikan transisi yang adil ke energi terbarukan.”

Pelanggaran hak asasi manusia dalam rantai pasokan kendaraan listrik harus segera diselidiki dan diatur untuk memastikan transisi yang adil ke energi terbarukan. Transparansi dan akuntabilitas rantai pasokan harus menjadi inti dari hal ini,’ kata peneliti BHRRC, Labok.

Baca selengkapnya

© Matjaz Krivic

Beberapa tambang nikel Indonesia beroperasi tanpa izin, menyebabkan deforestasi, pencemaran tanah dan pencemaran laut di kawasan lindung. Danny Marks, asisten profesor politik dan kebijakan lingkungan di Dublin City University, baru-baru ini membunyikan alarm.

READ  Burung tropis Kroonduif, KLM | Belajar untuk waktu yang lama

Selain itu, para pengamat melaporkan bahwa produksi nikel untuk baterai menghasilkan emisi gas rumah kaca yang tinggi.

Bagaimana industri nikel Asia Tenggara bisa disempurnakan?

Menurut Labog, permasalahan industri nikel di Indonesia dan Filipina bisa teratasi jika perusahaan elektronik dan pembeli lainnya berbenah rantai pasoknya.

Menurut BHRRC, sangat penting bagi produsen kendaraan listrik untuk menerapkan prinsip kehati-hatian di seluruh rantai pasokan mereka, di mana perusahaan berupaya memantau dan mencegah kerusakan lingkungan dan hak asasi manusia.

Menurut laporan tersebut, lembaga keuangan juga harus berkomitmen pada investasi yang menghormati hak asasi manusia dan lingkungan. Ada pedoman PBB untuk semua investasi dalam ekstraksi mineral transisi dan energi terbarukan.

Pemerintah konsumen dan produsen harus memberlakukan undang-undang hak asasi manusia untuk memastikan perusahaan pertambangan dan pengolahan nikel beroperasi secara etis, kata Labog.

janji

Untuk mengatasi masalah ini, Presiden Indonesia Widodo berjanji awal tahun ini untuk mengawasi standar lingkungan untuk pertambangan nikel. Dia mengatakan perusahaan harus mengelola pertanian untuk menghutankan kembali tambang yang gundul dan menggunakan energi terbarukan untuk operasi mereka.

Di Filipina, pemerintah telah mengadopsi ini Diperintahkan untuk ditutup 26 dari tambang artisanal, terutama nikel. Namun, tambang ini kembali beroperasi pada tahun 2020 karena perusahaan yang terlibat memperbaiki kesalahan mereka.

Terlepas dari laporan suram tersebut, Labog yakin masih ada ruang bagi industri nikel Asia Tenggara untuk memperbaiki kesalahan dan bersikap ramah lingkungan jika semua pemain bergabung.

“Kami dapat menerima pembeli dengan serius,” katanya. “Ini adalah produsen kendaraan listrik – mereka telah menunjukkan keinginan untuk memikirkan perubahan iklim.”

“Kami memiliki kesempatan di sini untuk tidak mengulangi pelanggaran di masa lalu,” tambahnya.

READ  Liburan matahari yang terlalu mahal tidak akan membuat orang Belanda betah di musim dingin ini

Artikel ini awalnya muncul di IPS Partner Yayasan Berita Thomson Reuters.