BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana NASA memperbaiki masalah pada Voyager 1 dari jarak 15 miliar mil?

Bagaimana NASA memperbaiki masalah pada Voyager 1 dari jarak 15 miliar mil?

Bekerja lebih dari 15 miliar mil jauhnya, para insinyur NASA memecahkan masalah komputer di pesawat Voyager 1, sehingga wahana tersebut dapat bergerak. Kirim data yang dapat dibaca Lima bulan kemudian, kesalahan pada chip membuat transmisinya tidak mungkin didekripsi.

Voyager 1, bersama dengan kendaraan saudaranya, Voyager 2, ada Investigasi robotik Yang diluncurkan pada tahun 1977. Voyager 1 mencapai ruang antarbintang pada tahun 2012. Kini jaraknya 15,1 miliar mil, jarak terjauh yang pernah dilakukan objek buatan manusia dari Bumi.

Belajarlah lagi: Melihat lebih dekat Voyager 1 dan Voyager 2.

penjelajah 2 saya masuk Ruang antarbintang – Jarak antar bintang dimulai dari Abut 11 miliar mil Dari matahari kita pada tahun 2018. Sekarang jaraknya 12,7 miliar mil.

Kesalahan pada komputer Voyager 1 mendistorsi data ilmiah dan teknik yang dikirim pesawat ruang angkasa kembali ke Bumi, sehingga tidak dapat dibaca. Ini dimulai pada 14 November 2023.

Bagaimana para insinyur memperbaiki masalah Voyager?

Insinyur dari NASA dan Jet Propulsion Laboratory menemukan bahwa satu chip komputer dalam subsistem data penerbangan pesawat ruang angkasa – yang mengumpulkan informasi sains dan teknik dan mengirimkannya ke Bumi – tidak berfungsi.

Tidak dapat melihat grafik kami? klik disini.

Chip tersebut menyimpan sebagian memori subsistem data penerbangan dan kode program. Insinyur masih dapat menerima data dari Voyager 1, namun telah dienkripsi.

Chipnya tidak dapat diperbaiki. Sebaliknya, para insinyur memindahkan kode program dari chip ke bagian lain dari subsistem memori.

Kode tersebut terlalu besar untuk disimpan di satu tempat di pesawat ruang angkasa. Insinyur membagi kode menjadi beberapa bagian dan menyimpannya di tempat berbeda dalam subsistem. Bagian kode telah dimodifikasi untuk memastikannya berfungsi secara keseluruhan.

READ  Petugas kesehatan Universitas Indiana menolak vaksin Covid-19 dan kehilangan pekerjaan

Para insinyur menguji perbaikan tersebut dengan mengirimkan kode yang mengirimkan data tentang pesawat ruang angkasa. Mereka dihadiahi transmisi dari Voyager yang berisi data yang dapat dibaca tentang status kendaraan.

Itu semua membutuhkan waktu. Voyager bergerak dengan kecepatan sekitar 38.000 mil per jam. Karena jaraknya yang sangat jauh, dibutuhkan waktu 22,5 jam agar sinyal radio dapat mencapai Voyager. Diperlukan waktu 22,5 jam lagi agar respons pesawat luar angkasa mencapai jaringan antena di Bumi.

apa yang terjadi setelah itu?

Insinyur akan mengubah posisi dan menyinkronkan bagian lain dari kode. Hal ini memungkinkan Voyager 1 untuk mulai mengirimkan kembali data yang dapat dibaca tentang apa yang ditemukannya saat bergerak menjauh dari Bumi.

Sumber: Laporan dan Penelitian Jaringan USA TODAY; NASA/JPL/Caltech; Reuters