BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana pidato Hari Kemenangan Putin telah berubah selama bertahun-tahun

Perasaan ini tercermin dalam pidato Pada tanggal 9 Mei 2008, meskipun dibacakan oleh Presiden Medvedev saat itu: “Kita harus sangat serius […] Tentang upaya Barat untuk ikut campur dalam urusan negara lain, serta upaya untuk memperbaiki perbatasan. Kami tidak bisa membiarkan kelalaian di bawah hukum internasional.”

Itu juga tahun dimana kendaraan militer berat dan sistem rudal berpartisipasi dalam parade untuk pertama kalinya. Aktivis hak asasi manusia Lev Ponomarev menuduh Putin mengobarkan perang dan bertanya kepada siapa Putin mengirim sinyal. ke Georgia? ke arah barat? masukkan menjawab: “Ini tidak memprovokasi perang. Kami tidak dan tidak akan mengancam siapa pun, kami juga tidak memaksakan apa pun pada siapa pun. Kami menunjukkan kemampuan pertahanan kami yang berkembang.” Pada tahun yang sama, Rusia menginvasi Georgia.

9 Mei Bata

Menjelang Hari Kemenangan pada 2012, Putin kembali menjadi presiden Federasi Rusia. Dalam Pidato tahun itu Dia mengatakan bahwa Rusia memiliki “hak moral” untuk mempertahankan posisinya “karena negara kitalah yang paling menderita dari Nazisme, dan menanggapinya dengan perlawanan heroik, menentukan hasil perang dan membawa perdamaian bagi semua orang.”

Pada tahun 2014, 9 Mei secara resmi dinyatakan sebagai hari terpenting bagi Rusia. masukkan memanggilnya Hari “kemenangan nasional, kebanggaan rakyat, hari berkabung dan memori abadi.” Dia tidak menyebutkan pencaplokan Krimea, yang terjadi beberapa bulan sebelumnya. Tetapi tepat setelah parade militer di Lapangan Merah, Putin pergi ke Sevastopol untuk merayakan Hari Kemenangan di Krimea.

Rusia melawan Barat

Ada juga perubahan dalam cara Putin memandang sejarah selama 20 tahun terakhir. Dalam 20 tahun terakhir, pidato 9 Mei di Kremlin telah berubah dari kemenangan bersama Barat, bersama dengan Uni Soviet, menjadi pencapaian eksklusif rakyat Rusia. Pada 2013, kontribusi Sekutu hanya disebutkan secara singkat, dan akhirnya dihilangkan seluruhnya.

READ  Pejuang Inggris dan Maroko dijatuhi hukuman mati di Donbass

Pidato tahun lalu menggambarkan pandangan dunia Putin saat ini: Rusia berdiri sendiri melawan seluruh dunia. “Di masa-masa perang yang paling sulit, dalam semua pertempuran yang menentukan yang menentukan hasil perjuangan melawan fasisme, rakyat kita berdiri sendiri. Sendiri di jalan yang sulit dan heroik menuju kemenangan.”

Pidato terakhir lebih panjang dan lebih serius dari biasanya. Putin juga memperingatkan munculnya neo-Nazisme di negara-negara Eropa, menyebutnya Tidak dapat diterima oleh Rusia“Hari ini kita melihat regu pembunuh besar dan antek mereka, upaya untuk menulis ulang sejarah kita, dan membenarkan pengkhianat dan penjahat dengan darah ratusan ribu orang damai di tangan mereka.”

Beberapa melihat dalam kata-kata penegasan bahwa Rusia begitu keadaan perang permanen Salam untuk dunia. Tetapi para analis juga memperkirakan bahwa perang dengan Ukraina tampaknya tak terhindarkan.