BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana tentara Belanda berhasil keluar jalur

Bagaimana tentara Belanda berhasil keluar jalur

Dari semua buku yang diterbitkan beberapa tahun terakhir tentang dekolonisasi di Indonesia Bahasa kekerasan Mungkin pertanyaan paling penting untuk dijawab. Peneliti 'mencoba memberikan penjelasan mengenai toleransi Belanda terhadap kekerasan perang dalam perang di Indonesia'. Sederhananya, bagaimana Belanda, yang sudah terbebas dari Nazisme, bisa melakukan kekerasan brutal di koloninya segera setelah Perang Dunia II? Mengapa hampir semua orang – tentara, politisi, warga sipil – ikut serta?

Sementara negara-negara lain sangat terperosok dalam rasa bersalah atas masa lalu yang penuh kekerasan, dekolonisasi berdarah di Hindia Belanda hanya tertanam dalam ingatan kolektif. Itu sebabnya guru pandai menulis Bahasa kekerasan Sebutkan statistik keras di halaman pertama pendahuluan mereka. Perang Belanda di Indonesia dari tahun 1945 hingga 1949 memakan korban jiwa lebih dari lima ribu tentara Belanda dan lebih banyak lagi di pihak Indonesia: sedikitnya seratus ribu orang. Eksekusi singkat, penyiksaan, pembakaran desa, seperti yang telah dilakukan pemerintah selama beberapa dekade, hampir tidak bisa dikatakan 'berlebihan'. Kekerasan bersifat “intens” dan “menyebar”, kesimpulan dari proyek penelitian 'Kemerdekaan, Dekolonisasi, Kekerasan dan Perang di Indonesia' tahun lalu yang dilakukan oleh Institut Kerajaan untuk Bahasa, Tanah dan Etnologi (KITLV) untuk Angkatan Darat Belanda. Sejarah (NIMH) dan Institut NIOD untuk Studi Perang, Holocaust dan Genosida. Bahasa kekerasanSejarawan Remco Raben dan Peter Romijn adalah penulis utama dalam publikasi ini, salah satu publikasi terakhir dalam konteks proyek penelitian tersebut.

Buku-buku tentang dekolonisasi Hindia Belanda sering kali membahas tentang pengambilan keputusan politik atau strategi militer. “Hebatnya, hingga saat ini, hanya sedikit penelitian yang dilakukan mengenai praktik peperangan sehari-hari di lapangan,” catat para penulis. Mereka mencoba mengubahnya dengan menyoroti empat kasus yang 'sangat kejam'.

READ  Peringatan Nasional Pembebasan India Didefinisikan Ulang ...

membersihkan

Salah satu kasus tersebut adalah Sulawesi Selatan, di mana Depot Pasukan Khusus (DST) pimpinan Kapten Raymond Westerling melakukan eksekusi besar-besaran terhadap orang-orang tanpa pengadilan pada akhir tahun 1946 dan awal tahun 1947. Banyak yang telah ditulis tentang hal ini. DST mengumpulkan populasi laki-laki di suatu desa. Warga diintimidasi agar mengidentifikasi 'teroris' dan kemudian digantung. Mereka yang menolak menyebutkan nama mereka juga ditembak mati. Ribuan orang tewas dengan cara ini – berapa banyak yang tidak dapat ditentukan lagi.

Sedikit yang diketahui tentang apa yang terjadi pada bulan Februari 1949 selama Aksi Hi di lereng selatan Kawi di belakang Malang di Jawa Timur. Pasukan Belanda diperintahkan 'membersihkan' kawasan tersebut. Laporan tindakan singkat. Disebutkan secara pasti berapa banyak amunisi yang ditembakkan dari pihak Belanda: 9.237 butir peluru, senjata otomatis dan senapan, 32 granat senapan, dan 88 peluru mortir. Di pihak 'musuh' – para peneliti menggunakan tanda kutip dengan benar – 82 orang tewas di pihak Belanda. 9 orang lagi ditangkap. Separuh pelurunya berasal dari senapan mesin Brengun, yang mampu menembak musuh dari jarak jauh – hingga satu kilometer. Senjata yang dijarah 'sangat kecil': satu pistol, satu senapan, satu pistol setrum, sembilan granat tangan dan beberapa klewang (pedang tradisional) dan bayonet. 'Apakah musuh bersenjata?' Para peneliti terkejut. 'Lagi pula, siapa musuhnya? […] Sosok telanjang menunjukkan sesuatu tentang taktik yang diterapkan selama aksi: menyerang musuh dari jarak jauh. Menembak gerakan tanpa membedakan antara kombatan dan non-kombatan.'

Dalam operasi ini, lima orang tewas di sebuah rumah sakit di desa Pennywen. Tentara Belanda kemudian mengklaim bahwa tembakan tersebut berasal dari rumah sakit, namun hal tersebut kecil kemungkinannya. Tidak ada senjata yang ditemukan. Kelimanya tewas ditembak usai aksi Belanda.

READ  3x destinasi untuk tur tak terlupakan keliling Indonesia — RTV-Ridderkerk

Warga Sipil dan Militan

'Beniven' adalah sebuah kisah yang relatif kecil, namun sebuah kisah yang menggambarkan dengan baik apa yang penulis maksudkan. Bahasa kekerasan harus katakan. Militer Belanda di Indonesia seringkali tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan. Kalau orang terbunuh dalam suatu aksi, mereka selalu menjadi 'musuh'. Pernyataan terus dibuat, namun mengaburkan kenyataan.

Pada tahun yang sama 'Beniven' dipelajari. Ketika hal seperti ini benar-benar terungkap, seringkali tidak melalui jalur resmi. Beginilah kasus yang terjadi: Seorang pendeta setempat mengeluhkan hal ini di dalam gereja, dan seorang pendeta misionaris menulis laporan yang akhirnya sampai ke media Belanda. Investigasi diadakan, tetapi tidak ada yang bisa menuntut. Tidak jelas siapa yang melepaskan tembakan tersebut.

Begitulah yang selalu terjadi. Pernyataan-pernyataan tersebut sengaja dibuat tidak jelas. Politisi mengambil tindakan hanya jika dipaksa oleh publisitas. Angkatan Darat kemudian mengajukan pertanyaan, namun tidak dapat menentukan keadaan sebenarnya, dan juga tidak dianggap pantas untuk melakukan penuntutan. “Tentara, petugas informasi, dan administrator secara praktis bekerja sama untuk menyajikan versi aksi militer yang benar-benar bersih,” tulis para peneliti.

Kebanyakan surat kabar di Belanda mendukung perang di Indonesia. Mereka hanya mempunyai sedikit wartawan, dan lokasinya jauh dari lokasi pertempuran. Sementara itu, pihak militer mengontrol distribusi informasi, dengan 160 orang bekerja di Dinas Penerangan Militer. Dia memberikan foto-foto yang tidak menunjukkan kekerasan dan laporan-laporan bersih yang sering disalin oleh surat kabar tanpa kritik.

Dekolonisasi

Remko Robben dan Peter Romijn memberikan jawaban lebih lanjut atas pertanyaan bagaimana tindakan militer Belanda bisa tergelincir. Sejarah jarang sekali hanya sekedar masalah sebab dan akibat, termasuk dekolonisasi Indonesia. Penjelasan penting yang mereka berikan adalah apa yang mereka sebut 'disosiasi kolonial': 'ketidakmampuan Belanda untuk memeriksa mentalitas masyarakat jajahan dan memperlakukannya sebagai hal yang setara dan adil'.

READ  Saudara Qinn (20) dan Chay (18) dari Wierden meninggalkan sekolah dan memulai toko furnitur di Tubbergen | Daburgan

Indonesia jauh tidak hanya secara geografis tetapi juga secara moral. Pandangan rasis bukanlah hal yang aneh dalam hal ini: masyarakat Asia mungkin tidak inferior, namun mereka jelas kurang berkembang, dan Belanda mempunyai tugas untuk mendidik mereka sebelum kemerdekaan.

Bahasa kekerasan Sebuah buku penting, tentang subjek penting. Jadi sayang sekali itu tidak menjangkau khalayak yang lebih luas. Ini adalah studi sejarah yang solid, tetapi sebagian besar bahasa akademis dan kurangnya ketegangan membuatnya sulit. Untungnya, buku-buku yang lebih mudah diakses telah ditulis dalam beberapa tahun terakhir dengan tema yang kurang lebih sama: Revolusi Oleh David van Reybrouck, Balas dendam Tibonecoro Oleh Martin Bossenbroek, dan, jangan lupa, menutup-nutupi India Oleh Maurice Swirk.

Meskipun jurnalis Zwirk sudah menyebutkan adanya penyembunyian dalam judul bukunya, sejarawan Raben dan Romain hanya menyebutkannya di halaman 485 buku mereka. “Institusi politik, administratif, dan militer Belanda, dari atas hingga bawah, berkontribusi pada semacam pengelolaan informasi yang berhasil mencegah fakta-fakta yang dituduhkan diketahui secara menyeluruh dan implikasinya serta menyebabkan masalah politik yang serius.” Kesimpulan mereka: Ya, memang ada upaya menutup-nutupi.