BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagan ini menunjukkan mengapa Mark Rutte iri dengan pertumbuhan koloni lama Indonesia

Perdana Menteri Mark Rutte mengunjungi Parlemen Indonesia pada Rabu lalu. Di sana ia antara lain bercerita tentang masa lalu kolonial Hindia Belanda.

Indonesia dan Belanda memiliki banyak kesamaan, tetapi yang terpenting adalah masa depan, menurut anggota partai VVD tersebut.

Rutte memuji perkembangan pesat yang disaksikan Indonesia dalam beberapa tahun terakhir. Menurutnya, para penjajah lama kini iri dengan pertumbuhan ekonomi bekas jajahannya yang meningkat dua kali lipat.

Perhitungan Ruti tidak sepenuhnya benar. Pertumbuhan tahunan pendapatan nasional negara-negara Asia telah melambat Sekitar 5,5 persen selama lima tahun. Hal ini membuat tingkat pertumbuhan tahunan sekitar lima kali lebih tinggi Seperti yang terjadi di BelandaYang baru-baru ini tidak melebihi dua persen.

Dalam pidatonya di parlemen, yang merupakan pidato pertama perdana menteri Belanda, Rutte menunjuk pada sejarah kolonialisme dan dekolonisasi yang sama. Perdana Menteri merujuk pada permintaan maaf yang dibuat oleh pemerintah Belanda pada tahun 2005 atas perang kolonial, yang selama beberapa dekade disebut kepolisian di Belanda. Diakuinya, permintaan maaf itu datangnya terlambat.

READ  Pasar saham Asia sebagian besar lebih rendah karena masalah suku bunga - Wel.nl