BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagi hasil sepak bola jalanan Harapan Baru Lombok

Bagi hasil sepak bola jalanan Harapan Baru Lombok



olahraga

Aalten – Sebagian dari tiket masuk turnamen sepak bola jalanan diberikan kepada Yayasan Harapan Baru Lombok di Indonesia. Sebuah cek token senilai €650 masing-masing diserahkan kepada Frank Timmermans dan Heidi Ebers, Presiden dan Sekretaris Yayasan di Aalten.

Ditulis oleh Karen Strunks

“Setiap kali kami menyumbangkan sebagian dari biaya pendaftaran ke badan amal yang diikuti oleh Aaltenar. Penyelenggara Turnamen Sepak Bola Jalanan Jerby Smilda menjelaskan bahwa Nick Rensink dari Aalten tinggal dan bekerja untuk organisasi saudara Harapan Baru Lombok, Indonesia, itulah sebabnya kami memilih kali ini. Cek token diterima oleh Frank Timmermans dan Heidi Ebers. Heidi: Kami sangat senang tentang itu! Banyak penyandang disabilitas di Indonesia bisa terbantu lagi.”

Yayasan Tenis dan Yayasan Harapan Baru Lombok Indonesia bertujuan untuk membantu para penyandang disabilitas membangun masa depan yang baik. Harapan Baru berarti “harapan baru”, itulah yang ingin ditawarkan yayasan kepada orang-orang ini. Timmermans: “Penyandang disabilitas praktis tidak memiliki harapan untuk masa depan yang cerah. Kami mencoba mengubahnya dengan memberikan pelatihan, keterampilan, dan memberikan modal awal sehingga mereka dapat memulai usaha kecil dan menjadi mandiri. Perencanaan dan tabungan juga merupakan bagian dari pelatihan tersebut.” Heidi: “Nick Rensink bekerja di Indonesia untuk orang-orang ini dan kami mendukung mereka dari Belanda.”

Proyek-proyek indah muncul. Frank Timmermans menyebutkan contohnya: “Gunung plastik besar hanyut oleh badai. Pengusaha muda mengisi botol plastik dengan foil plastik untuk membuat botol besar. Mereka dijual dan digunakan sebagai elemen bangunan. Botol “keras” ditempatkan di antara bambu, yang tampaknya sangat kuat dan tidak cepat rusak. Tiga tujuan tercapai sebagai hasilnya: plastik dibersihkan dan digunakan kembali, pengusaha mendapat penghasilan dan area yang rusak dikembangkan melalui ini. Situasi win-win! ” Heidi: “Misalnya, banyak bangunan komunitas, seperti perpustakaan, dibangun.” .

READ  Mulai sekarang, jadikan Bulan Peringatan Kolonial Agustus

Girbe Smilda, Richard Siebenheller dan Hans Jentink dengan senang hati menyumbangkan €650 untuk amal ini. Jentink: “Kami akan pastikan untuk memindahkannya dalam beberapa hari.”

Sementara cek token sedang dibagikan, sepak bola dimainkan di stadion yang berbeda. Sepak bola jalanan, nama rumah tangga di Aalton dan dusun kecil selama hampir 40 tahun, berakhir sekitar hari Jumat. “Kami senang bisa menyelenggarakan kejuaraan lagi,” kata Seppenhiller. Dua puluh pria dan empat belas tim wanita bersaing untuk ketenaran selama dua minggu, hanya untuk dapat menyebut diri mereka sebagai juara satu tahun Alton Street. Wanita bermain tujuh lawan tujuh di setengah lapangan, dan pria membentuk tim dan bermain di seluruh lapangan. Turnamen populer selalu menarik banyak pengunjung ke taman olahraga Willekamp, ​​di mana babak ketiga juga merupakan bagian penting. “Balkon sangat berguna sekarang,” kata Hans Gentinck.

Tim sangat kreatif dalam membuat nama. Beberapa contohnya untuk para wanita adalah “The Name Is Coming”, “FC Apfelcorner” dan “De Glitters”. Di antara tuan-tuan, nama-nama seperti “FC LinksBuitenAdem”, “The Basement”, “100B” dan “Witte Muizen” sedang populer. Seragamnya pun beragam seperti nama tim, kaos, dan t-shirt berwarna pink cerah atau kuning muda dengan logo dan nama sponsor masing-masing. Banyak tim menggunakan media sosial untuk mengomunikasikan pencapaian mereka kepada “penggemar” mereka. Jerby Smilda: “Pertandingan grup dan Grand Final menarik ratusan penggemar ke lokasi AZSV. Cuacanya bagus, terutama saat cuacanya bagus seperti sekarang!”