BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagi The Flower Farm, keuntungan bukanlah yang terpenting

  • Flower Farm menjual margarin berkelanjutan di mana minyak sawit telah diganti dengan shea butter.
  • Marcel van Wing dan Erik Bras telah terpilih sebagai salah satu dari lima belas UKM inovatif di Belanda.
  • Peternakan bunga ingin menggandakan penjualan tahun ini menjadi 7 juta bak.

The Flower Farm adalah salah satu dari lima belas UKM Belanda yang inovatif. Anda mungkin pernah melihat produk mereka di supermarket Belanda: bungkusan margarin hitam dihias dengan warna, dengan pesan dan misi.

Perusahaan ini didirikan oleh mantan eksekutif periklanan Marcel van Wing dan mitra Eric Brass. Mereka menggambarkan bunga mawar sebagai “Tony’s Chocolate of Margarine.”

Alih-alih minyak sawit, mereka menggunakan Shea Butter yang lebih terjangkau dan berkelanjutan untuk produk mereka. Dengan ini, The Flower Farm ingin memerangi deforestasi di hutan hujan tropis. 169 pohon di dunia ditebang setiap detiknya untuk menghasilkan minyak sawit.

“Ini sangat mempengaruhi,” kata Van Wing, yang telah lama tinggal di Indonesia, salah satu produsen utama minyak sawit. Dia telah menyaksikan negara tercinta dengan cepat kehilangan hutan hujan.

Dengan margarin, Van Wing ingin membuat konsumen lebih sadar akan bencana alam ini dan memberi mereka sarana untuk melakukan bagian mereka dalam memerangi deforestasi.

Business Insider berbicara dengan Marcel Van Wing tentang The Flower Farm dan pernyataan misi mereka serta tujuan keuntungan yang menonjol.

Anda menjual 1 juta paket margarin di tahun pertama Anda. Berapa banyak paket yang Anda gunakan pada tahun 2020?

Baca lebih lanjut di Business Insider

Perubahan 1 Juli 2021

Van Wing: “Tahun lalu kami menjual sekitar $3,5 juta. Kami ingin menggandakannya pada tahun 2021. Intinya. Itu pasti mungkin.”

READ  Cabang olahraga air yang sama sekali berbeda: di kanal yang terkadang sempit di Turf Road di tenggara Friesland

“Kami juga ingin fokus pada layanan makanan. Ini adalah lubangnya sekarang, tapi itu akan berakhir suatu hari nanti. Saya pikir akan lebih baik untuk pergi ke hotel dengan baskom kecil.”

Mengapa margarin bebas minyak sawit?

“Saya telah mengiklankan seluruh hidup saya. Saya juga tinggal di Indonesia selama lima tahun, pada akhir 1980-an. Saya bepergian ke seluruh negeri dan melihat hutan hujan yang masih utuh pada saat itu.”

“Setelah waktu saya di sana, produksi minyak sawit benar-benar meningkat. Sekitar tahun 2000, pembukaan hutan hujan untuk industri minyak sawit menjadi ganas. Sebagian besar hutan hujan itu digantikan oleh monokultur.”

“Itu sangat mempengaruhi saya. Kemudian saya menyelam ke dalamnya dan menemukan betapa buruknya itu bagi alam. Hutan hujan adalah pembibitan kehidupan di Bumi. Ada delapan puluh persen keanekaragaman hayati di luar sana.”

“Ditambah lagi, saya telah menggeluti margarin sepanjang hidup saya. Dalam karir periklanan saya, saya bekerja di Unilever ketika mereka masih memiliki merek margarin. Jadi saya memiliki sesuatu untuk kategori ini.”

Kapan Anda memutuskan 1 + 1 = pertanian bunga?

“Saya menutup biro iklan saya di pertengahan tahun 2017. Lalu saya berpikir: Mungkin saya harus melakukan sesuatu dengan ini. Dan begitulah cara A dan B bersatu.”

“Ini menjadi semacam misi bagi kami. Mirip dengan Tony’s Chocolonely. Mereka juga ingin mengatasi ketidakadilan di dunia dan membuat produk khusus untuk itu.”

Apakah Anda merasa bahwa pesan The Flower Farm menyebar sekarang?

Orang-orang semakin sadar akan dampaknya terhadap planet ini. Karena apa yang mereka dengar dan lihat tentang masalah nitrogen, kelebihan populasi, dan penggundulan hutan. Saya tahu kita sebagai konsumen semakin sadar akan apa yang telah dilakukan generasi sebelumnya.”

READ  Belarusia semakin tunduk pada Rusia secara ekonomi

“Orang-orang juga berniat untuk hidup lebih berkelanjutan. Kami adalah contoh yang baik dari niat yang diwujudkan. Flower Farm menyediakan sesuatu yang memungkinkan Anda untuk menyumbangkan sesuatu yang besar dengan pembelian kecil. Dengan cara yang tidak jauh lebih mahal atau berbeda dari biasanya . Jika lebih banyak merek melakukan itu, kami akan mengambil langkah dan kami membuat dampak.”

Anda memiliki model bisnis. Alih-alih minyak kelapa sawit, Anda dapat menggunakannya delapan kali lipat biaya shea butter. Tapi margarin Anda sama mahalnya dengan kompetisi. bagaimana mungkin?

“Shea butter adalah alternatif yang cukup mudah untuk minyak kelapa sawit. Seperti minyak kelapa sawit, itu membuat margarin lebih padat. Tidak digunduli, tetapi tumbuh di pohon di sabana Afrika. Karena ditanam dalam skala kecil, itu adalah delapan kali lebih mahal daripada minyak sawit.”

“Bagaimana kita mengatasinya? Mudah. ​​Kita kurang untung. Kenapa? Kita ingin membuat margarin besar. Artinya tidak terlalu menyimpang dari apa yang sudah diketahui dan biasanya dibeli konsumen. Produk Anda harus memiliki rasa dan rasa yang sama. jenis kemasan yang sama. Anda tidak perlu pergi ke toko lain untuk membelinya. Dan margarin Anda juga tidak harus tiba-tiba menjadi harganya.”

“Kami mungkin tidak semurah margarin biasa, tapi kami tidak lebih mahal dari Bissell. Sementara kami pada dasarnya lebih mahal untuk diproduksi.”

Produk dari The Flower Farm.

Produk dari The Flower Farm.

Apakah ini berkelanjutan, mengorbankan keuntungan dengan cara ini?

“Ini benar-benar berkelanjutan jika Anda memilih untuk memiliki tujuan yang berbeda dari perusahaan yang terdaftar. Di belakang Upfield, oleh ekuitas swasta Itu membeli merek Unilever seperti Becel, klub Amerika yang cerdas dengan target keuntungan besar.”

“Tetapi jika Anda tidak menetapkan tujuan itu terlalu tinggi dan melihatnya secara berbeda, apa yang kami lakukan adalah pekerjaan yang hebat. Tujuan kami bukan untuk menghasilkan lebih banyak uang. Tidak, itu berdampak pada masalah kelapa sawit.”

“Semakin banyak kami menjual, semakin sedikit tekanan yang diberikan pada hutan hujan. Semakin sedikit permintaan minyak sawit, semakin sedikit kebutuhan untuk membangun pertanian.”

“Ini tidak mungkin dengan tujuan laba tradisional. Tetapi jika Anda bertujuan untuk memberi dampak pada suatu tujuan, Anda sangat berhasil. Ini mungkin terdengar agak kabur, tetapi mengapa Anda harus menghasilkan laba 60 persen sebagai sebuah perusahaan?”

Di mana pertanian bunga akan berada dalam lima tahun?

“Realistis? Saya harap kami telah menciptakan kategori produk baru: produk bebas minyak sawit. Bahwa kami telah menginspirasi orang untuk mengikuti contoh kami. Kami tidak akan menyelesaikan masalah kelapa sawit sendiri. Tapi kami bisa menjadi katalis untuk menginspirasi orang. Kita tidak harus menjadi yang terbesar. Itu bukan tujuan kita.” .

“Ketika saya memikirkan produk baru untuk pertanian bunga, kami memikirkannya olesan manis. Pasta kemiri, misalnya. Jika Anda masuk ke supermarket, lima puluh persen produknya mengandung minyak sawit. Jadi perjalanan kita masih panjang.”

Anda menyebut diri Anda Tony’s Chocolonely of margarin. Kapan merek lain menyebut “The Flower Farm” untuk produk tertentu?

“Haha, Tony Ciccolonilli sudah ada sejak lama, tentu saja. Mereka sudah ada di pasar selama lebih dari lima belas tahun. Kami masih punya waktu sebelum sampai di sana.”

Baca lebih lanjut tentang Kapitalisme yang Lebih Baik di Business Insider: