BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagian pertama dari teleskop terbesar di dunia sedang dalam perjalanan menuju tujuan akhirnya

Bagian pertama dari teleskop terbesar di dunia sedang dalam perjalanan menuju tujuan akhirnya

Tahap penting telah dicapai dalam pembangunan cermin teleskop terbesar di dunia: cermin teleskop Teleskop yang sangat besar (ELT). Delapan belas bagian pertama dari cermin utama teleskop kini telah dikirim ke Chili.

Setelah tiba di Chile, bagian-bagian tersebut akan diangkut ke lokasi European Southern Observatory (ESO) di Gurun Atacama. Bagian-bagian tersebut kemudian akan dimasukkan ke dalam kotak sebagai persiapan sehingga dapat dipasang nanti. Cermin utama teleskop sangat besar sehingga tidak dapat dibuat utuh, melainkan harus dibuat dari 798 bagian yang terpisah. Dengan diameter lebih dari 39 meter, ini akan menjadi cermin teleskop terbesar di dunia.

Pekerjaan monster
Pembangunan cermin teleskop bisa disebut sebagai prestasi yang mengerikan. Misalnya, seluruh bangunan di Perancis tengah direnovasi khusus untuk memoles bagian cermin saja. Sebab, ketidakteraturan di permukaan tidak boleh lebih dari 10 nanometer, yaitu kurang dari seperseribu lebar rambut manusia. Untuk mencapai ketepatan ini, tim eksekutif Safran Riosek menggunakan teknik di mana seberkas ion dilewatkan pada permukaan pemotongan cermin untuk menghilangkan cacat atom demi atom. Kini setelah 18 unit cermin pertama sedang dalam proses pengiriman, perusahaan masih memiliki 780 unit lagi yang tersisa. Dengan kecepatan produksi empat, dan segera lima, cermin per minggu, dibutuhkan setidaknya tiga tahun (kurang-lebih) sebelum semua bagian siap untuk dirakit. Oleh karena itu, pembuatan teleskop ini tidaklah murah, dengan biaya akhir hanya sekitar satu miliar euro.

Mencari kehidupan yang aneh
Tentu saja, ada alasan bagus atas semua upaya internasional untuk membangun cermin teleskop terbesar yang pernah ada. ilmu pengetahuan Saya sebenarnya berbicara dengan Tim De Zeeuw, astronom dan direktur jenderal European Southern Observatory, pada tahun 2017. Menurutnya, teleskop itu punya tiga tujuan. Tujuan utamanya adalah agar cermin teleskop ini dapat mengukur sifat atmosfer planet mirip Bumi dengan lebih baik. Banyak exoplanet telah ditemukan dalam beberapa tahun terakhir. Beberapa organisme ini tampaknya cukup mampu menampung kehidupan. Namun penampakannya bisa menipu, itulah sebabnya para ilmuwan mencari cara yang lebih baik untuk menentukan seberapa layak huni planet-planet ini.

READ  Acer juga hadir dengan kartu video Radeon dengan dua jenis kipas yang berbeda - PC - Berita

Lihatlah masa lalu
Alasan penting kedua untuk membangun cermin teleskop berkaitan dengan harapan bahwa cermin tersebut dapat melihat “lebih jauh” daripada yang mungkin dilakukan saat ini. Idenya adalah teleskop ini dapat mengamati tepian alam semesta yang terlihat. Untuk menunjukkan betapa menakjubkannya hal ini, sumber cahaya ini berjarak sekitar 13 miliar tahun cahaya dari Bumi. Hal ini memungkinkan kita melakukan penelitian terhadap bintang dan galaksi pertama yang terbentuk tak lama setelah Big Bang. Oleh karena itu, ketepatan teleskop baru ini sangat penting: ELT akan lebih mampu membagi cahaya dari galaksi-galaksi ini menjadi cahaya dari masing-masing bintang.

James Webb
Ini bukan pertama kalinya cermin raksasa diproduksi untuk mempelajari ruang angkasa. Misalnya saja, kini kita memiliki Teleskop Luar Angkasa James Webb yang telah mampu mengambil banyak gambar alam semesta yang indah. Meskipun demikian, masih ada alasan bagus untuk membangun ELT juga, jelas Di Zeeu. “Izinkan saya menggunakan Hubble sebagai contoh,” katanya pada tahun 2017. ilmu pengetahuan. “Teleskop menghasilkan gambar yang indah, tajam, dan tidak terpengaruh oleh turbulensi atmosfer.” Namun, para astronom menginginkan lebih dari sekedar gambar planet-planet jauh yang indah dan mengesankan. “Anda juga ingin mengukur cahaya dari Bumi dan membaginya, menerangi benda lebih lama, mengambil spektrum, dan dapat menjelaskan sesuatu tentang komposisi materi atau gas.” Untuk melakukan hal tersebut, diperlukan teleskop di Bumi. Dengan cara ini, ELT akan melengkapi Teleskop Luar Angkasa James Webb yang sudah ada.

Tapi kita masih jauh dari itu. Delapan belas pecahan cermin yang dipoles meninggalkan Prancis minggu lalu, memulai perjalanan panjang lebih dari sepuluh ribu kilometer ke lokasi pembangunan ELT di Gurun Atacama. Teleskop tersebut akan beroperasi di lokasi tersebut pada akhir dekade ini untuk menghadapi tantangan astronomi terbesar di zaman kita dan menghasilkan penemuan yang tidak terduga.

READ  Cities VR Edition: Skylines Hadir di Musim Semi untuk Headphone Quest 2 - Game - Berita