BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Balas Dendam Diponeguru: Lawan di Hindia Belanda

Potret Pangeran Diponegoro Jawa. Litograf tahun 1835 ini dimiliki oleh Museum Tropin.Gambar De Agostini melalui Getty Images

Martin Posenbroek menyimpulkan di akhir karir berjalannya Dendam DiponegoroDan Sebuah ‘garis lurus’ oleh Multatuli Max Havelaar Melalui “kebijakan moral” hingga “tindakan polisi”. Garis ayah, yang menurutnya masih berlaku hingga hari ini ketika aktivis anti-kolonial Belanda mengatakan kepada orang Indonesia bahwa mereka seharusnya tidak merasa “bangga” dengan hasil kemenangan dekolonisasi, melainkan “dihina sampai ke tulang, dan trauma yang tidak dapat diperbaiki di bagian ketiga. kelompok ”. Ya, kami masih lebih tahu dari orang Indonesia sendiri apa yang baik untuk mereka.

Tahukah Anda lukisan besar karya Nicholas Penman milik Rijksmuseum? Ini adalah penggambaran kekuasaan kolonial yang megah: Letnan Satu Hendrik de Koc ditangkap di Jawa pada tahun 1830. Posenbroek membuat dua ekstrem ini di bagian pertama bukunya tentang akhir Hindia Belanda.

Pro

Dia benar-benar menerapkan metode ini, seperti yang diriwayatkan oleh sejarah berdasarkan nasib simultan yang dijelaskan secara independen dari karakter utama, dalam bukunya Perang Boer. Proses ini, yang menangkap pembaca dengan hidupnya, membuat penulis tetap fokus – meskipun panjang dan kompleksitas ceritanya membutuhkan lebih banyak karakter. dia datang Dendam Diponegoro Menjadi lebih baik.

Titik awal Bossenbroek adalah Perang Jawa (1825-1830) yang diakhiri dengan ditangkapnya Diponeguro. Anda dapat menganggap pangeran ini sebagai pahlawan dengan keistimewaan bangsawan Jawa, yang sangat dibatasi di Hindia Belanda di bawah perintah Prancis dan Inggris. Namun, perjuangannya untuk mengembalikan kejayaan Jawa kuno dan pengakuannya sebagai pemimpin Islam di pulau itu begitu bergema di kalangan penduduknya sehingga hal itu menjadi pemberontakan yang benar-benar populer, yang kedalaman dan cakupannya tidak disadari oleh Belanda. .

Diponegoro ternyata seniman pelarian yang selalu berhasil mengelak dari pasukan De Kock. Ketika akhirnya terlibat dalam perundingan perdamaian, de Kock memenjarakannya: “Pengkhianatan Mitos Diponeguro”.

Seratus tahun kemudian, dengan kebangkitan Sukarno, salah satu dari dua karakter utama di bagian kedua dari buku setebal 800 halaman itu, daya tarik dan popularitasnya di antara orang-orang sebangsanya juga tidak sampai ke Belanda. Bagi orang Belanda, ia dipandang sebagai demagog yang vulgar, tetapi sebagai keturunan bangsawan yang lebih rendah, ia terikat erat dengan tradisi Jawa dan selalu memberikan nada yang tepat bagi rakyatnya, yang ia gabungkan dengan kelicikan politik yang intuitif.

Fakta bahwa dia membunuh 100.000 bangsanya dengan mendesak mereka untuk masuk dinas Jepang atas nama “romusha” (kerja paksa) adalah tuduhan terendah yang dia miliki di Indonesia dibandingkan, terutama oleh Perdana Menteri Willem Drees, di Belanda.

Seberang Soekarno adalah sosok tragis Gubernur Jenderal Belanda, Hoeb Van Mok. Seorang “Bocah India” yang terlahir mencintai negeri dengan penuh semangat dan dengan tulus berharap bahwa orang Belanda seperti dia akan terus berperan sebagai guru dan pemimpin. Ketika dia merancang jalan menuju dekolonisasi di negara ini, tidak ada orang Indonesia yang berpartisipasi.

Peran pendukung yang kuat

Namun, ia sangat kecewa dan frustasi ketika kaum nasionalis Indonesia tampak tidak mau bekerja sama dan bahkan membuatnya frustrasi. Untuk membuat mereka sejalan, dia akhirnya memerintahkan kampanye militer habis-habisan, yang dikenal sebagai “tindakan polisi”, di mana orang Indonesia dihasut lebih lanjut untuk melawan Belanda dan Liga itu akhirnya dihentikan.

Berlawanan dengan kebiasaan, bahkan di antara kritikus kolonialisme Belanda, Posenbroek menceritakan kisah ini dalam dua cara. Meski mengutip sedikit sumber Indonesia, pandangannya selalu berganti-ganti dengan Belanda dan Indonesia. Meskipun musim-musim awal terkadang sulit dipahami karena banyaknya karakter, nama tempat, dan keterikatan keluarga, ceritanya menarik begitu penulis memulai.

Hal ini sebagian disebabkan oleh orang-orang yang ia perankan dalam peran-peran pendukung yang kuat, seperti Sotan Sahir, seorang sosialis dan demokrat, yang berakar kuat dalam budaya Barat – itulah sebabnya ia bukanlah pemimpin rakyat seperti Sukarno. Sama seperti penulis Pep Voic, dengan pengalamannya yang mengerikan di kamp-kamp, ​​dia memihak demi kemerdekaan Indonesia. Dan Profesor Karel Geretson yang reaksioner, yang dijuluki penyair Gerten Gossaert, yang menggalang opini publik Belanda melawan pemerintah di Den Haag dengan slogan berapi-api “persatuan nasional”. Sama seperti kepemimpinan Republik Indonesia berulang kali digagalkan dari kiri oleh Komunis Tan Malaka.

Posenbroek menjelaskan bahwa dia tidak menghakimi. Tetapi uraiannya dengan jelas menunjukkan betapa sedikit Belanda, meskipun telah berusia berabad-abad di nusantara, yang menyadari keinginan orang-orang untuk kebebasan. Dan kami selalu tahu lebih baik dari orang Indonesia seperti apa masa depan mereka nantinya.

Non-fiksi

Martin Posenbroek
Dendam Diponegoro
Athenaeum – Polak & Van Gennep, 39,99 € 800 Halaman.

Martin Busenbrook, Pembalasan Dibonegoro.  patung
Martin Busenbrook, Pembalasan Dibonegoro.

READ  Hovdrad, mantan menteri Suriname, 58 tahun, ada dalam daftar pencarian Interpol ا