BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank Dunia pesimis tentang pemulihan di Asia Timur karena variabel delta | Masalah keuangan

Terlepas dari negara adidaya ekonomi China, OECD menjadi lebih pesimis tentang banyak negara di kawasan itu. Jika PDB China tidak dimasukkan, Bank Dunia memproyeksikan pertumbuhan ekonomi sebesar 2,5%. Ini jauh di bawah perkiraan pertumbuhan 4,4 persen pada bulan April. China diperkirakan akan tumbuh sebesar 8,5%.

Di tahun 2020 ini, banyak negara Asia Timur yang berhasil mengendalikan virus Corona sampai batas tertentu. Tetapi karena munculnya variabel delta, wilayah ini sekali lagi menderita angka polusi yang tinggi, yang sangat memperlambat pertumbuhan ekonomi.

Perusahaan yang akan bertahan dalam keadaan normal sekarang bangkrut, yang berarti banyak pengetahuan berharga hilang, Bank Dunia khawatir. Untuk lebih banyak keluarga, menjadi tidak pasti apakah mereka bisa mendapatkan cukup makanan. Pendidikan juga tersendat karena anak-anak tidak bisa bersekolah karena berbagai alasan, yang membuat masa depan mereka lebih tidak pasti daripada pendidikan.

Para peneliti di balik laporan tersebut memperkirakan bahwa sebagian besar negara di Asia Timur dan sebagian Pasifik memiliki sekitar 60 persen populasi yang divaksinasi terhadap virus corona pada paruh pertama tahun depan. Tingkat vaksinasi ini tidak menghentikan virus sepenuhnya, tetapi membatasi jumlah kematian. Bank Dunia memperkirakan bahwa ini akan memungkinkan ekonomi negara-negara seperti Indonesia dan Filipina untuk dibuka kembali.

Myanmar adalah yang terburuk. Di sini, Bank Dunia memproyeksikan kontraksi ekonomi sebesar 18%, karena kontrol militer telah mengganggu masyarakat dan ekonomi. Misalnya, karena demonstrasi kekerasan, lebih sedikit orang yang akan bekerja, jelas Aditya Mattu, seorang ekonom di Bank Dunia.