BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Suze Zijlstra pergi mencari leluhurnya (dan menemui perbudakan) »Mare Online

Itu pasti sangat pribadi di kali. Saya memilih untuk berbicara untuk diri saya sendiri juga, bahkan tentang keinginan saya untuk memiliki anak, yang tidak pernah menjadi kenyataan. Aku tidak bisa melepaskannya, aku bisa merasakannya. Buku ini tentang kehidupan wanita yang memiliki anak, tetapi juga lebih dari sekadar ibu. Saya memiliki banyak peluang yang tidak tersedia atau jauh lebih sedikit dari pendahulu saya. Namun, saya tidak mengendalikan segalanya. Ini adalah hal penting dalam hidup saya yang tidak terlalu berperan dalam berinteraksi dengan kebanyakan orang. Ketika Anda memasukkannya ke dalam sebuah buku, Anda mengundang pembaca untuk membicarakannya. Itu adalah pilihan yang baik, justru karena orang tidak banyak membicarakannya.

Bab terakhir memperjelas bahwa ini adalah perjuangan emosional. Zijlstra menulis: “Tidak perlu memiliki anak untuk meninggalkan bekas pada apa yang terjadi di sekitar Anda, untuk memengaruhi bentuk masa depan, untuk meneruskan apa yang harus dilestarikan dari sejarah kita.” Setidaknya, itulah yang saya katakan pada diri sendiri. Pada hari-hari baik saya juga berpikir begitu.

kakek-nenek Ini juga merupakan buku tentang wanita yang mencoba memanfaatkannya sebaik mungkin dalam keadaan yang terkadang sulit. Nenek saya sangat baik kepada saya dan saudara perempuan saya. Pindah ke Belanda pasti sangat sulit baginya, tetapi dia berjuang dengan berani. Dia hebat untuk cucu-cucunya dan itu juga warna ceritanya.

sus zeglistra kakek-nenek. Sejarah keluarga Belanda-Indonesia yang tersembunyi. Ambo Anthos. 320 halaman 24,99 €

READ  Indonesia membebaskan pengkhotbah ekstremis dan pemimpin jihadis | di luar negeri