BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Banyak negara secara efektif mengabaikan target iklim

Apa yang dijanjikan negara-negara selama KTT iklim di Paris dan apa yang mereka rencanakan pada tahun 2021 akan sangat bervariasi. Dan ini adalah masalah besar.

Iklim sedang berubah. Dan untuk mengakhirinya, kita harus mencegah pemanasan global lebih lanjut. Kesepakatan terkait dibuat selama KTT Iklim Paris, yang dianggap sukses. Peneliti Laporan baru, Lembaga penelitian terkemuka dan PBB. Disusun oleh Proyek Lingkungan dan sekarang mengambil stok. Ini menunjukkan bahwa kita masih jauh dari memenuhi tujuan yang dulu dijanjikan.

Lebih lanjut tentang Perjanjian Iklim Paris
Pada 2015, negara-negara dari seluruh dunia berkumpul di Paris untuk membahas perubahan iklim. Kemudian, KTT iklim Paris ini dianggap sebagai keberhasilan yang sah. Sebuah kesepakatan telah dikembangkan sejak saat itu dengan kurang dari 197 negara yang mendaftar, yang menyumbang 96,5 persen dari emisi global. Janji? Pemanasan global tidak boleh melebihi 2 derajat Celcius pada tahun 2100. Faktanya, negara-negara cenderung lebih hangat dari 1,5 derajat Celcius (dibandingkan dengan suhu pra-industri).

Dalam laporan baru, para peneliti mengukur kesenjangan antara produksi batu bara, minyak dan gas yang direncanakan pemerintah dan seberapa jauh itu sesuai dengan target yang ditetapkan dalam Perjanjian Iklim Paris.

Meningkatkan
Temuannya menginspirasi. Para peneliti memperkirakan bahwa produksi batubara, minyak dan gas global akan meningkat selama dua dekade mendatang, daripada mengurangi produksi karena kita dapat memenuhi batas suhu yang ditetapkan dalam Perjanjian Iklim Paris. Misalnya, rencana produksi pemerintah saat ini mengatakan bahwa pada tahun 2030 akan ada sekitar 240 persen lebih banyak batu bara, 57 persen lebih banyak minyak, dan 71 persen lebih banyak gas. Karena keadaan kita sekarang, para peneliti menduga bahwa total produksi bahan bakar fosil akan meningkat setidaknya pada tahun 2040. Ini menciptakan kesenjangan produksi yang terus tumbuh.

READ  FC Eindhoven Futsal menarik lima puluh kali internasional

Acak
Ini berarti bahwa rencana produksi bahan bakar fosil pemerintah bertentangan dengan tujuan yang ditetapkan dalam Perjanjian Iklim Paris. Terlepas dari ambisi iklim yang dinyatakan, pemerintah tampaknya berencana untuk memproduksi bahan bakar fosil dua kali lebih banyak pada tahun 2030 seperti yang dijanjikan untuk mengendalikan pemanasan global sebesar 1,5 derajat Celcius. Jika itu benar-benar terjadi seperti ini, itu akan menjadi pukulan besar bagi iklim, hewan, dan kemanusiaan kita. “Dampak buruk dari perubahan iklim terlihat di depan umum,” kata Inger Anderson, direktur pelaksananya Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP). “Masih ada waktu untuk membatasi pemanasan jangka panjang hingga 1,5 derajat Celcius, tetapi jendelanya semakin kecil.”

Negara yang dipelajari
Laporan ini terutama berkaitan dengan pencemar utama. Misalnya, para peneliti mempelajari proyek produksi di Australia, Brasil, Kanada, Cina, Jerman, India, Indonesia, Meksiko, Norwegia, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Uni Emirat Arab, Inggris, dan Amerika Serikat. Hasilnya menunjukkan bahwa sebagian besar pemerintah ini masih memberikan dukungan kebijakan yang signifikan untuk produksi bahan bakar fosil.

Temuannya jelas, menurut pemimpin penelitian Plymouth Achilles. “Produksi batu bara, migas global harus segera turun dan drastis untuk mencapai target yang ditentukan,” ujarnya. “Namun pemerintah terus merencanakan produksi bahan bakar fosil, dan itu jauh lebih banyak daripada yang bisa kita bakar dengan aman.” “COP26 dan seterusnya, pemerintah perlu bangkit dan mengambil tindakan segera dan segera untuk menutup kesenjangan dalam produksi bahan bakar fosil,” kata Inger. “Ini tampaknya menjadi ambisi iklim.”

Yurisdiksi
Pada saat yang sama, para peneliti mengatakan, peradilan dapat digunakan untuk mengatasi perubahan iklim. Misalnya, dalam laporan tersebut, mereka mengutip kasus Belanda terhadap Shell. “Di beberapa negara, pengadilan nasional telah mengeluarkan putusan yang menyoroti perluasan produksi bahan bakar fosil dan konflik antara perubahan iklim,” tulis mereka. “Misalnya, pengadilan di Den Haag memutuskan di Belanda bahwa tingkat produksi cangkang dapat berkontribusi pada pemanasan global dan membantu mengurangi emisi CO2 global cangkang dengan mengurangi produksi bahan bakar fosil.” Pada akhirnya, hakim memutuskan bahwa Shell seharusnya mengurangi emisi CO2 sebesar 45 persen pada tahun 2030. Kasus ini menunjukkan bagaimana tuntutan hukum terhadap perusahaan dapat membantu dan memaksa perubahan.

READ  Lihat langsung wacana von Randwiz alternatif

Menurut peneliti, kita tidak bisa menunggu lebih lama lagi. “Negara-negara yang memproduksi bahan bakar fosil harus menyadari peran dan tanggung jawab mereka dalam menutup kesenjangan produksi,” kata Managing Director Mons Nilsson. Agen donasi tetap (SEI). Mereka perlu mengarahkan kita ke arah yang benar menuju masa depan iklim yang lebih aman. Ketika negara-negara menjadi semakin berkomitmen terhadap netralitas karbon pada pertengahan abad ini, mereka juga harus menyadari pengurangan cepat dalam produksi bahan bakar fosil yang diperlukan untuk tujuan iklim mereka.

Tahukah kamu…

… Tentunya ini bukan pertama kalinya para ilmuwan mengatakan bahwa kami tidak akan memenuhi kesepakatan yang dibuat dalam Perjanjian Iklim Paris? Sebelumnya, para peneliti berpendapat bahwa kesepakatan janji-janji kosong dari negara-negara itu tidak mungkin. Secara khusus, kurangnya ambisi, konsistensi dan transparansi, yaitu risiko melanggar kesepakatan. Baca lebih lanjut di sini!