BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bearing Point untuk mengurangi separuh emisi CO2 pada tahun 2025

BearingPoint akan mengikuti rencana langkah demi langkah yang ambisius di tahun-tahun mendatang untuk mengurangi emisi CO2. Pada akhir 2025, badan tersebut bertujuan untuk mengurangi emisinya hingga 50%.

Axel Bakker, anggota tim manajemen global BearingPoint dan pemimpin portofolio keberlanjutan, mengumumkan rencana tersebut. Ini menyatakan bahwa perusahaan bertekad untuk “bertanggung jawab” dalam bergerak menuju tujuan yang ditetapkan dalam Perjanjian Iklim Paris, menuju 2030 dan 2050.

“Untuk memenuhi tantangan global seperti perlindungan iklim, perusahaan perlu mengambil tindakan,” kata Baker. Ini membutuhkan tujuan yang jelas yang memberikan fokus dan memungkinkan kemajuan berkelanjutan. Di BearingPoint, kami berkomitmen untuk mencapai target pengurangan emisi yang ambisius hingga tahun 2025, sebagai bagian dari ambisi jangka panjang kami untuk menjadi nol bersih.

Untuk mencapai pengurangan emisi sebesar 50% pada akhir tahun 2025 (dibandingkan dengan tahun dasar 2019), BearingPoint telah menginstruksikan semua kantornya di seluruh dunia (lebih dari 25 tahun) untuk mengembangkan rencana dekarbonisasi yang selaras dengan target di seluruh perusahaan. Salah satu prioritas utamanya adalah mengurangi emisi dari perjalanan bisnis – biasanya merupakan penyumbang emisi CO2 terbesar dalam industri konsultasi.

Inisiatif pengurangan karbon lainnya yang sedang dipertimbangkan termasuk peningkatan jejak karbon kantor, penghijauan penggunaan sistem TI dan pusat data, dan memastikan bahwa kegiatan di luar ruangan seperti acara diselenggarakan sehijau mungkin.

Untuk memantau jejak karbonnya, BearingPoint-nya akan menggunakan Kalkulator Emisi BearingPoint (yang digunakan puluhan perusahaan untuk melacak emisi mereka). Menurut BearingPoint, alat ini memberikan gambaran komprehensif tentang emisi karbon dioksida.

Pengumuman rencana BearingPoint datang tak lama setelah rilis laporan Boston Consulting Group yang memperingatkan bahwa banyak perusahaan sudah gagal mengukur emisi mereka dengan benar.

READ  Industri berjalan dengan kecepatan penuh, pasokan berada di bawah tekanan

Dalam Rencana BearingPoint Bisa juga dibaca bahwa kantor ingin (terus) mengimbangi emisinya. Pada tahun 2020, total emisi perusahaan konsultan adalah 4.055 ton setara CO2, yang dikompensasikan oleh BearingPoint dengan membeli sertifikasi CO2 dari Forliance, sebuah perusahaan yang berkomitmen untuk konservasi hutan hujan dan reboisasi. BearingPoint juga mendukung proyek Lahan Gambut Sumatera Merang di Indonesia, antara lain.

McKinsey & Company memperkirakan bahwa ambisi Eropa untuk menjadi netral karbon pada tahun 2050 secara kasar akan mempengaruhi benua itu selama 30 tahun ke depan. Ini akan menelan biaya 28 triliun euro.