BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Beberapa wanita penghibur 'diperkosa di meja operasi' oleh dokter

Beberapa wanita penghibur 'diperkosa di meja operasi' oleh dokter

Investigasi pemerintah Belanda terhadap perempuan Jepang yang memaksa perempuan Indonesia dan Belanda untuk bekerja di rumah pelacuran terlihat seperti sebuah cerita horor. Di seluruh map karton tebal itu terdapat stensil, pernyataan yang diketik, dan catatan bertuliskan 'Rahasia' yang ditulis dengan spidol merah. Laporan saksi mata menunjukkan dokter meraba-raba gadis-gadis itu di meja operasi.

Folder tersebut, bersama ratusan dokumen lainnya, dirilis pada Selasa, 2 Januari, saat hari publik tahunan Arsip Nasional. Hal ini tidak berarti bahwa dokumen-dokumen ini belum pernah dilihat sebelumnya: peneliti sering kali dapat melihat materi berdasarkan permintaan. Tapi sekarang mereka dapat diakses oleh semua orang.

KLUB GHOO-COO

Banyak yang sudah diketahui tentang 'wanita penghibur'. Secara total, Jepang memaksa sekitar 70.000 perempuan Indonesia dan Belanda menjadi pekerja seks di Indonesia selama Perang Dunia II. Remaja putri diambil dari desa dan kamp. Tentara sering berkata bahwa mereka akan menjadi pelayan bar. Perempuan sering dianiaya dan diperkosa.

Jepang mendirikan klub seks khusus dengan wanita 'normal' dan aturan kebersihan yang ketat untuk mencegah pemain pergi ke pekerja seks 'asli'. Pada perang sebelumnya, sifilis dan gonore, penyakit kelamin yang ditularkan oleh tentara saat mengunjungi rumah pelacuran, menyebabkan sepertiga orang menjadi cacat. Hal ini juga telah dikonfirmasi dalam dokumen yang diterbitkan.

Investigasi pemerintah Belanda dimulai di Jawa pada tahun 1948 dengan menyelidiki pengunjung Ghoo-Coo Club di Semarang. Seorang petugas yang diwawancarai mengatakan bahwa dia berhubungan seks dengan perempuan Jawa, namun menurutnya mereka berada di sana secara sukarela. Selama setiap percakapan, pemain menebak siapa yang bertanggung jawab mendirikan rumah bordil.

Pelanggaran dokter

Secara bertahap daftar nama dibuat. Selain pria dan wanita yang mengorganisir properti tersebut, penyelidik juga mencari nama dokter yang 'memeriksa' wanita tersebut pada saat kedatangan. Seorang perawat bercerita bahwa beberapa perempuan buang air besar di meja operasi oleh dokter dengan tangan atau dengan spekulum. Dia kemudian mempermalukan wanita dengan mengatakan bahwa mereka tidak suci lagi. Beberapa dokter membakar rambut kemaluan pasiennya dengan rokok. Mereka sering mengalahkan mereka. Saudari tersebut mengatakan bahwa gadis-gadis tersebut sering menangis, menjerit dan memprotes selama beberapa hari pertama. Namun setelah satu atau dua minggu, sebagian besar menerima nasib mereka.

Sekilas tentang staf sekolah pelatihan militer di Semarang menyebutkan beberapa nama orang Jepang yang mendirikan rumah pelacuran dengan 'wanita penghibur'.

Salah satu tersangka utama, Kolonel Ikeda, menyatakan dalam pernyataan resmi bahwa dia tidak mengetahui apa pun mengenai kekejaman tersebut. Dia ditugaskan pada tahun 1943 untuk membuka sebuah restoran di mana 'petugas dan petugas yang tertarik dapat menemukan hiburan dan relaksasi'. Itu menjadi Klub Soo-Goo. Menurutnya, sebagian besar perempuan menjadi sukarelawan untuk menjadi pekerja seks. Dia berpikir tentang lokasi 'restoran' pada pembukaan, tapi mengatakan dia tidak bersalah. Lagi pula, dia melakukannya karena dia bukan atas kemauannya sendiri.

'Mereka harus terbiasa dengan hal itu'

Menurutnya, bahkan Kapten Ishita pun tidak mengetahui bahwa gadis-gadis itu tidak ada di sana secara sukarela. Dia mengatakan dalam pernyataannya bahwa dia memprotes ketika dia mengetahui bahwa beberapa perempuan dipaksa. Mayor Jepang Okada dilaporkan mengatakan: “Wanita harus terbiasa dengan hal itu.”

Tidak jelas dari dokumen apa yang terjadi pada responden. Beberapa tersangka tidak diperiksa. Salah satunya bunuh diri sebelum ditemukan. Baru pada tahun 2016 mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe secara resmi meminta maaf atas kerja seks paksa terhadap perempuan selama perang.

Baca selengkapnya:
Yang membuat Jepang kecewa, Belanda mendapat peringatan 'wanita penghibur'

Di Amsterdam, pekerjaan sedang dilakukan untuk mendirikan tugu peringatan bagi perempuan yang dipaksa berhubungan seks dengan tentara Jepang selama Perang Dunia II. Ini adalah masalah sensitif di Jepang dan dapat menyebabkan ketegangan diplomatik.

Kim Bok-dong adalah 'gadis penghibur' pada usia 14 tahun dan aktivis korban pelecehan pada usia 86 tahun.

Mimpinya ternyata hanya ilusi. Dia ingin memulai hidup tanpa perjuangan dan keluar dari sarangnya seperti kupu-kupu. Namun, kengerian masa lalu membuatnya terjebak dalam mimpi buruk hingga nafas terakhirnya.

READ  Pesta Halloween berakhir dengan drama: Lebih dari 150 orang tewas dalam tindakan keras Seoul | Luar negeri