BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Belanda memasok 27 juta vaksin ke Kovacs

Berita | 30-09-2021 | 17:45

Pada bulan Oktober, Belanda akan mulai memberikan sumbangan kepada Kovacs, badan PBB yang mendistribusikan vaksin ke seluruh dunia. Belanda ingin berkontribusi meningkatkan tingkat vaksinasi global, memerangi virus corona dan mencegah mutasi. Untuk mencapai tujuan ini, Belanda secara bilateral telah mengirimkan lebih dari 1,5 juta vaksin tahun ini ke Indonesia, Suriname, dan Tanjung Verde. Dengan donasi vaksin skala besar, Menteri Hugo de Jong ingin memberikan banyak vaksin yang digunakan di Health, Wellness and Sports (VWS) Belanda tahun ini. Kami berharap dapat menyumbangkan lebih dari 27 juta vaksin pada akhir tahun ini dan telah menggunakan sekitar 25 juta vaksin sendiri.

Di Belanda, jumlah orang (12 tahun ke atas) yang ingin divaksinasi COVID-19 telah tercapai. Pada saat yang sama, banyak orang di negara lain, termasuk kelompok seperti orang tua dan orang sakit, belum divaksinasi. Bergantung pada distribusinya, Belanda ingin mengirimkan sebanyak mungkin vaksin yang dipesan sebelumnya langsung ke Kovacs.

Menteri de Jong: “Pendistribusian vaksin corona yang cepat dan adil penting di mata persatuan internasional. Kami benar-benar dilindungi hanya ketika semua orang dilindungi. Corona hanya dapat dikendalikan secara global jika tersedia. Jadi Belanda menyumbangkan vaksinnya di bawah slogan ‘Dapatkan Satu – Berikan Satu’.

Negara-negara yang memfasilitasi

Belanda telah memulai donasi bilateral dari RIVM. Nantinya, donasi akan diberikan langsung dari pabrik ke Kovacs. Untuk memungkinkan hal itu, kesepakatan harus dibuat antara produsen vaksin dan negara donor untuk safron (organisasi implementasi Kovacs). Donasi obat-obatan, terutama vaksin, tunduk pada peraturan yang ketat untuk menjamin kualitas, keamanan, kemanjuran dan diagnostik vaksin. Donasi obat selalu rumit dan diatur dengan aturan yang ketat.

READ  Dalam masyarakat dengan individu yang tidak divaksinasi dan tidak terkontrol, keduanya secara aktif mengintai

Sama seperti membeli vaksin, donasi ke Kovacs akan dilakukan dalam konteks Eropa. Banyak negara Uni Eropa telah menandatangani perjanjian dengan produsen kunyit dan vaksin, yang dikenal sebagai ‘fasilitator’. Negara-negara Uni Eropa lainnya, termasuk Belanda, memasok vaksin mereka ke covax melalui negara-negara ini. Ini menghemat waktu dan pekerjaan, jadi donasi dapat dilakukan dengan cepat. Dengan cara ini, Belanda sebelumnya mengirimkan 500.000 vaksin Astrogenogen ke Kovacs melalui Swedia. Belanda dapat menggunakan negara lain yang difasilitasi untuk vaksin lain.

saham sendiri

Di Belanda kami memiliki cukup vaksin untuk orang-orang yang belum divaksinasi. Bersama dengan GGT dan RIVM, kami berencana untuk memberikan dorongan tambahan untuk vaksin yang lebih kompleks, lebih memahami tersangka, dan membujuk mereka untuk memilih vaksin. Untuk menyelesaikan kampanye vaksinasi saat ini, kami memiliki sekitar 4 juta dosis di Belanda untuk memberikan suntikan ketiga kepada pasien immunocompromised, tetapi booster potensial harus dimulai tahun ini, dan cadangan yang diperlukan.

Sumbangan bilateral tambahan

Kami memberikan vaksin yang tidak digunakan Belanda. Dalam beberapa minggu mendatang, kami akan menyumbangkan sekitar 3,5 juta dosis secara bilateral ke Indonesia. Dengan demikian, kami menghapus sisa saham di Belanda.