BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pameran yang harus dilihat: Abad Juliana

Dia mempertahankan hubungan yang baik dengan Ratu Elizabeth II, tetapi Juliana – tidak seperti rekan Inggrisnya – lebih suka tetap sederhana. Dari pameran besar baru tentang hidupnya di Nieuwe Kerk di Amsterdam, jelas bahwa dia benar-benar tidak.

“Siapa aku untuk melakukan ini?” Kata-kata terkenal Ratu Juliana pada penobatannya membuat banyak orang percaya bahwa dia akan lebih menjadi pekerja sosial daripada seorang putri. Seorang gadis yang ingin menjadi senormal mungkin.

Artikel berlanjut setelah iklan

Meskipun gambar itu menarik, itu tidak sepenuhnya benar. Nieuwe Kerk di Amsterdam menawarkan gambaran lengkap nenek buyut Putri Mahkota Amalia melalui pameran yang dibuka oleh putri Juliana, Putri Beatrix.

‘Melalui pameran ini kami ingin menunjukkan Juliana sebagai pribadi, sebagai ibu, tetapi juga sebagai pemimpin negara,’ kata Marlis Kleiderb, kepala pameran di de Nieuw Kerk. Dia hidup di abad kedua puluh, periode perubahan besar dan pembaruan, dan memimpin negara kita melalui proses visioner. Dia melakukannya dengan baik.’

‘Kesibukan dingin dan keributan mewah’

Pameran ini membawa Anda pada perjalanan kronologis melalui hidupnya. Anda berjalan dari dekade ke dekade dan masing-masing memiliki tema yang terkait dengannya. Puluhan mendominasi kelahirannya.

Ratu Wilhelmina dan Pangeran Hendrik menunggu delapan tahun untuk kedatangan seorang anak dan ibunya menyebut Juliana ‘hadiah cinta Tuhan’.

Kado kelahiran juga dipajang antara lain seperti buaian yang diberikan oleh perempuan dan anak perempuan Amsterdam yang dirancang oleh arsitek terkenal Karel de Basel.

Setelah Putri Beatrix dan saudara perempuannya serta Raja Willem-Alexander dan saudara-saudaranya, Amalia, Alexia, dan Ariane juga ada di dalamnya.

Juliana memiliki masa kecil yang terisolasi di istana, di mana etiket ketat berlaku. Dia membencinya selama sisa hidupnya. Pada tahun 1980 dia berkata: ‘Di negara saya, saya menyukai hiruk pikuk dingin dan hal-hal mewah, dan jika seseorang berpikir mereka membantu saya, saya kadang-kadang berpikir: Ini menyakitkan Anda untuk berpikir seperti itu.’

READ  Sekarang janji hutan Glasgow yang mahal harus dipenuhi, sebagian besar negara mundur

Pakaian dan mainan anak-anak dipajang, termasuk miniatur kampung India, yang sejak kecil harus diajari bagaimana kehidupan di Hindia Belanda.

Juliana belajar sastra dan filsafat di Leiden, menjadi kepala negara Belanda pertama yang menerima gelar universitas.

Itu adalah tahun-tahunnya yang paling riang, di mana dia bersenang-senang.

Pada tahun 1936, ia bertunangan dengan Bernhard von Lippe-Bisterfeld.

…yang dia nikahi setahun kemudian. Dia memperkenalkannya ke Beau Monde di Eropa selama bulan madu mereka.

Dia menemukan sebuah wahyu dan membeli sebuah lemari pakaian baru di Paris dari sebuah rumah mode besar.

Pasangan itu pergi untuk tinggal di Istana Soestdijk yang benar-benar modern. “Ini rumah, kamu bisa tinggal di sana,” kata Juliana.

wanita simpanan

Pameran itu tidak menyembunyikan bahwa pernikahan antara Juliana dan Bernhard tidak selalu bahagia. Sementara Juliana jatuh cinta pada Bernhard, dia tidak memiliki perasaan romantis untuknya dan mengkhianatinya.

Kleiterp: ‘Tapi kami menambahkan nuansa pada cerita itu. Bukan hal yang aneh bagi para pangeran untuk tidak setia pada masa itu. Ayah Juliana juga punya wanita simpanan.’

Fokus pameran adalah pada pemerintahan Juliana sebagai Ratu (1948-1980). Oleh karena itu, gaun biru tua yang ia kenakan pada peresmian dan kereta di mana ia dibawa ke crème Galèse de Nieuve Kerk termasuk di antara yang paling menarik.

Pada masa pemerintahannya, Belanda dibangun kembali setelah Perang Dunia II dan Indonesia dan Suriname memperoleh kemerdekaan. Pada 1960-an dan 1970-an, banyak gerakan protes muncul yang mengkampanyekan perubahan sosial. Juliana mengikuti semuanya dengan penuh minat, dia ingin mengikuti waktu. Pada tahun 1987, dia berkata, “Sepanjang hidup saya, saya telah melakukan semua yang saya bisa untuk tetap tua.”

READ  Putin tidak akan menghadiri KTT iklim di Glasgow

Cleiderp: ‘Juliana lahir untuk tahta. Mungkin dia menginginkannya secara berbeda, tetapi sebagai kepala negara dia memberi hormat. Dia tahu persis apa yang dia inginkan dan terlibat secara sosial. Dia ingin lebih dekat dengan orang daripada ibunya. Salah satu tindakan pertamanya adalah menyerahkan kedaulatan kepada Indonesia pada tahun 1949. Itu sangat besar dan menandai berakhirnya era kolonial.

gaun bunga

Banyak orang mengingat Juliana sebagai putri dalam gaun bunga di atas sepeda, tetapi dia sangat menyukai kemewahan. Pameran ini memamerkan gaun couture, perhiasan dan topinya, serta kacamata ikoniknya.

Juliana mengadakan pesta kerajaan khusus untuk kunjungan kenegaraan Ratu Elizabeth II dari Inggris dan mobil Rolls-Royce besar dengan gadget terbaru seperti meja, kursi bar dan radio.

Sebuah dompet berisi sejumlah kecil uang dan catatan tulisan tangan yang disumbangkan Juliana dari sakunya sendiri sebagai seorang anak untuk korban banjir tahun 1916 sangat berbeda.

Kleiderb: ‘Bagi saya, ini adalah objek pameran yang paling mengharukan. Ini menunjukkan bahwa Juliana berkomitmen pada kemanusiaan sejak usia dini.’

Seabad Juliana, seorang ratu dan cita-citanya

Dipajang mulai 15 Oktober 2022 hingga 10 April 2023 Gereja BaruAmsterdam.

Foto (c) Getty Images, Arsip Nasional, Koleksi Kerajaan, RVD, ANP

Ingin mendapatkan berita terbaru di kotak surat Anda setiap minggu? Gaya terbaik Nouveau.nl, Máxima dan budaya untuk wanita cantik. Daftar