BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Belanda menggunakan kekerasan struktural ekstrem di Indonesia, tetapi Den Haag mengabaikannya’

NIMH

NOS. Beritadiubah

Selama Perang Kemerdekaan Indonesia, Belanda menggunakan kekuatan struktural yang berlebihan, dan politisi di Den Haag diam-diam menyetujui hal ini. Inilah kesimpulan para ilmuwan yang telah melakukan penelitian sejak 2017 atas permintaan pemerintah Belanda mengenai sifat dan penyebab kekerasan di bekas jajahan itu.

“Penyelidikan menunjukkan bahwa sebagian besar pejabat di pihak Belanda – politisi, pejabat, pegawai negeri, hakim dan pihak berkepentingan lainnya – tahu atau mungkin tahu tentang penggunaan sistematis kekerasan ekstrem,” tulis para peneliti di sebuah surat kabar. Melepaskan. “Di semua tingkatan ada kemauan untuk mengabaikan aturan hukum tertulis dan tidak tertulis dan rasa keadilan seseorang.”

“Citra yang menonjol adalah perang kolonial yang dikobarkan semakin suram dan suram dan juga benar-benar menghabiskan segalanya. Meraih kemenangan militer telah menjadi norma, serta membatasi kerugian individu.”

Kesimpulan ini bertentangan dengan garis yang diambil pemerintah sejak 1969, bahwa kekerasan ekstrem hanya digunakan dalam kasus-kasus luar biasa. Laporan penelitian akan dipresentasikan secara resmi besok. Perdana Menteri Rutte diharapkan memberikan tanggapan awal setelah itu.

posisi kolonial

Penelitian ini berfokus pada periode antara tahun 1945 dan 1950. Segera setelah berakhirnya Perang Dunia II, kaum nasionalis Indonesia mendeklarasikan kemerdekaan mereka, sementara pada tahun 1942 Belanda memutuskan untuk mengirim pasukan segera setelah berakhirnya perang untuk membawa kembali koloni itu ke tempat asalnya. garis. ..

Kedua belah pihak yang berkonflik bersalah atas kekerasan yang berlebihan, tetapi tindakan militer Belanda sejauh ini diabaikan. “Butuh waktu lama sebelum ada lebih banyak ruang dalam masyarakat Belanda untuk berpikir kritis dalam episode ini, yang sangat tidak cocok dengan citra diri nasional yang mengakar.”

Menurut para peneliti, sikap kolonial berlaku dalam kepemimpinan tentara dan politik Den Haag: mereka yakin bahwa kaum nasionalis tidak akan pernah bisa memimpin negara merdeka. Mereka juga meremehkan keinginan Indonesia untuk merdeka: Nasionalis seperti Sukarno dipandang sebagai frontman Jepang dengan pengaruh kecil.

Para pejabat “yakin akan keunggulan pribadi mereka” dipandu oleh keinginan kolonial Belanda dan gagasan kebutuhan di “Timur”. “Perang adalah bagian dari tradisi kolonial penindasan kekerasan, rasisme, dan eksploitasi,” tulis para peneliti.

“jarak mental”

Seperti yang sekarang menjadi jelas, lebih banyak yang diketahui tentang kekerasan di Den Haag daripada yang ingin diakui oleh pemerintah berturut-turut, menurut penelitian tersebut. Perdana Menteri Dries, misalnya, menerima laporan tentang masalah ini pada tahun 1949, tetapi tidak disebarluaskan. Dokumen tersebut akan muncul di media cetak untuk pertama kalinya dengan publikasi resmi studi tersebut.

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa “politisi di Belanda, dengan dukungan pendukung mereka, tidak terlalu memperhatikan kekerasan ekstrem, dan pada kenyataannya tidak memikul tanggung jawab apa pun untuk itu.” “Mereka bisa mentolerir situasi ini karena ada dukungan sosial yang luas untuk perang.”

“Selain itu, mereka jarang dikejar secara kritis di masyarakat, termasuk media. Jarak geografis, terutama jarak mental, memainkan peran penting dalam hal ini.”

‘Melintasi perbatasan’

Jumlah pasti korban masih belum jelas, karena catatan sengaja disimpan dengan buruk. Laporan tersebut menyatakan bahwa perkiraan jumlah korban berbicara sendiri: sekitar 100.000 penduduk asli tewas, sementara sekitar 5.000 tentara Belanda tewas.

Meskipun para peneliti percaya bahwa penilaian hukum dan politik tentang kekerasan bukan milik mereka, mereka mengatakan bahwa kekerasan yang berlebihan juga di luar standar yang berlaku pada saat itu.

Hasil lengkap dari penelitian ini akan dipublikasikan besok. Di NIOD Experience Center, manajemen tim peneliti kemudian memberikan penjelasan tentang hasil tersebut.

Neusur berbicara dengan mantan pilot kelahiran Surabaya pada tahun 1931 dengan ayah Belanda-Jerman dan ibu Molokan. Dan seorang veteran Belanda secara sukarela pergi ke Indonesia sebagai Marinir untuk membantu orang Indonesia. “Kami juga telah melakukan hal-hal baik.”

“Kebenaran tentang Indonesia berubah, seperti perbudakan”