BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bentuk hidung diwarisi dari Neanderthal

Bentuk hidung diwarisi dari Neanderthal

Artikel ini telah diulas menurut Science X’s proses penyuntingan
Dan Kebijakan.
editor Sorot atribut berikut sambil memastikan kredibilitas konten:

Pemeriksaan fakta

Publikasi peer-review

sumber tepercaya

Koreksi

Tengkorak Neanderthal kuno berdampingan, menunjukkan perbedaan tinggi hidung. Kredit: Dr. Kaustup Adhikari, UCLA

Sebuah studi baru yang dipimpin oleh peneliti UCLA menemukan bahwa manusia mewarisi materi genetik dari Neanderthal yang mempengaruhi bentuk hidung kita.

yang baru Biologi komunikasi Studi tersebut menemukan bahwa gen tertentu, yang mengarah ke hidung yang lebih panjang (atas ke bawah), mungkin merupakan produk seleksi alam saat manusia purba beradaptasi dengan iklim yang lebih dingin setelah meninggalkan Afrika.

Rekan penulis wawancara Dr. Kaustup Adhikari (Genetika, Evolusi, Ekologi, dan Universitas Terbuka di UCLA), mengatakan, “Dalam 15 tahun terakhir, sejak mengurutkan genom Neanderthal, kami telah dapat mengetahui bahwa nenek moyang kami tampaknya kawin dengan Neanderthal, meninggalkan kita sebagian kecil dari DNA mereka.

“Di sini, kami menemukan bahwa beberapa DNA yang diwarisi dari Neanderthal memengaruhi bentuk wajah kita. Ini mungkin bermanfaat bagi nenek moyang kita, karena telah diwariskan selama ribuan generasi.”

Studi ini menggunakan data dari lebih dari 6.000 sukarelawan dari seluruh Amerika Latin, keturunan campuran Eropa, Amerika Asli dan Afrika, yang merupakan bagian dari studi CANDELA yang dipimpin UCL, yang direkrut dari Brasil, Kolombia, Cile, Meksiko, dan Peru. Para peneliti membandingkan informasi genetik dari peserta dengan gambar wajah mereka – khususnya dengan melihat jarak antara titik-titik di wajah mereka, seperti ujung hidung atau tepi bibir – untuk melihat bagaimana fitur wajah yang berbeda dikaitkan dengan memiliki penanda genetik yang berbeda.

Para peneliti baru-baru ini mengidentifikasi 33 wilayah genom yang terkait dengan bentuk wajah, 26 di antaranya dapat mereka tiru dibandingkan dengan data dari ras lain yang menggunakan peserta dari Asia Timur, Eropa, atau Afrika.

READ  Dua mineral yang belum pernah terlihat di Bumi telah ditemukan di dalam meteorit seberat 17 ton

Di satu wilayah genom tertentu, disebut ATF3, para peneliti menemukan bahwa beberapa orang dalam studi mereka tentang keturunan penduduk asli Amerika (serta keturunan Asia Timur lainnya dari kelompok lain) memiliki materi genetik dalam gen ini yang diwarisi dari Neanderthal, yang berkontribusi pada hidung yang lebih tinggi. Mereka juga menemukan bahwa wilayah genetik ini memiliki tanda-tanda seleksi alam, menunjukkan bahwa hal itu memberi keuntungan bagi mereka yang membawa materi genetik.

Penulis pertama, Dr. Hidung yang dirancang mungkin lebih cocok untuk iklim berbeda tempat tinggal nenek moyang kita. Gen yang kami identifikasi di sini mungkin diwariskan dari Neanderthal untuk membantu manusia beradaptasi dengan iklim yang lebih dingin saat nenek moyang kita pindah dari Afrika.”

Rekan penulis Profesor Andrés Ruiz Linares (Universitas Fudan, Genetika UCLA, Evolusi dan Ekologi, Universitas Aix-Marseille) menambahkan, “Sebagian besar studi genetik variasi manusia telah melihat gen orang Eropa; sampel beragam peserta penelitian kami dari Amerika Latin memperluas cakupan temuan kami.” studi genetik, membantu kami untuk lebih memahami gen semua manusia.”

Penemuan ini merupakan penemuan DNA kedua dari manusia purba, berbeda dengan Homo sapiens, yang mempengaruhi bentuk wajah kita. Dalam makalah tahun 2021, tim yang sama menemukan bahwa gen yang memengaruhi bentuk bibir diwariskan dari Denisovan kuno.

Studi ini melibatkan para peneliti yang berbasis di Inggris, Cina, Prancis, Argentina, Chili, Peru, Kolombia, Meksiko, Jerman, dan Brasil.