BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berapa jumlah total air yang mengalir melalui semua sungai di bumi?  Para ilmuwan kini telah melakukannya

Berapa jumlah total air yang mengalir melalui semua sungai di bumi? Para ilmuwan kini telah melakukannya

Para ilmuwan telah menemukan cara baru untuk mengukur jumlah total air yang mengalir melalui semua sungai di Bumi. Metodologi baru ini menyediakan data yang mungkin penting untuk masa depan.

Sebuah studi baru oleh NASA menunjukkan berapa banyak air yang ada di sungai-sungai di seluruh dunia saat ini. Tidak hanya itu; Penelitian yang sama menunjukkan berapa banyak air yang mengalir melalui lautan dan berapa banyak air yang pada akhirnya “ditampung” oleh sungai. Kemudian, para ilmuwan memungkinkan untuk melihat bagaimana nilai-nilai ini berubah seiring waktu. Penelitian ini menunjukkan wilayah mana yang paling terkena dampak penggunaan air dalam jumlah besar, dan wilayah mana yang mengalami dampak cukup baik.

Ilmuwan Cedric David berkontribusi pada penelitian ini. “Dalam beberapa tahun terakhir, banyak ilmuwan mencoba membuat perhitungan untuk masing-masing sungai, sering kali dengan melihat berapa banyak air yang akhirnya berakhir di laut,” katanya. Namun, hampir tidak ada penelitian yang meneliti total volume air di semua sungai secara bersamaan. Sebelum kita dapat mengelola air dengan baik, pertama-tama kita perlu mengetahui jumlah total air yang tersedia. Dulunya seperti mengeluarkan uang tanpa mengetahui jumlah yang ada di rekening. Penting untuk mengetahui hal ini.” Penelitian ini telah dipublikasikan di jurnal Ilmu alam bumi.

Pengukur aliran
Para ilmuwan telah bekerja keras dalam penelitian dan merancang metodologi baru. Untuk keperluan penelitian, mereka menggabungkan berbagai pengukuran dari meteran sungai lokal dengan model komputer dari total lebih dari tiga juta bagian sungai. Pengukur aliran yang disebutkan di atas terutama ditemukan di sungai-sungai besar dan padat, yang mengukur seberapa cepat air mengalir dan seberapa tinggi permukaan air. Namun yang terjadi justru sebaliknya: sayangnya banyak sungai kecil yang tidak memiliki flow meter sama sekali. Tidak hanya itu; Juga tidak diketahui berapa banyak air di bumi yang akhirnya berakhir di sungai, seiring dengan mencairnya salju dan es.

READ  Pembaruan Perangkat Lunak: Ubuntu 22.04.4 LTS - Komputer - Unduhan

Para ilmuwan telah menemukan solusi cerdas untuk semua masalah ini; Dengan melihat dari luar angkasa seberapa tinggi permukaan air di berbagai sungai, kita dapat menghitung berapa banyak air yang tersisa di sungai setelahnya. Untuk memungkinkan penghitungan ini, para ilmuwan menggunakan data dari… Misi Topografi Radar Antar-Jemput (SRTM). Misi luar angkasa ini dilakukan pada tahun 2000, dan tujuannya adalah untuk mendapatkan gambaran akurat dari berbagai ketinggian bumi.

Perhitungan selanjutnya menunjukkan bahwa gabungan seluruh sungai mengandung sekitar 2.246 kilometer kubik air. Ini mewakili sekitar 2,5% dari total air di bumi. Dari semua sungai yang dikandungnya Cekungan Amazon Sebagian besar perairan berada di Amerika Selatan; 850 kilometer kubik, atau 38% dari total air di sungai. Daerah yang sama juga mengeluarkan air paling banyak dibandingkan sungai mana pun di Bumi. Misalnya, “emisi” sungai adalah sekitar 6.789 kilometer kubik air per tahun. Semua sungai bersama-sama “mengalirkan” sekitar 37.411 kilometer kubik air setiap tahunnya.

Kekurangan air
Temuan penelitian ini penting karena memberikan alat bagi pembuat kebijakan untuk mengelola air setempat dengan lebih baik. Hal ini sangat diperlukan: penelitian menunjukkan bahwa terdapat cukup banyak daerah yang mengalami kesulitan dalam penggunaan air (domestik), termasuk Lembah Sungai Colorado Di Amerika Serikat, demikian Cekungan Amazon Di Amerika Selatan dan sebagainya Cekungan Sungai Jeruk Di Afrika Selatan. Penggunaan air sangat intensif di wilayah ini, yang pada akhirnya mengakibatkan berkurangnya aliran air yang masuk. Oleh karena itu, para peneliti sekali lagi menekankan bahwa sangat penting untuk memantau ketinggian air di seluruh dunia. “Kita dapat melakukan banyak hal di seluruh dunia untuk memastikan tersedia cukup air bagi semua orang,” David menyimpulkan. “Namun, kita harus ingat bahwa isu-isu seperti krisis iklim dan pertumbuhan populasi (lokal) dapat mempersulit hal ini.”

READ  EA menghentikan pengembangan lebih lanjut dari seri game Project Cars - Game - Berita