BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berhenti dengan ‘Barat’ dan ‘Non-Barat’ harus diikuti

Komposisi warga Belanda semakin bervariasi. Tetapi bahasa yang digunakan oleh organisasi resmi untuk menunjuk kelompok orang yang berbeda tidaklah akurat. Itu akan berubah: Statistik Belanda (CBS) tidak lagi menggunakan istilah ‘Barat’ dan ‘non-Barat’ untuk memasukkan orang Belanda dalam latar belakang migrasi. Perkembangan yang bagus untuk diikuti. Karena: Komentar ini tidak netral, meskipun mungkin dianggap demikian.

Angka-angka NRC Belanda memutuskan untuk membatalkannya atas dasar saran kebijakan yang akan diterbitkan oleh Dewan Ilmiah untuk Kebijakan Pemerintah (WRR). Ia berpendapat bahwa perbedaan antara ‘Barat’ dan ‘non-Barat’ tidak didasarkan pada wawasan ilmiah dan, terlebih lagi, memicu ‘asosiasi negatif’.

Jika Anda melihat lebih dekat, Anda juga akan menemukan bahwa istilah-istilah ini terutama merupakan konsep wadah untuk orang yang sangat berbeda. “Pekerja intelijen dari India, mahasiswa dari Antilles dan pencari suaka dari Eritrea semuanya termasuk orang non-Barat,” tulis WRR. Mereka telah diklasifikasikan sebagai ‘Barat’ sejak mereka masuk dalam kategori ‘negara industri’ pada 1960-an.

Perdebatan bukanlah hal baru. Pada awal 2016, WRR berpendapat bahwa istilah ‘imigran’ dan ‘penduduk asli Belanda’ harus dihapuskan dan aturan tersebut dihentikan. Dua kata terakhir itu diam-diam menghilang dari kosakata organisasi resmi dan banyak orang Belanda. Ada perbedaan antara orang-orang dengan latar belakang migran Barat dan non-Barat.

Itu penting karena ada stereotip di balik kedua cara pembedaan itu. Bagi orang Barat dan non-Barat, ini adalah pandangan dunia dengan ‘makna kolonial’, yang menurut laporan WRR, berbicara tentang ‘peringkat daripada lingkungan netral’ bahwa kelompok imigran ‘bukan dari sini’. Istilah ‘imigran’, yang diperkenalkan oleh sosiolog Hilda Verve-Jonger, pernah dianggap sebagai alternatif netral untuk konotasi negatif yang kuat seperti ‘orang asing’ dan ‘pekerja tamu’. Dalam praktiknya, ini menjadi berbeda untuk ‘kami’ dan ‘mereka’.

READ  Lebanon telah kehilangan seperempat pasokan listriknya

Meski demikian, penting untuk tidak membuang bayi keluar dari air mandi. Pencatatan silsilah juga memiliki tujuan: misalnya, kelompok orang tertentu lebih mungkin mengembangkan kondisi medis lain, seperti diabetes atau penyakit sel sabit. Jika perusahaan atau universitas ingin mendapatkan wawasan tentang betapa beragamnya campuran karyawan mereka, data tersebut juga dapat berguna. Misalnya, ini juga berlaku untuk mengukur rasisme di dalam kepolisian: tanpa data tentang asal orang yang ditahan oleh polisi, tidak ada masalah objektif tentang profil rasial.

Jadi rekornya terbilang bagus. Tetapi bahasa yang digunakan pemerintah untuk berbicara dan bercakap-cakap dengan penduduknya layak untuk netral. Penamaan pemerintahan dengan perbedaan antara orang-orang Belanda datang hanya dalam cara masyarakat yang benar-benar inklusif. Kebanyakan orang bisa melakukannya sendiri.

Baca juga:Naik turunnya kata ‘imigran’