BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kreatif dengan sampah plastik: Dari Kanal Amsterdam ke Ghana | Kementerian

Kementerian

Entri blog | 22-04-2021 | Lainnya tentang pekerjaan BZ

Kumpulkan sampah dengan sebanyak mungkin orang dan ubah menjadi benda-benda indah. Marius Smith, pendiri Plastic Whale, menunjukkan cara mengatasi masalah sampah dengan cara yang kreatif. Dengan dukungan Kementerian Luar Negeri, ia mendirikan pabrik bernilai tinggi di Ghana, tempat sampah plastik diubah menjadi bahan mentah yang berharga.

Berhenti bicara dan mulailah melakukan‘Apakah keandalan Paus plastik. Marius Smith, yang memiliki latar belakang pemasaran dan strategi, merasa lelah oleh orang banyak. Dia ingin memulai. Marius terinspirasi oleh pidato Kennedy tahun 1961. Kennedy ingin menempatkan manusia di bulan. Ini menciptakan gerakan orang-orang yang ingin membuat yang tidak mungkin menjadi mungkin. Marius ingin menciptakan gerakan orang-orang yang bergerak di tujuan yang sama. ‘Berkat media sosial, Anda tidak perlu dipanggil Kennedy akhir-akhir ini, tetapi penting untuk mendefinisikan ‘manusia di bulan’ Anda sendiri. Bagi saya: Membuat perahu dari sampah plastik. Tapi saya tidak tahu tentang plastik, saya tidak tahu tentang perahu. ‘

Marius
Marius Smith ingin membuat perahu dari limbah

Perahu dari sampah plastik

Sepuluh tahun yang lalu, Marius mengajukan permohonan: Siapa yang akan membantu membangun perahu dari sampah plastik? Dia tidak memiliki rencana bisnis, tetapi ada banyak yang ingin memberikan kontribusi positif, tetapi dia sangat yakin bahwa dia tidak benar-benar tahu bagaimana melakukannya. Marius membuat situs untuk orang-orang baik itu. Dia sekarang melompati sepuluh perahu di Amsterdam dan dua di Rotterdam. ‘Jika model ekonomi dapat dikembangkan di Belanda seputar pengumpulan dan pengolahan sampah plastik, sekarang saatnya untuk mengembangkannya ke luar negeri.’

Plastik van boot


©Paus plastik
Sepuluh perahu yang terbuat dari plastik daur ulang sekarang berjalan di kanal Amsterdam

Sabun plastik

Marius telah melakukan kontak dengan sup plastik selama perjalanannya. “Tempat-tempat terindah tercemar sampah.” Saat Trash Connect, sebuah organisasi Ghana yang ingin menangani masalah plastik, mendekatinya, dia tidak perlu berpikir dua kali. ‘Di Ghana, sampah dikumpulkan di tumpukan besar. Orang-orang tinggal di atau berdekatan dengan lanskap dan memisahkan sampah secara manual. Kami ingin meningkatkan kondisi kerja dan kehidupan orang-orang itu. ‘

READ  Seorang pria Inggris dibebaskan di Indonesia setelah divonis mati oleh polisi
Offwall Plastik
Anda bisa mengolah limbah menjadi bahan mentah yang berharga

Bicaralah dengan kedutaan

Tapi Ghana adalah dunia yang tidak dikenal oleh para pengusaha. Ia mendapat informasi tentang bea cukai dan calon mitra dari Kedutaan Besar Belanda di Agra. Marius: ‘Kami melakukan percakapan yang menyenangkan dengan staf kedutaan. Ini membantu mendapatkan kepercayaan diri untuk bekerja secara lokal. ‘Bahwa SBIR Finance Investasi Kementerian Luar Negeri memungkinkan.

Pabrik nilai cepat

Seiring dengan keterikatan sampah, paus plastik membentuk seluruh rantai: dari rumah hingga pengumpulan limbah hingga daur ulang. ‘Kami sedang membangun pabrik bernilai cepat di ibu kota Accra. Kanaan adalah pabrik kecil yang mengolah sampah menjadi bahan baku berkualitas tinggi. Direktur pabrik lokal sangat tertarik menggunakan bahan mentah tersebut untuk produksi barang-barang rumah tangga seperti ember. ‘

Daur Ulang Sampah Ghana
Di pabrik yang akan segera dibangun, orang akan dapat bekerja dalam kondisi kerja yang lebih baik

32 pekerjaan

Sebagian besar akan dilakukan secara mekanis sehingga orang dapat bekerja dalam kondisi kerja yang lebih baik, semuanya akan lebih efisien dan kualitas akan meningkat. Bangunan itu akan memiliki kantin, pancuran dan toilet. “Jelas bagi kami, ada peningkatan besar.” Pabrik Fast Value pertama mempekerjakan 32 orang, memberi manfaat bagi banyak anggota keluarga. Secara total, kondisi kehidupan sekitar 160 Kanava membaik.

Tidak berhenti sampai di situ. Paus Plastik ingin membuka delapan pabrik lagi di Ghana. Kami berharap negara-negara lain di Afrika akan mengikutinya. Mungkin juga ada India dan Indonesia. Negara dengan masalah plastik utama, di mana terdapat peluang untuk mengolah limbah menjadi bahan baku penghasil uang. ‘