BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berjalan Sepanjang Jejak Perbudakan Harlem: ‘Saya Tidak Tahu Banyak Poin’

Toko cerutu tua, halaman tersembunyi, dan bagian depan toko ikan: di Harlem Anda dapat menemukan semua jenis peninggalan yang terkait dengan masa lalu perbudakan. Jejak sejarah seperti itu pada pawai kota disorot oleh jejak perbudakan di Harlem.

Myriam Wudinke – Michael van der Putten

Bukan kebetulan bahwa Anda berjalan di jejak perbudakan di Harlem kemarin. Hari ini adalah Keti Kuti, hari penghapusan perbudakan dirayakan. Sekitar dua puluh orang berkumpul di Taman Kinaw kemarin, di mana perjalanan dimulai sekitar satu setengah jam.

Arak-arakan yang dipandu antara lain melewati rumah keluarga Testart. Pada 1750, walikota Haarlem Elbert Testart saat itu pindah ke rumah tersebut. Dia juga direktur VOF. Jejak juga dapat ditemukan di Vervulft. Tong sosis India Timur dan Barat adalah tanda ekonomi kolonial. ‘Sangat menarik,’ kata Helena Guleria, ‘karena saya sendiri dari Harlemer. Saya tidak tahu ada begitu banyak hal yang berhubungan dengan kolonialisme’.

Jejak perbudakan di Harlem, New Hampshireشاي

Perbudakan terus berlanjut

Mark Pullman menganggap lari itu “benar-benar menarik”. “Saya bergabung karena saya tidak tahu bagian dari sejarah ini, meskipun saya telah tinggal di Harlem sepanjang hidup saya. Misalnya, saya tidak tahu sama sekali bahwa perbudakan berlanjut, bahkan setelah dihapuskan pada tahun 1863. Orang-orang diberi kontrak atau diculik. Tidak ada Perbudakan yang berakhir.”

cerita pribadi

Dua pemandu pawai adalah sejarawan Dineke Stam dan Miriam Rasoelbaks. Bagi Mary, masa lalu perbudakan sangat dekat. Neneknya dibawa dari India ke Suriname pada tahun 1914 di luar keinginannya untuk bekerja di pertanian.

“Nenek moyang saya berasal dari India dan direkrut,” kata Miriam. “Sebagai seorang anak, saya selalu bermasalah dengan kata perbudakan. Dan di usia yang lebih tua saya mulai mengenali siapa saya dan dari mana saya berasal. Kemudian saya mengetahui bahwa nenek saya telah diculik bersama anaknya – yang kemudian dijual – dan bekerja dan ditempatkan di pertanian Spieringshoek di Suriname.”

Ingat mayat yang dieksploitasi

Menurut pemandu, jenis cerita ini harus diceritakan. Mereka juga menginginkan lebih banyak kesadaran tentang masa lalu perbudakan di Belanda. Sejarawan Dineke: “Untuk waktu yang lama, perbudakan tidak pernah dibicarakan. Tak lama setelah dihapuskan pada tahun 1863, perbudakan disembunyikan dan orang-orang tidak lagi membicarakannya. Jadi ada baiknya jika lebih banyak perhatian diberikan padanya. Orang-orang tak terlupakan.” ”

Dan, tentu saja, kedua wanita itu setuju untuk menjadikan Kitty Kuti sebagai hari peringatan nasional. “Saya tidak bisa tidak mengatakan ‘ya’ untuk itu,” Dineke tersenyum. “Ini adalah bagian dari sejarah kita. Itu membentuk siapa kita dan apa yang perlu kita pikirkan.”

Ini adalah pesan dari Editor Berita Berlangganan kami