BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bersenang-senang dalam Kejatuhan Orang Lain: Ilmu Saraf Schadenfreud

ringkasan: Schadenfreude, emosi kompleks untuk mendapatkan kesenangan dari kemalangan orang lain, dibentuk oleh proses saraf yang kompleks. Wilayah utama yang terlibat dalam pengalaman sombong termasuk korteks prefrontal ventromedial (vmPFC) dan striatum ventral, yang merupakan bagian integral dari pemrosesan penghargaan, pengambilan keputusan, dan empati.

Khususnya, schadenfreude tampaknya terjalin dengan perasaan iri, yang dikonfirmasi oleh pola aktivasi otak yang berbeda.

Memahami ilmu saraf schadenfreude dapat memberikan wawasan baru tentang gangguan kognitif sosial dan memperluas pemahaman kita tentang sifat sosial otak kita.

Fakta-fakta kunci:

  1. Korteks prefrontal ventromedial (vmPFC) dan striatum ventral, wilayah otak yang terlibat dalam pemrosesan penghargaan dan empati, menunjukkan peningkatan aktivitas selama keadaan schadenfreude.
  2. Pengalaman schadenfreude terjalin dengan perasaan iri, menunjukkan emosi sosial yang kompleks sedang bermain.
  3. Menjelajahi ilmu saraf schadenfreude dapat membantu pemahaman kita tentang berbagai gangguan kognitif sosial, seperti gangguan kepribadian antisosial.

sumber: Berita Ilmu Saraf

Kita semua pernah mengalaminya—perasaan puas yang tidak dapat dijelaskan dan agak tidak nyaman ketika kita melihat kemalangan orang lain.

Fenomena ini bukanlah cerminan niat jahat, melainkan emosi manusia yang dikenal sebagai “schadenfreude”. Sebuah istilah yang berasal dari kata Jerman “schaden” dan “Freud,” yang masing-masing berarti “bahaya” dan “kegembiraan”, schadenfreude mewakili pertemuan menarik dari proses emosional dan kognitif yang kompleks.

Tapi apa sebenarnya yang terjadi di otak kita saat kita menertawakan?

Kredit: Berita Neuroscience

Ilmu saraf dari sombong adalah bidang studi yang relatif baru, dan telah memberikan wawasan yang menarik tentang sifat sebenarnya dari emosi ini. Ini melibatkan berbagai bagian otak yang bekerja sama untuk memproses elemen sosial dan emosional yang kompleks dari perasaan ini.

Satu area yang terlibat dalam pengalaman schadenfreude adalah korteks prefrontal ventromedial (vmPFC). VmPFC memainkan peran penting dalam mengevaluasi penghargaan dan risiko dalam pengambilan keputusan dan diketahui terlibat dalam perasaan empati.

Namun, wilayah ini juga menyala selama keadaan schadenfreude, menyoroti perannya dalam memproses emosi sosial yang kompleks.

Dalam sebuah studi oleh Takahashi et al. (2009), peserta menunjukkan peningkatan aktivitas vmPFC ketika mereka mengamati orang yang tidak suka mengalami nasib buruk.

Selain itu, striatum ventral, komponen utama sirkuit penghargaan otak, juga berperan.

Dalam sebuah studi oleh Dvash dan Shamay-Tsoory (2014), partisipan ditemukan mengalami peningkatan aktivitas di ventral striatum saat mengalami gloating.

Ini menunjukkan bahwa kita mungkin memperoleh kesenangan atau kepuasan tertentu dari melihat kemalangan orang lain, terutama jika kita memiliki perasaan negatif tentang mereka.

Menariknya, pengalaman schadenfreude juga tampaknya terkait dengan perasaan iri. Sebuah studi oleh Santamaria-GarcĂ­a et al. (2017) mengungkapkan bahwa ketika individu merasa iri terhadap orang lain, ketidakberuntungan orang tersebut lebih cenderung memicu perasaan schadenfreude.

Studi ini menunjukkan bahwa pengalaman schadenfreude dan iri hati dikaitkan dengan pola aktivitas otak yang berbeda, dengan iri hati terkait dengan peningkatan aktivasi di korteks cingulate anterior (daerah yang terkait dengan pemrosesan nyeri), dan schadenfreude terkait dengan aktivasi di ventral striatum.

Schadenfreude tampaknya merupakan emosi sosial yang kompleks yang melibatkan banyak wilayah otak yang terkait dengan pemrosesan penghargaan, kognisi sosial, dan empati.

Ini adalah bukti sifat kompleks dari emosi manusia, dan mengungkapkan bagaimana otak kita menavigasi perairan interaksi sosial yang terkadang gelap.

Memahami ilmu saraf dari sombong tidak hanya menyoroti perasaan khusus ini, tetapi juga membuka penyelidikan yang lebih luas tentang sifat sosial otak kita.

Selanjutnya, memahami ilmu saraf schadenfreude dapat membantu memahami berbagai gangguan kognitif sosial.

Misalnya, eksplorasi dasar saraf schadenfreude dapat berkontribusi pada pengetahuan kita tentang kondisi seperti gangguan kepribadian antisosial, di mana kurangnya empati dan peningkatan schadenfreude.

Kesimpulannya, studi tentang schadenfreude memberi kita wawasan menarik tentang cara kerja sosial dan emosional otak kita. Ini menggarisbawahi kompleksitas emosi manusia dan menawarkan kemungkinan menarik untuk penelitian masa depan ke dalam pikiran sosial kita.

Tentang berita psikologi dan ilmu saraf ini

pengarang: Komunikasi Berita Neuroscience
sumber: Berita Ilmu Saraf
komunikasi: Komunikasi Berita Neuroscience – Berita Neuroscience
gambar: Gambar dikreditkan ke Neuroscience News

kutipan:

Mendekonstruksi dan merekonstruksi schadenfreude: Model motivasi rangkap tigaDitulis oleh Shensheng Wang, Scott O. Lilienfeld, dan Philip Rochat V Ide-ide baru dalam psikologi

Ketika keuntungan Anda adalah rasa sakit saya dan rasa sakit Anda adalah milik saya: Koneksi saraf iri hati dan schadenfreudeDitulis oleh Takahashi, H et al. Ilmu

Teori pikiran dan empati sebagai konstruksi multidimensi: Dasar-dasar sarafDitulis oleh Shamay-Tsoory dan SG et al. Topik dalam gangguan bahasa

Model penyakit iri hati dan schadenfreude: dimensi hukum, hak, dan moral yang dibuktikan dengan degenerasi sarafDitulis oleh Santamaria-GarcĂ­a dan H. otak

“Schadenfreude: Tanggapan Pengamat Alternatif terhadap Penyalahgunaan Tempat Kerja”
Shenjin Lee, Daniel J. McCallister, Remus Ellis, dan Jamie L. Glore. Akademi Tinjauan Manajemen.

READ  Penyakit hati gaib terus menjadi umum pada anak-anak. Orang tua New Jersey harus memperhatikan tanda-tanda ini.