BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biden dan Merkel bertengkar soal pipa Rusia di luar negeri

Menurut Amerika Serikat, pipa gas akan meningkatkan ketergantungan Eropa pada gas Rusia. Itu akan memungkinkan Rusia untuk menerapkan tekanan politik pada negara-negara Eropa timur dan tengah yang rentan, termasuk sekutu AS, Ukraina.

Biaya transit

Biden mendapat tekanan dari Partai Republik untuk mengangkat masalah ini sebelum bertemu Merkel di Gedung Putih. Misalnya, Senator Republik Marco Rubio menulis surat publik kepada Biden yang menyatakan bahwa pipa tersebut sudah memiliki dampak ekonomi di Ukraina. Menurut Rubio, perusahaan energi Rusia Gazprom yang mengoperasikan Nord Stream 2 “telah mulai mengurangi penggunaan jaringan pipa di Ukraina.” Akibatnya, Ukraina akan kehilangan biaya transit yang berharga.

Namun, Biden dan Merkel menunjukkan persatuan dalam sikap mereka terhadap Rusia. “Sementara saya mengulangi kekhawatiran saya tentang Nord Stream 2, Kanselir Merkel dan saya sepenuhnya setuju bahwa Rusia tidak boleh menggunakan energi sebagai senjata untuk memaksa atau mengancam tetangganya,” kata Biden pada konferensi pers bersama.

teman baik

Selama konferensi pers yang sama, Merkel mengatakan bahwa Ukraina harus tetap menjadi “negara transit energi” bahkan setelah Nord Stream 2. Biden menekankan bahwa perbedaan pendapat antara sekutu Jerman dan Amerika tidak merugikan hubungan timbal balik: “Teman baik harus bisa tidak setuju.”

READ  Seorang wanita (31) diperkosa saat anak-anaknya sedang tidur | di luar negeri