BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Boeing kembali stabil dalam kecelakaan 737 Max | Saat ini

Pembuat pesawat AS Boeing telah mencapai penyelesaian $200 juta (€205 juta) dengan Securities and Exchange Commission (SEC). Regulator pasar saham AS telah membuka penyelidikan terhadap Boeing setelah dua dari 737 Max pesawatnya jatuh tak lama setelah keduanya jatuh.

Dengan penyelesaian, pabrikan membeli untuk menuntut investor yang menyesatkan setelah kecelakaan.

Menurut SEC, Boeing sudah tahu ada masalah dengan sistem keamanan setelah kecelakaan pertama. Tetapi perusahaan meyakinkan pemegang saham bahwa 737 Max “seaman pesawat apa pun di udara.”

Penyelidikan menunjukkan bahwa sensor yang salah dalam sistem keamanan memainkan peran utama dalam kecelakaan. Kecelakaan terjadi di Indonesia dan Ethiopia pada 2018 dan 2019. 346 orang meninggal dunia.

Boeing membayar $2,5 miliar dalam penyelesaian sebelumnya untuk menyesatkan FAA. Dari jumlah tersebut, 0,5 miliar diberikan kepada kerabat para korban dan 1,8 miliar kepada maskapai yang harus mengandangkan pesawat 737 Max untuk waktu yang lama.

Mantan CEO Boeing Dennis Muilenburg akan membayar $1 juta kepada SEC. Dengan pembayaran tersebut, Boeing dan Muilenburg tidak mengaku bersalah, tetapi mereka tidak membantah tuduhan tersebut. Komisi Sekuritas dan Bursa menciptakan dana untuk mengkompensasi investor yang kurang beruntung.

READ  Jutaan Data Pelanggan QuickFox VPN Diakses Tanpa Kata Sandi - Komputer - Berita