BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menavigasi dunia dalam keterkejutan

Jangan salah, kita tidak lagi hidup dalam sistem internasional yang stabil dan berdasarkan aturan. Lewatlah sudah hari-hari unipolaritas dan liberalisme global, dan kita sekarang menghadapi berbagai trauma yang sebagian besar dari kita belum pernah alami sebelumnya dalam hidup kita. Tidak ada pilot yang menerbangkan pesawat: G-20, yang paling dekat dengan semacam kokpit, terfragmentasi dan ditangguhkan, terlepas dari upaya berani Indonesia sebagai presiden tahun ini.

Lembaga, standar, dan praktik internasional yang terus kita andalkan semakin dibayangi oleh geopolitik. Terlepas dari retorika mereka, China, Rusia, dan Amerika Serikat telah kehilangan kepercayaan pada institusi global dan telah menahan diri untuk tidak mendukung jika itu adalah kepentingan terbaik mereka. Sementara Uni Eropa, Jepang, Inggris, Kanada, dan pemain utama dari selatan global terus mendukung multilateralisme, pemerintahan global tidak dapat benar-benar berkelanjutan tanpa partisipasi ekonomi dan kekuatan militer terbesar di dunia.

Lebih buruk lagi, dunia secara bersamaan menghadapi tidak kurang dari delapan masalah sistem. Seperti yang dijelaskan Stephen Poloz, mantan Gubernur Bank Sentral Kanada dalam bukunya The Next Age of Uncertainty: “Ketika beberapa kekuatan jangka panjang berinteraksi dan berinteraksi dengan ekonomi dari waktu ke waktu, ekonomi itu sendiri dapat mulai bertindak berombak dan tampak tidak stabil. .” Dalam keadaan ini , alat dan kebijakan peramalan tradisional tidak lagi berfungsi.

perang rusia

Masalah besar pertama adalah perang Rusia di Ukraina, yang akhirnya tidak terlihat (terlepas dari keberhasilan angkatan bersenjata Ukraina baru-baru ini). Persenjataan hubungan ekonomi telah menciptakan kejutan energi global besar-besaran yang akan memperburuk krisis sosial dan politik yang mendalam di Eropa dan di seluruh dunia pada musim gugur ini. Sementara G7, Australia dan Korea Selatan telah mengambil langkah-langkah untuk menjauhkan Rusia dari sistem dolar global dan jaringan SWIFT, negara-negara Selatan Global belum bergabung dengan sanksi, membuat G-20 terpecah dalam hal ini.

READ  Permintaan pasar produk sampingan bebek tersebar luas di tahun-tahun mendatang dan diprediksi hingga 2030 - hellendoornsnieuwblad

demokrasi Amerika

Kedua, terlepas dari terobosan legislatif pemerintahan Biden baru-baru ini, demokrasi Amerika berada dalam krisis yang mendalam. Sebagian besar pengambilan keputusan masih lumpuh oleh kebuntuan legislatif dan seorang aktivis Mahkamah Agung, dan ekstremisme sedang meningkat. Dalam sebuah buku baru-baru ini, profesor hubungan internasional Barbara F. Walter mencatat bahwa banyak indikator terkenal dari perang saudara yang akan datang di Amerika Serikat sekarang berada dalam bahaya. Sebuah jajak pendapat besar yang diterbitkan pada November 2021 menunjukkan bahwa 30 persen dari Partai Republik dan 18 persen orang Amerika umumnya setuju dengan pernyataan: “Karena keadaan menjadi tidak terkendali, patriot Amerika sejati mungkin harus menggunakan kekerasan untuk menyelamatkan negara kita.”

persimpangan jalan cina

Di tempat ketiga, Cina berdiri di persimpangan jalan. Kongres Partai ke-20 pada bulan Oktober hampir pasti akan memperkuat pemerintahan Presiden Xi Jinping dan mengangkat penguasa kunci untuk lima tahun ke depan atau lebih. Kami kemudian akan melihat apakah rezim bermaksud untuk mengintensifkan mobilisasi nasionalisnya dan meningkatkan kontrol sosialnya – termasuk kebijakan “nol COVID” yang membawa bencana ekonomi, perbatasan tertutup, dan pembatasan lainnya.

Akankah China melanjutkan isolasi barunya atau akan mengambil beberapa langkah mundur menuju saling ketergantungan internasional dan liberalisasi ekonomi? Jawaban atas pertanyaan ini akan menentukan jawaban atas banyak pertanyaan lainnya. Seperti yang terjadi, lintasan politik Amerika Serikat dan China memicu spiral konfrontasi yang tidak dapat berakhir dengan baik untuk kedua belah pihak.

Periode berbahaya di Uni Eropa

Keempat, setelah periode persatuan yang luar biasa dalam menanggapi invasi Rusia ke Ukraina, Uni Eropa memasuki periode energi dan guncangan ekonomi dan sosial yang sangat berbahaya. Orang Italia tampaknya akan memilih pemerintah nasionalis sayap kanan akhir bulan ini. Pemerintahan Prancis terpecah. Negara-negara anggota Timur tetap rentan terhadap ancaman Rusia.

READ  Analisis Pasar Rusa Segar dan Prakiraan Produsen Teratas hingga 2030

bencana iklim

Kelima, bencana terkait iklim sedang meningkat di seluruh dunia – dan jauh lebih cepat dari yang diperkirakan. Di Asia Selatan dan Pasifik, Cina, Eropa, Afrika, dan Amerika, gelombang panas, kekeringan, kebakaran hutan, dan banjir besar mengganggu kehidupan, mengurangi persediaan makanan (sudah terancam perang Rusia) dan memecah komunitas.

ketidakpastian ekonomi

Keenam, masih banyak ketidakpastian tentang rantai pasokan, pasar energi dan pangan, serta inflasi pascapandemi. Tidak ada yang menebak apa yang akan dilakukan pasar keuangan global musim gugur ini, tetapi ada pembicaraan tentang pengetatan kondisi keuangan dan resesi.

Keruntuhan demokrasi

Ketujuh, goncangan pangan, energi, iklim, dan ekonomi cenderung mengarah pada keruntuhan sosial dan demokrasi di banyak bagian dunia, terutama jika G-20 tidak dapat menyepakati langkah-langkah jaring pengaman seperti penghapusan utang. Lebanon, Sri Lanka, Pakistan dan Ethiopia sudah mengalami kekacauan politik, sosial dan ekonomi.

Mekanisme Tata Kelola Global

Akhirnya, dalam beberapa bulan mendatang, mekanisme tata kelola global akan diuji tidak seperti sebelumnya. Semua mata akan tertuju pada KTT G20 pada 15-16 November di Bali, KTT Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik di Thailand pada 18-19 November, dan Konferensi Iklim COP27 pada 6-18 November di Sharm El Sheikh, Mesir. Sayangnya, tidak banyak yang bisa diharapkan dari pertemuan-pertemuan ini.

apa yang harus dilakukan?

Pertama, trauma yang saling berinteraksi ini harus disikapi dengan pragmatisme daripada ideologi, menyadari bahwa kurangnya tindakan kolektif mengancam masa depan peradaban manusia itu sendiri. Karena kita masih terkait erat melalui teknologi, iklim, perjalanan, dan ekonomi global yang lebih luas, tata kelola global melalui klub regional atau ideologis eksklusif tidak akan cukup.

Kedua, para pemimpin politik dan pembuat kebijakan perlu mengetahui bagaimana menyelaraskan persepsi yang telah ditunjukkan oleh para pemimpin bisnis dan teknologi selama beberapa dekade. Ada peluang besar yang belum dimanfaatkan yang dapat dieksplorasi melalui pendekatan alternatif untuk tata kelola global dan kolektif.

READ  Walikota Amsterdam Vimki Halsema ke Suriname

Ini termasuk platform baru seperti Paris Peace Forum, Global Solutions Initiative dan Jeju Forum for Peace and Prosperity, yang menyatukan berbagai aktor untuk mengembangkan model baru, atau kelompok regional seperti Alliance for Pluralism. G20 harus membentuk kelompok kerja tentang isu-isu eksistensial umum jangka panjang dan kesalahpahaman bersama. Kami sangat membutuhkan pencarian bottom-up yang kompetitif untuk ide-ide baru.

Ketiga, pemain utama yang memiliki kepentingan sistemik memiliki tanggung jawab historis untuk menahan persaingan militer dan keamanan mereka, dan untuk mendukung negara-negara yang mengalami kesulitan karena tindakan kekuatan besar. Di masa lalu, kami telah menemukan cara untuk meredakan ancaman ketidakamanan timbal balik melalui pertemuan dan forum global reguler seperti Konferensi Stockholm tentang Langkah-langkah Membangun Keyakinan dan Keamanan dan Perlucutan Senjata di Eropa; Hari ini kita harus melakukannya lagi.

sistem anti pecah

Sekaranglah saatnya bagi semua negara, perusahaan, yayasan, kelompok masyarakat sipil dan LSM lain untuk menghasilkan ide, membentuk jaringan dan koalisi, dengan fokus pada pembangunan ketahanan dan pengembangan sistem anti-kerapuhan. Jika pemain besar tidak memainkan peran mereka, itu bisa menjadi kesempatan terakhir kami dengan pemangku kepentingan di tengah.


Bertrand Badri Dia adalah mantan Managing Director Bank Dunia, CEO dan pendiri Blue like a Orange Sustainable Capital dan penulis Can Finance Save the World? (Berrett Koehler, 2018).

Yves Tiberjen Dia adalah co-chair dari Vision 20 Initiative, profesor ilmu politik dan direktur emeritus Asian Research Institute di University of British Columbia.

Hak Cipta: Sindikat Proyek, 2022
www.proyek-sindikat.org