BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

[boek] garis depan –

Leah Arino

Buku ini berfokus pada orang-orang yang memerangi kemiskinan, ketidaksetaraan, dan pelanggaran hak asasi manusia dari akar rumput. Mereka adalah pos depan, dan pasukan khusus dalam perjuangan melawan ketidakadilan.

Pintu Hans Berends

buku baris pertama Ditulis oleh Mark Brewer, dengan subjudul “Letters from the Development Front” ingin menekankan dampak positif dari proyek yang didasarkan pada kekuatan dan harga diri orang-orang yang mereka targetkan. Ini menunjukkan bahwa proyek yang didikte oleh organisasi bantuan dari atas biasanya gagal.

Ini tampaknya logis, tetapi sejak awal bantuan pembangunan telah terjadi pertempuran terus-menerus antara ahli strategi pembangunan yang ingin bertindak demi kepentingan dan keinginan orang-orang di negara-negara berkembang dan mereka yang menunjukkan dari Den Haag bagaimana melakukan sesuatu.

UNCTAD

Ini dimulai pada awal tahun 1968 selama konsultasi internasional UNCTAD antara negara-negara kaya dan miskin. Ternyata negara-negara miskin tidak menunggu bantuan sama sekali. Yang mereka inginkan adalah akses ke produk ekspor mereka di pasar barat. Moto mereka adalah “perdagangan bukan bantuan”. Namun, negara-negara kaya tidak menginginkan hal ini dan menempel pada tembok tarif tinggi untuk melindungi industri dan pertanian mereka.

Yang tersisa hanyalah bantuan, tetapi bantuan ini sebagian besar terkait dengan kepentingan dunia usaha. Bagian bantuan ideologis juga ternyata kontroversial. Tidak ada banyak keraguan tentang niat LSM, tetapi tentang implementasi praktisnya. Misalnya, ada beberapa LSM yang ingin mendefinisikan secara preskriptif kriteria yang harus dipenuhi proyek dan bagaimana pelaksanaannya. Ini segera tumpang tindih dengan ide-ide mandor lokal dan pekerja masyarakat.

Sementara donor Barat berbicara tentang demokrasi, hak-hak perempuan, lingkungan dan keberlanjutan, pekerja lokal menekankan isu-isu konkret seperti membangun saluran pembuangan dan pipa air di daerah kumuh, keselamatan, dan memerangi pengangguran kaum muda dan kejahatan jalanan. Visi ini secara bertahap pecah, dan semakin banyak mandor lokal dan pekerja masyarakat sekarang bekerja untuk perbaikan sosial yang nyata.

READ  Di mana Anda dapat menonton Eternal 2021 di rumah secara gratis

Mark Brewer, penulis buku ini dan pemimpin redaksi Development Bath Di sisi lain, Dia adalah salah satu dari sedikit jurnalis yang masih fokus pada kemiskinan global. Selama beberapa dekade, ia secara teratur mengunjungi proyek-proyek di Afrika, Asia dan Amerika Latin dan berbicara secara ekstensif dengan seniman lokal di sana. Dalam buku itu ia berbicara tentang semua percakapan itu dan peduli tentang dampak positif dari proyek-proyek yang didirikan oleh penduduk setempat.

proyek lokal

Misalnya, Joseph Kihumba mendirikan bioskop di daerah kumuh di Kenya tempat ia dibesarkan, didorong oleh pekerja pembangunan Belanda Harry Ostrom, di mana Anda dapat menonton film seharga 5 sen euro, di mana Anda dapat mengisi daya ponsel Anda di tempat lain dan anak-anak sekolah dapat menghabiskan waktu sepulang sekolah.

Rafael Obonyo memobilisasi kaum muda dari daerah kumuh Korogocho Kenya untuk membela hak-hak mereka. Para pemuda sering ditangkap tanpa bayaran dan hanya bisa dibebaskan dengan bayaran. Dia mengakhiri pelanggaran ini dengan berjaga-jaga di depan kantor polisi dan keterlibatan media.

Mehmet Shlikin, mantan penderita kusta di Indonesia, mengunjungi desa-desa untuk memberikan informasi. Dia menunjukkan bahwa kusta dapat disembuhkan, dan bahwa membuang orang-orang ini seperti yang telah terjadi padanya dan orang lain adalah omong kosong. Leah Ireneo dari Uganda bekerja untuk mempromosikan kepemimpinan perempuan. Dia harus melawan anggapan yang masih hidup di antara banyak wanita bahwa situasi subordinasi terhadap wanita adalah kehendak Tuhan.

Ini hanya beberapa contoh, tetapi ada lebih banyak lagi dalam buku ini. Bagi orang-orang yang merasa terlibat dalam perjuangan melawan kemiskinan dan penindasan, ini adalah buku yang menginspirasi dan penuh harapan.

READ  Tonton siaran langsung Newcastle dan Tottenham

Sebagai penutup, Broere memberikan penjelasan tentang proyeknya mulai Maret 2021. Proyek yang diberi nama Vice Versa Global ini merupakan platform jurnalisme bagi calon jurnalis muda dari Afrika yang diberi kesempatan untuk menulis artikel tentang topik sosial dan mempublikasikan di situs web dan Majalah Di sisi lain. Kesembilan pemuda yang antusias ini penuh dengan keceriaan di sampul bukunya.

nama panggilan baris pertama
Penulis Mark Brewer
Versi: kapan Paperback, 254 hal.
penerbit Di sisi lain
harga 24,50 €

tombol bagikan