BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bukti bahwa kekebalan silang dari virus korona manusia pada umumnya dapat memengaruhi respons terhadap SARS-CoV-2

Bukti bahwa kekebalan silang dari virus korona manusia pada umumnya dapat memengaruhi respons terhadap SARS-CoV-2

Dalam studi terbaru yang diterbitkan dalam jurnal Vaksinpara peneliti di Arab Saudi dan Amerika Serikat memeriksa respons imun dan reaktivitas imunoglobulin G (IgG) pada individu yang terinfeksi dengan coronavirus sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS-CoV) dan sindrom pernapasan akut coronavirus 2 (SARS-CoV-2).

Kredit gambar: NIAID

Human coronaviruses (HCoVs) adalah virus asam nukleat (RNA) yang diselimuti Coronaviridae Keluarga menyebabkan penyakit seperti influenza, pneumonia, bronkiolitis, dan eksaserbasi penyakit paru yang mendasarinya. SARS-CoV-2, betavirus baru yang menyebabkan penyakit coronavirus 2019 (COVID-19), pertama kali terdeteksi di Wuhan, Tiongkok, dan sejauh ini telah menyebabkan lebih dari 757 juta kasus dan 6,85 juta kematian di seluruh dunia.

Penyakit pernapasan menular lainnya, MERS, pertama kali dilaporkan pada tahun 2012 di Timur Tengah. Secara global, sekitar 2.600 kasus virus corona telah tercatat sejauh ini. MERS-CoV endemik di daerah tersebut dan sering menyebabkan wabah komunitas. Beberapa varian SARS-CoV-2 telah muncul selama pandemi COVID-19. Efek varian ini pada kekebalan virus dapat dipengaruhi oleh paparan sebelumnya terhadap virus terkait, seperti MERS-CoV, SARS-CoV, dan virus musiman.

SARS-CoV, SARS-CoV-2, dan MERS-CoV berbagi urutan homolog penting dan epitop potensial yang dapat menimbulkan respons imun adaptif. Selain itu, reaktivitas silang tingkat tinggi diamati antara epitop sel B dan T dan antibodi terhadap protein struktural virus mirip SARS dan SARS-CoV-2. Namun, ada bukti terbatas tentang kekebalan silang antara MERS-CoV dan SARS-CoV-2.

Studi dan hasil

Studi saat ini mengevaluasi respons imun humoral terhadap SARS-CoV-2 dan MERS-CoV pada individu Saudi. Peserta yang memenuhi syarat berusia 18 tahun atau lebih dan direkrut menjadi empat kelompok—kontrol infeksi MERS-CoV/SARS-CoV-2 (C-Gp), individu yang terinfeksi SARS-CoV-2 (SV-Gp), dan MERS- individu yang terinfeksi, orang yang terinfeksi CoV (MV-Gp) dan individu yang terinfeksi MERS-CoV- dan SARS-CoV-2 (SV-MV-Gp).

READ  Spesies baru Stegosaur yang menakutkan mungkin merupakan spesies tertua yang ditemukan di dunia

Peserta tanpa tes reaksi berantai polimerase (PCR) dan mereka yang diketahui memiliki penyakit kekebalan, keganasan, atau pengobatan imunosupresif dikeluarkan. Sampel serum dikumpulkan dan diuji antibodi terhadap MERS-CoV dan SARS-CoV-2 dengan enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA). Secara khusus, antibodi IgG terhadap antigen MERS-CoV S1 dan domain pengikat reseptor (RBD) diukur untuk peningkatan SARS-CoV-1 dalam serum.

Tiga puluh empat peserta direkrut, 12 di antaranya perempuan, dengan usia rata-rata 40,3 tahun. Tiga belas peserta adalah kontrol. Delapan memiliki infeksi SARS-CoV-2, lima memiliki riwayat infeksi kedua virus tersebut, dan delapan memiliki infeksi MERS-CoV. Sebagian besar peserta (97%) telah menerima setidaknya dua dosis vaksin COVID-19.

Semua peserta SV-MV-Gp dan SV-Gp divaksinasi dua kali, dan tiga di antaranya adalah booster. Kontrol dan individu yang terinfeksi SARS-CoV-2 saja tidak menunjukkan reaksi terhadap antigen MERS-CoV S1, sedangkan tiga peserta MV-Gp dan dua peserta SV-MV-Gp menunjukkan reaksi. Di antara subjek SV-MV-Gp, 40% memiliki reaksi IgG positif garis batas terhadap MERS-CoV dibandingkan dengan 37,5% subjek MV-Gp. Level IgG antara subjek MV-Gp dan SV-MV-Gp berkorelasi secara statistik.

kesimpulan

Singkatnya, penelitian ini menunjukkan bahwa orang dengan riwayat infeksi SARS-CoV-2 dan MERS-CoV menunjukkan tingkat IgG yang jauh lebih tinggi terhadap MERS-CoV daripada mereka yang terinfeksi MERS-CoV. Hasilnya menunjukkan bahwa respons imun silang dari HCoV umum dapat membentuk kekebalan SARS-CoV-2. Khususnya, ukuran sampelnya kecil, menjamin studi multisenter skala besar di masa depan.

kutipan

Harap gunakan salah satu format berikut untuk mengutip artikel ini dalam artikel, esai, atau laporan Anda:

  • APA

    Sai Lumut, Tarun. (2023, 28 Februari). Bukti bahwa kekebalan silang dari virus korona manusia pada umumnya dapat memengaruhi respons terhadap SARS-CoV-2. berita medis. Diambil 1 Maret 2023 dari https://www.news-medical.net/news/20230228/Evidence-that-cross-reactive-immunity-from-common-human-coronaviruses-can-influence-response-to-SARS – CoV-2.aspx.

  • MLA

    Sai Lumut, Tarun. “Bukti bahwa kekebalan silang dari virus korona manusia biasa dapat memengaruhi tanggapan terhadap SARS-CoV-2”. berita medis. 01 Maret 2023. .

  • Chicago

    Sai Lumut, Tarun. “Bukti bahwa kekebalan silang dari virus korona manusia biasa dapat memengaruhi tanggapan terhadap SARS-CoV-2”. berita medis. https://www.news-medical.net/news/20230228/Evidence-that-cross-reactive-immunity-from-common-human-coronaviruses-can-influence-response-to-SARS-CoV-2.aspx. (diakses 1 Maret 2023).

  • Harvard

    Sai Lumut, Tarun. 2023. Bukti bahwa kekebalan silang dari virus korona manusia pada umumnya dapat memengaruhi respons terhadap SARS-CoV-2. News-Medical, diakses 1 Maret 2023, https://www.news-medical.net/news/20230228/Evidence-that-cross-reactive-immunity-from-common-human-coronaviruses-can-influence-response- ke -SARS-CoV-2.aspx.