BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bukti keberadaan galaksi tanpa materi gelap telah muncul

Galaxy AGC 114905. Emisi bintang dari galaksi ditunjukkan dengan warna biru. Awan hijau menunjukkan gas hidrogen netral. Galaksi tampaknya tidak mengandung materi gelap, bahkan setelah 40 jam pengukuran rinci dengan teleskop terbaru. Kredit: (c) Javier Román & Pavel Mancera Piña

Sebuah tim astronom internasional yang dipimpin oleh peneliti dari Belanda tidak menemukan jejak materi gelap di galaksi AGC 114905, meskipun melakukan pengukuran rinci selama empat puluh jam menggunakan teleskop terbaru. Mereka akan mempresentasikan temuan mereka di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.


Ketika Pavel Mancera Piña (University of Groningen dan Astron, Belanda) dan rekan-rekannya menemukan enam galaksi dengan sedikit tidak materi gelapMereka diberitahu, “Ukur lagi, Anda akan melihat bahwa akan ada materi gelap di sekitar galaksi Anda.” Namun, setelah empat puluh jam pengamatan terperinci menggunakan Very Large Array (VLA) di New Mexico (AS), bukti keberadaan galaksi tanpa materi gelap semakin kuat.

Galaksi yang dimaksud, AGC 114905, berjarak sekitar 250 juta tahun cahaya. Diklasifikasikan sebagai galaksi kerdil yang sangat menyebar, nama “galaksi kerdil” mengacu pada luminositasnya daripada ukurannya. Galaksi ini kira-kira seukuran Bima Sakti kita tetapi mengandung seribu kali lebih sedikit bintang. Gagasan yang berlaku adalah bahwa semua galaksi, dan tentu saja galaksi kerdil yang sangat menyebar, hanya bisa ada jika mereka disatukan oleh materi gelap.

Peneliti mengumpulkan data tentang rotasi gas AGC 114905 selama 40 jam antara Juli dan Oktober 2020 menggunakan teleskop VLA. Selanjutnya, mereka membuat grafik yang menunjukkan jarak gas dari pusat galaksi pada sumbu x dan kecepatan rotasi gas pada sumbu y. Ini adalah metode standar untuk mendeteksi keberadaan materi gelap. Grafik menunjukkan bahwa gerakan gas AGC 114905 dapat dijelaskan sepenuhnya hanya dengan materi biasa.

“Ini, tentu saja, apa yang kami pikirkan dan harapkan karena ini menegaskan pengukuran kami sebelumnya,” kata Pavel Mancera Piña. “Tapi masalahnya sekarang tetap bahwa teori memprediksi bahwa seharusnya ada materi gelap di AGC 114905, tetapi pengamatan kami mengatakan tidak ada materi gelap. Faktanya, perbedaan antara teori dan pengamatan semakin besar.”

Dalam publikasi ilmiah mereka, para peneliti membuat daftar penjelasan yang mungkin untuk kurangnya materi gelap satu per satu. Misalnya, AGC 114905 bisa saja terlepas dari materi gelap oleh galaksi-galaksi besar di dekatnya. Mancera Peña: “Tapi tidak ada. Dan dalam kerangka pembentukan galaksi paling terkenal, yang disebut model materi gelap dingin, kita harus memperkenalkan nilai parameter ekstrem di luar kisaran biasa. Juga dengan modifikasi Newtonian dinamika, alternatif teoretis untuk materi gelap dingin, kita tidak dapat mereproduksi gerakan gas di dalam galaksi”.

Menurut para peneliti, ada asumsi lain yang bisa mengubah kesimpulan mereka. Ini adalah perkiraan sudut dari mana mereka pikir mereka sedang mengamati galaksi. “Tapi sudut itu harus menyimpang secara signifikan dari perkiraan kami sebelum ada ruang untuk materi gelap lagi,” kata rekan penulis Tom Osterloo (ASTRON).

Sementara itu, para peneliti sedang memeriksa galaksi kerdil kedua yang sangat menyebar secara rinci. Jika Anda tidak pernah lagi melihat jejak materi gelap di galaksi itu, keadaan materi gelap akan membuat galaksi-galaksi miskin semakin kuat.

Penelitian oleh Mancera Peña dan rekan-rekannya bukanlah kasus yang terisolasi. Sebelumnya, misalnya, Peter van Dokkum yang berkebangsaan Belanda-Amerika (Universitas Yale, AS) menemukan galaksi yang nyaris tidak memiliki kegelapan Hal. Teknik dan pengukuran Mancera Piña dan rekan-rekannya lebih kuat.


Galaksi terkecil di alam semesta kita membawa lebih banyak materi gelap ke cahaya


informasi lebih lanjut:
Tidak Dibutuhkan Materi Gelap: Kinematik Terselesaikan dari Galaxy Super-Diffuse AGC 114905 arXiv: 2112.00017 [astro-ph.GA] arxiv.org/abs/2112.00017 . Diterima untuk publikasi di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.

kutipan: Bukti untuk Galaksi Bebas Materi Gelap (2021, 6 Desember) Diakses pada 6 Desember 2021 dari https://phys.org/news/2021-12-evidence-emerges-dark-matter-free-galaxies.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Sekalipun ada kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Kepunahan massal keenam keanekaragaman hayati global sudah berlangsung