BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Buku harian perang: Mereka masih muncul 70 tahun setelah perang berakhir

Buku harian perang: Mereka masih muncul 70 tahun setelah perang berakhir

Dalam beberapa hari terakhir kami telah menerbitkan cerita tentang buku harian yang sekarang dipublikasikan 70 tahun setelah perang berakhir. Mereka memberi Pandangan pribadi tentang kehidupan selama Perang Dunia II. Misalnya, Johanna Engel, yang dipenjara selama enam bulan di Orangehotel di Scheveningen pada usia 16 tahun.

Keluarga Lou Wolf – NH News

Anak-anak dari Amsterdammer Lou Wolf Yahudi Menerbitkan buku harian ayah mereka, yang ditulis saat dia bersembunyi. Putranya, Eron, mengatakan buku harian itu tersimpan di lemari di kantornya selama bertahun-tahun. “Kami tahu seperti apa bentuknya, tetapi tidak pernah memiliki keberanian untuk membacanya.”

Buku harian Johanna Engels dari Hippolytushof juga muncul tahun ini. Selama perang, sebagai gadis berusia 16 tahun, dia dipenjara selama enam bulan di Orangehotel di Scheveningen. Putrinya menyumbangkan buku harian itu ke Orangehotel minggu ini. Johanna tidak menulis buku hariannya selama perang, tetapi setelah pembebasannya, itu dalam bentuk puitis dan penuh lelucon tentang Jerman.

Teks berlanjut.

Hubert Berkout dari NIOD (Netherlands Institute for War, Holocaust and Genocide Studies) mengatakan bahwa jumlah publikasi buku harian perang telah meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Menurut peneliti, ini terutama karena orang-orang yang mengalami perang kini sekarat di penghujung hidup mereka.

Saat membersihkan kamar, terkadang anak (yang lebih besar) menemukan buku harian orang tua atau kakek neneknya. Mereka semakin memilih untuk menerbitkan buku harian itu sendiri, kata Bergaud. Ini menjadi lebih mudah hari ini karena tidak dilakukan oleh penerbit besar.

“Orang tidak mudah menerbitkan buku harian mereka sendiri, itu masih dokumen pribadi.”

Hubert Berkout – Peneliti di NIOD

Ada urgensi yang lebih besar untuk menceritakan kisah pribadi orang tua dan kakek nenek mereka daripada generasi yang hidup selama perang. “Orang tidak mudah menerbitkan buku harian mereka sendiri,” kata Bergaud. “Ini dokumen yang sangat pribadi.”

READ  Lusinan negara menyerukan pertanian berkelanjutan di KTT iklim di Glasgow

Tidak semua orang memilih untuk menerbitkan buku. Dan banyak juga yang membawa buku harian perang anggota keluarga ke arsip, kata Bergaud. “Koleksi NIOD terus bertambah.” Sekarang ada 2.225 buku harian Eropa dan 695 dari Indonesia.

panggilan

Koleksi buku perang NIOD dibangun segera setelah perang, kata David Duyndam, seorang sarjana sastra di UVA yang berspesialisasi dalam memori dan warisan Holocaust. “Setelah perang, NIOD mengundang orang untuk membawa buku harian mereka ke arsip.”

Banyak yang ditulis selama perang, yang menghasilkan banyak sekali informasi. “Pada tahun 1944, Menteri Pendidikan, Seni, dan Sains, Gerrit Polkestein, meminta Belanda untuk mencatat kehidupan dan pengalaman sehari-hari mereka,” kata Duyndam. “Dokumen-dokumen ini bersama-sama akan menjadi ‘karya nasional yang hebat,'” katanya saat itu.

Inilah mengapa Anne Frank menulis ulang buku hariannya. Dia mendengar panggilan di Radio Orange, setelah itu dia memutuskan untuk mengisi buku hariannya secara berbeda. “Dia menyadari sejak awal bahwa dia harus menulis apa yang dia alami,” kata sarjana sastra itu.

Penjelasan lain untuk peningkatan jumlah buku harian perang, baik yang dikemukakan Berkout maupun Duyndam, adalah meningkatnya minat pada kisah-kisah pribadi. Di mana literatur sebagian besar tentang ‘sisi administratif’ perang, fokusnya sekarang bergeser ke pengalaman rakyat. “Dengan buku harian perang kita bisa membaca kisah-kisah pribadi itu secara langsung,” kata Bergaud.

Kisah nyata kini sudah tidak asing lagi bagi kebanyakan orang. “Cerita itu dilengkapi dengan cerita yang tidak kita ketahui sekarang. Seperti buku harian wanita Yahudi atau buku harian penulis wanita. Kecuali buku harian Anne Frank, yang sudah bertahun-tahun berada di loteng dan sekarang sedang dibaca.”

Baca selengkapnya

Harga Barat

ikon untuk bermain
ikon untuk bermain

Harlem

ikon untuk bermain