BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tesla berinvestasi dalam membangun Indonesia sebagai hub manufaktur baterai EV – laporan

Proposal Tesla adalah salah satu dari serangkaian pemrosesan mineral dan investasi baterai yang diharapkan pemerintah akan menjadi sebagian besar dari target investasi negara itu sebesar $ 64 miliar untuk tahun ini. Menurut Jakarta Globe.

Dalam laporan industri terbarunya, Analyst Solusi Fitch Rencana investasi Tesla ini diharapkan dapat memperkuat posisi Indonesia sebagai pemain kuat dan bagian integral dari rantai pasokan global electric vehicle (EV).

Sebelumnya, Kuskus Indonesia dikenal dengan cadangan nikel skala besar dan kebijakan pendukungnya. Menunjukkan potensi untuk menjadi komponen kunci rantai pasokan. Sejak itu, negara ini telah menarik investasi yang signifikan di sektor baterai EV-nya.

Kuskus Penjualan EV global saat ini diproyeksikan tumbuh 41,9% menjadi lebih dari 4,3 juta unit pada tahun 2021, dengan penjualan diperkirakan akan melebihi 14 juta pada tahun 2030.

Yang terkenal di antaranya adalah Ambrex Technology (CADL) kontemporer, yang mengumumkan investasi $ 5 miliar untuk mendirikan fasilitas manufaktur baterai baru di negara tersebut, dan LG Chem, yang menandatangani nota kesepahaman dengan investasi $ 9,8 miliar. Departemen Baterai EV Negara, Kuskus Laporan.

Nikel semakin menjadi logam penting yang digunakan dalam baterai untuk EV karena propertinya memungkinkan kemampuan penghematan energi massal sekaligus mengurangi biaya keseluruhan baterai dengan mengontrol jumlah kobalt yang diperlukan. Baterai kaya nikel telah menjadi cara untuk mengurangi ketergantungan kobalt pada bahan kimia baterai karena tantangan etika dalam mendapatkan sumber logam dari Republik Demokratik Kongo. Kuskus Catatan.

Sumber: Fitch Solutions

Seiring dengan meningkatnya permintaan EV, kebutuhan untuk melindungi pasokan nikel yang penting bagi produsen baterai dan produsen kendaraan juga meningkat.

Kuskus Penjualan EV global saat ini diproyeksikan tumbuh 41,9% menjadi 4,3 juta unit pada tahun 2021. Penjualan diperkirakan akan melebihi 14 juta pada tahun 2030. Laju pertumbuhan penjualan EV yang cepat ini akan menyebabkan tekanan ke atas yang kuat pada harga bahan baku yang digunakan dalam baterai dan akan memaksa produsen baterai untuk memproduksi baterai yang lebih terjangkau. Kuskus Menekankan bahwa ini sering kali tidak berarti kandungan nikel tinggi dan kandungan kobalt rendah.

READ  Dukungan dalam perlindungan perempuan Indonesia mendukung keanekaragaman hayati, kata studi UMT

Kuskus Komite Pertambangan mengharapkan bahwa harga logam baterai yang lebih tinggi akan memberi para penambang kemunduran dalam pengembangan proyek bahan baku sementara pada saat yang sama membuat pembuat mobil menjadi kerugian. Pada harga saat ini, peningkatan awal investasi pertambangan tidak akan cukup untuk mengimbangi percepatan permintaan, yang akan meningkatkan harga baterai, sehingga menciptakan pasar yang lebih kompetitif untuk pasokan nikel, kata analis.

(Baca baca Laporan lengkapnya ada di sini)