BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China meningkatkan produksi batu bara dan melonggarkan larangan Australia untuk meningkatkan keamanan energi

China meningkatkan produksi batu bara dan melonggarkan larangan Australia untuk meningkatkan keamanan energi

Pencabutan larangan informal impor batu bara Australia, yang dihentikan pada tahun 2020 di tengah gelombang ketidakpuasan China atas pertanyaan tentang asal-usul COVID, adalah tanda paling jelas dari pembaruan hubungan antara kedua negara. Seruan itu juga mengingatkan saling ketergantungan ekonomi mereka, dengan bahan baku Australia memainkan peran penting dalam mendorong ekonomi berorientasi ekspor China, konsumen dan produsen batu bara terbesar di dunia.

Keputusan itu diambil setelah para pemimpin China dan Australia bertemu untuk pertama kalinya dalam enam tahun pada KTT G20 pada November, khususnya menyusul perombakan di partai yang berkuasa di Australia setelah pemilu pada Mei. Menteri Luar Negeri Australia Penny Wong mengikuti pertemuan itu dengan kunjungan ke mitranya di Beijing bulan lalu.

Pendekatan dua arah Beijing untuk memastikan keamanan batu bara datang setelah harga bahan bakar pembangkit listrik dan kokas melonjak setelah sanksi Barat mengganggu pasokan Rusia setelah invasi ke Ukraina.

Utilitas dan pembuat baja China sekarang akan memiliki akses ke batubara Australia dengan kualitas yang lebih baik, sementara Australia, yang pernah menjadi pemasok batubara terbesar kedua di China, dapat memperoleh kembali sebagian pangsa pasar yang telah hilang dari pemasok seperti Rusia dan Mongolia.

“Perkembangan ini mungkin karena mencairnya hubungan China-Australia di bawah pemerintahan baru di Canberra,” kata Pat Markey, direktur perusahaan konsultan Sierra Vista Resources.

“Banyak penambang menyambut kesempatan untuk memperbaharui hubungan bisnis mereka di China baik untuk batu bara metalik maupun termal.”

Skema negara China minggu ini memungkinkan tiga utilitas yang disubsidi pemerintah pusat dan pembuat baja terbesar untuk melanjutkan impor batu bara dari Australia.

China Energy Investment Corp., salah satu perusahaan tersebut, telah melakukan pemesanan impor batu bara Australia, yang dapat diunggah akhir bulan ini.

READ  Rabobank: Perekonomian Amsterdam pulih lebih cepat daripada di mana pun

Pelaku pasar mengharapkan lebih banyak perusahaan yang diizinkan untuk membeli batubara Australia dalam beberapa bulan mendatang.

Naiknya harga di tengah sanksi Rusia dan perkiraan peningkatan permintaan batu bara China — sebanyak 2% lebih banyak pada tahun 2023 dibandingkan tahun lalu, menurut analis di Wood Mackenzie — setelah berakhirnya pembatasan COVID telah menimbulkan kekhawatiran tentang peningkatan keamanan energi.

Pelonggaran pembatasan ini telah meningkatkan kekhawatiran pasokan setelah peningkatan tajam kasus COVID memengaruhi manufaktur China.

Pedagang mengatakan para penambang yang terjangkit Covid pada musim dingin ini di pusat-pusat batu bara utama di Shanxi dan Mongolia Dalam telah memangkas produksi.

Beijing ingin menghindari terulangnya pemadaman kekurangan batu bara nasional pada akhir tahun 2021. China, produsen dan konsumen batu bara terbesar di dunia, mengandalkan batu bara untuk menghasilkan hampir 60% listriknya.

Administrasi Energi Nasional mengatakan pada pertemuan pada 30 Desember bahwa negara itu diperkirakan akan menghasilkan rekor 4,45 miliar ton batu bara pada tahun 2022.

kualitas yang lebih tinggi

China membeli lebih dari 30 juta ton batu bara kokas dan sekitar 50 juta ton batu bara termal dari Australia sebelum pembelian berakhir.

Tanpa pasokan Australia, pembeli China beralih ke Indonesia untuk batu bara termal dan ke Mongolia dan Rusia untuk kokas, tetapi kesulitan mendapatkan batu bara berkualitas tinggi untuk pembangkit listrik dan pembuatan baja yang biasa dipasok Australia.

“Dimulainya kembali perdagangan tidak diragukan lagi merupakan kabar baik bagi China untuk mengatasi masalah kekurangan batubara berkualitas tinggi,” kata analis di COFCO Futures dalam sebuah catatan.

Dealer mengatakan batu bara termal Australia dengan kandungan energi 5.500 kalori ditawarkan dengan harga $140,90 per ton gratis, sekitar $5 lebih tinggi dari awal pekan ini, didukung oleh minat beli China.

READ  Tork menawarkan sertifikasi untuk distributor netral karbon