BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cina membatasi perbatasannya di puncak Gunung Everest | di luar negeri

Gunung setinggi 8.849 meter itu terletak di perbatasan antara Tiongkok dan Nepal. Negara terakhir sedang berjuang dengan gelombang kedua pandemi Corona. Sekitar 30 pendaki gunung yang sakit harus dievakuasi dari base camp di sisi gunung Nepal dalam beberapa pekan terakhir.

Otoritas Tiongkok kini telah mengumumkan langkah-langkah ketat untuk mencegah kontak antara pendaki dari kedua negara. Pemandu akan, antara lain, membuat garis pemisah sebelum melanjutkan pendakian. Masih belum jelas seperti apa demarkasi ini nantinya.

Nepal kembali melisensikan sejumlah rekor pendaki untuk mendaki gunung tahun ini. Anda harus membayar sekitar € 9.000 untuk ini. Total biaya ekspedisi beberapa kali lebih tinggi. Sektor pariwisata Nepal kehilangan banyak pendapatan tahun lalu karena epidemi.

Dalam kondisi normal, tenda kemah yang penuh sesak di sisi gunung Nepal seringkali menampung lebih dari seribu orang. Ini termasuk pendaki dan pemandu. Karena krisis Corona, Tiongkok telah melarang orang asing mendaki gunung, meskipun tim yang terdiri dari 21 pendaki Tiongkok telah mendapatkan izin.

READ  Trump menginginkan pemilihan yang dinyatakan ilegal