BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Warga Kolombia marah, mengobarkan perang semi-kekerasan: mengapa? Terlalu banyak alasan

Terlepas dari penguncian yang lama, politisi profesional Kolombia tidak kekurangan apa-apa, tetapi berani memberlakukan “pajak belanja”. Politisi ini dipisahkan dari rakyat, dan rakyat marah. Itu membangun barikade dan sekarang mengobarkan perang yang hampir kejam.

Mereka memanggilnya mono (monyet), dia berusia 21 tahun, dan dia memakai balaclava, helm pekerja konstruksi, pakaian olahraga, dan pelindung kaki abad pertengahan di atas celana olahraga. Plat besi tersebut digunakan sebagai tameng dari peluru polisi. Tentang catatan ini dia berkata: “Ini pacar saya, tempat tidur saya, perlindungan saya.” Dia telah berkemah siang dan malam di persimpangan berbenteng di kota Cali di Kolombia selama satu setengah minggu. ‘Mengapa? banyak alasan. Terlalu banyak alasan.

“Mono” dalam seragam tempur sementara di alun-alun Puerto Rezistencia.Gambar oleh Juste de Vries

Presiden Ivan Duque telah membanjiri ember Kolombia pada akhir April. Jerami terakhir adalah reformasi pajak yang dirancang untuk mengisi kembali perbendaharaan yang goyah dan terus membayar manfaat virus korona yang mahal kepada orang-orang termiskin. Negara Amerika Selatan mengalami salah satu penguncian terlama di seluruh dunia tahun lalu, selama tahun pandemi pertama, ekonominya turun hampir 7 persen.

pajak

Kuartal kedua Corona II sekarang sudah setengah jalan dan Kolombia telah memberikan suntikan sebanyak Belanda, dengan populasi 50 juta orang. Presiden dan menteri keuangan teknokratis mengatakan reformasi perpajakan, yang juga mendapat protes keras pada musim gugur 2019, tidak bisa lagi ditunda. Tapi PPN pada bahan makanan sehari-hari telah menjadi pukulan bagi banyak orang yang sudah kosong.

11 hari setelah protes pertama pada 28 April, Mono mengenakan seragam tempur sementara di bundaran yang namanya diganti menjadi Puerto Resistencia, dikelilingi oleh orang-orang sebangsa yang marah yang memiliki alasan yang tak terhitung jumlahnya – “ terlalu banyak ” – untuk memprotes. Selain jendela tertutup di toko roti Brood en Brood, pusat pertolongan pertama dengan lembaran plastik telah didirikan. Sebuah papan bertuliskan, “Lebih banyak perpustakaan, lebih sedikit kantor polisi.” Di sisi lain, yang terakhir sudah dikejar, dan kantor polisi kecil dibakar.

Luz Marina Divya, 43, datang ke alun-alun untuk menunjukkan masa depan putrinya. “Seorang gadis berusia 15 tahun mengatakan dia ingin meninggalkan negaranya.” Air mata mengalir di matanya. Sebagai pekerja panggilan, Divya menghasilkan 1.400.000 peso sebulan, yang berarti lebih dari 300 euro. Biaya mereka dirangkum: lebih dari yang berikut. “Kami memiliki negara kaya, tapi mereka mencuri segalanya.”

Luz Marina, yang memprotes ketidaksetaraan dan ketidakamanan, memiliki kontrak berupah rendah yang fleksibel.  Gambar oleh Juste de Vries
Luz Marina, yang memprotes ketidaksetaraan dan ketidakamanan, memiliki kontrak berupah rendah yang fleksibel.Gambar oleh Juste de Vries

Dia diikuti oleh banyak orang di Cali, tidak hanya pria seperti Mono, tetapi juga pembeli kaya di pusat perbelanjaan terkenal Jardin Plaza: politisi profesional telah terlepas dari kenyataan Kolombia. “Mereka yang di atas, orang-orang baru, anggota kongres dan senator, mereka punya mobil yang sangat mahal, telepon, dan mereka tidak kekurangan apa-apa,” kata Margarita Maria Castro, 54, saat makan siang udang. Hanya politisi seperti itu yang dapat membayangkan pengenaan pajak bahan makanan dalam pandemi yang “mengerikan”.

Korban

Di persimpangan Puerta Resistencia, halaman A4 dihiasi dengan nama dalam lingkaran untuk menghormati para korban. Pasukan keamanan Kolombia menanggapi dengan kekerasan terhadap sebagian besar protes tanpa kekerasan sejak hari pertama. Organisasi hak asasi manusia lokal Temblores menghitung 47 orang tewas pada 9 Mei, “kemungkinan besar” oleh peluru polisi. Tiga perempat korban jatuh di Cali, kota berpenduduk lebih dari dua juta orang di barat Lembah Cauca, tempat banyak pihak tergelap Kolombia telah bertemu selama beberapa dekade: kemiskinan, kekerasan narkoba, pasukan paramiliter, regu kematian, dan tingkat pembunuhan tertinggi .

Cali, kota dengan aktivisnya Universidad del Valle, lingkungan kelas pekerja dan banyak komunitas adat yang kuat di daerah tersebut, menjadi jantung revolusi melawan reformasi pajak – dan semua penyebab kemarahan lainnya. Efek konflik terlihat. Penduduk menghabiskan malam mereka dengan antrian untuk SPBU terakhir yang telah dibuka, dan beberapa bagian kota tidak dapat diakses karena penghalang jalan. Di tempat-tempat di mana perlawanan terkonsentrasi, dia menyukai masa muda yang kesepian.

Dialog dan tepuk tangan

Dalam upaya hangat untuk menenangkan keadaan, Presiden Duque mengulurkan tangan dan meninju tangan lainnya. Beberapa hari kemudian dia mencabut kode pajaknya dan menyerukan dialog. Senin ini, dia akan mengadakan pembicaraan dengan politisi oposisi dan pemimpin “pemogokan nasional”, antara lain. Kata-kata perdamaian berjalan seiring dengan gas air mata, pentungan dan peluru terhadap aktivis, “penyabot” dan “teroris,” dalam kata-kata pemerintah.

Setiap orang di Cali punya alasan sendiri-sendiri untuk memprotes perubahan.  Foto Badan Perlindungan Lingkungan
Setiap orang di Cali punya alasan sendiri-sendiri untuk memprotes perubahan.Foto Badan Perlindungan Lingkungan

ESMAD, unit pemberontakan bersenjata berat Kolombia, sangat terkenal. Layanan ini didirikan pada 1999, di tengah konflik bersenjata di Kolombia. Apa yang seharusnya menjadi klub sementara dilembagakan dan diprofesionalkan oleh Presiden Alvaro Uribe (2002-2010), orang yang berjuang melawan kelompok bersenjata Marxis seperti FARC dan Tentara Pembebasan Nasional ke tingkat yang baru dan lebih berdarah. Mantan presiden yang berpengaruh itu mendesak putri tirinya, Duque, untuk mengambil tindakan drastis di Twitter.

Dengan demikian ketakutan dan tekad berjalan seiring di Cali. Semua orang menonton video truk putih dengan “petugas berpakaian preman” menembaki para aktivis. Banyak yang telah mendengar tentang bocah lelaki yang ditembak di kepala di lingkungan La Luna. Pengunjuk rasa bertopeng segera mengatakan bahwa salah satu dari mereka datang ke pos pemeriksaan sebagai pekerja pengiriman makanan dan mengeluarkan senjata, dengan mata mereka tertuju pada jembatan tempat mereka ditembakkan beberapa hari sebelumnya.

Tapi ada juga kebanggaan yang menggembirakan di kota itu. Selama hari Sabtu, nyanyian dan tarian mendorong ketegangan ke pesta Puerta Resistencia. Bunyi klakson truk dari “penjaga asli” disambut dengan tepuk tangan, melambangkan perlawanan tanpa kekerasan yang efektif. Mahasiswa “UniValle” berdiri berdampingan dengan anggota organisasi Afro-Kolombia. Penginjil yang goyah bernyanyi dan memuji Tuhan. Parade gay, transgender dan transgender akan diadakan pada hari Minggu.

Setiap orang memiliki alasannya sendiri untuk memprotes perubahan. Dan tidak ada yang percaya api akan padam dalam waktu dekat, bahkan karena dialog hari Senin. Ibu Divya yang marah hanya menginginkan satu hal: “Kepala Duke.”

READ  NATO membuat awal yang baru, dan Biden mengirim | di luar negeri