BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Core Lab menyelesaikan krisis Corona

ABM FN-Dow Jones
Jumat, 28 Mei 2021 20.15

Dengan memperbaiki posisi utangnya, beralih ke gas sebagai bahan bakar transisi, dan berinvestasi dalam energi terbarukan, Laboratorium Inti sedang mempersiapkan periode pasca-virus korona dan transisi energi berikutnya. Hal ini menjadi jelas saat percakapan ABM Financial News dengan CEO Larry Bruno dari penyedia layanan industri minyak dan gas.

Laboratorium Inti sedang menyelidiki sampel tanah dan perusahaan AS yang terdaftar di Damrak sedang memeriksa cara terbaik untuk mengeksploitasi sumur minyak atau gas, misalnya dengan injeksi karbon dioksida atau air.

Perusahaan mengalami masa sulit dimana krisis Corona berdampak signifikan terhadap aktivitas pelanggan. Proyek yang sedang berjalan telah ditutup dan proyek yang berada di blok awal dengan peralatan yang sudah dimobilisasi telah ditutup atau ditunda. “Ini membutuhkan penyesuaian struktur biaya,” kata Chief Financial Officer Chris Hill, yang mengakibatkan pemutusan hubungan kerja hampir 700 orang dari tenaga kerja sekitar 4.400 orang. “Kami ingin dan berharap dapat mengembalikan orang-orang ini secepat mungkin,” kata Hill.

Sinyalnya bagus saat ekonomi dibuka kembali dan program vaksin dimulai. “Kami melihat peningkatan aktivitas. Situasinya sangat menggembirakan di paruh kedua tahun ini. Pelanggan menunjukkan hal itu.” [investerings]Rencana menjadi lebih realistis. Meski situasinya masih timpang, tren jangka panjangnya menuju pemulihan, ”kata Bruno.

Selain krisis Corona, anjloknya harga minyak juga menyebabkan investasi turun tajam. “Terjadi kekurangan investasi yang sangat besar sejak 2015, diikuti dengan periode investasi yang diikuti dengan penyeimbangan kembali,” kata Bruno. Core Lab sekarang mengharapkan keuntungan dari ini juga.

Area yang paling menjanjikan untuk Core Lab adalah Atlantik Selatan, atau wilayah margin benua dari Afrika Barat hingga Brasil, selama lima hingga sepuluh tahun ke depan, Timur Tengah, di mana proyek-proyek gas alam khususnya akan berfungsi sebagai bahan bakar transisi ke sektor energi. selama dekade berikutnya. Atau bahkan lebih lama. Propulsi, lepas pantai Australia dan proyek-proyek di Laut Hitam dan Mediterania.

READ  Bahan untuk tren pasar bahan pelapis, aplikasi baru dan prakiraan hingga 2030 - Mooiveendam

Transmisi energi

Kedua manajer itu berkata, “Itu sedang terjadi. Itu adalah fakta dan kami menyadarinya.” Dalam melakukannya, Core Lab menekankan bahwa aktivitas utamanya, yaitu mengoptimalkan sumber energi, juga membantu mengurangi emisi karbon dioksida. Meskipun peran sumber energi tradisional [met name offshore] Ini akan terus memainkan peran penting dalam lima hingga sepuluh tahun ke depan, menurut Core Lab, untuk memenuhi permintaan energi global, dan perusahaan mencatat pergeseran dari batu bara. “Minyak dan gas dapat mengisi celah ini,” kata Bruno. “Gas alam, khususnya, dianggap sebagai alternatif paling ideal dalam jangka pendek dan menengah karena emisi karbon dioksida yang rendah.”

Selain itu, perusahaan melihat peluang dalam hal energi terbarukan dalam energi panas bumi di Australia, Indonesia, Islandia, Hawaii, dan Turki, mengekstraksi lithium untuk digunakan dalam baterai dan menilai tanah untuk lokasi penyimpanan karbon dioksida.

Menurut Core Lab, bagaimana pangsa energi terbarukan versus sumber energi konvensional dalam permintaan energi global akan berkembang dalam lima hingga sepuluh tahun ke depan masih belum jelas.

Kenyataannya adalah bahwa produksi minyak dan gas menurun sekitar 4 persen tahun ke tahun karena menipisnya sumber daya. Ini harus dikompensasikan, “kata Bruno.

Teknik

Inovasi adalah prasyarat penting dan pelanggan sangat penting dalam hal ini. “Saat pelanggan menghadapi masalah, Core Lab mencoba menyelesaikannya. Pelanggan mendanai itu, dan Core Lab memperoleh hak kekayaan intelektual untuk teknologi dan / atau solusi yang dikembangkan,” kata Bruno.

Core Lab mengharapkan banyak teknologi berbasis AI dengan teknologi non-invasifnya untuk perbaikan. Jika dulu penelitian tanah dilakukan secara manual, misalnya dengan mengambil sampel dan menganalisanya, sekarang komputer melakukan analisis, kemudian hasilnya dibandingkan dengan data yang ada dari penelitian tanah sebelumnya. Dengan menggabungkan teknik survey dengan sifat akustik batuan dan fluoresensi [een techniek waarbij door inspuitingen bepaalde materialen oplichten] Bruno menjelaskan, penyelidikan tanah sekarang tinggal hitungan hari, bukan bulan.

READ  WMD Water menutup tahun 2020 dengan keuntungan lebih dari empat juta euro

Posisi agama

CFO Hill menegaskan bahwa Core Lab juga telah menggunakan periode terakhir ini untuk memperbaiki posisi utangnya. Pada pertengahan Desember 2020, grup tersebut mengumumkan program penerbitan saham, setelah itu Core Lab menerbitkan lebih dari 1,5 juta saham biasa dengan hasil bersih $ 59,1 juta. Program ini diselesaikan pada tanggal 10 Maret 2021. Perusahaan menggunakan dana tersebut untuk mengurangi tunggakan hutangnya pada fasilitas kredit bergulir.

Pada akhir 2019, Core Lab juga memotong dividen kuartalannya dari $ 0,55 per saham menjadi $ 0,25 per saham. Pada kuartal pertama tahun 2020, jumlah itu berkurang menjadi $ 0,01 per saham. “Dana tambahan itu akan digunakan untuk mengurangi utang perseroan,” kata Hill.

Pada kuartal pertama 2021, Core Lab mengurangi utang bersihnya sebesar $ 65 juta, atau 26%. Pada akhir Maret 2021, rasio utang terhadap ekuitas adalah 2,33 dibandingkan dengan 2,82 pada akhir tahun 2020.