BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CPB: Setidaknya 65.000 orang mempertahankan pekerjaan mereka pada tahun 2020 berkat dukungan Corona

Antara 65.000 dan 180.000 orang dapat mempertahankan pekerjaan mereka pada tahun 2020 berkat paket dukungan untuk bisnis. Biro Perencanaan Pusat (BPK) menghitung ini dalam a Evaluasi paket dukungan di tahun itu. Diperkirakan ekonomi akan mengalami kontraksi 0,6 persen lebih banyak tanpa paket dukungan.

Oleh karena itu, Badan Perencanaan menyimpulkan bahwa paket dukungan tersebut efektif pada tahun 2020. Terlalu banyak orang yang mempertahankan pendapatan mereka, pengangguran tidak meningkat dengan cepat, dan sangat sedikit bisnis yang bangkrut.

Dalam penilaiannya, CPB hanya mempertimbangkan Corona pada tahun 2020 dan tidak pada tahun berjalan. Paket dukungan untuk bisnis telah berlaku sejak Maret 2020 dan berakhir pada 1 Oktober.

Mahkota 2020

Badan tersebut menghitung apa yang akan terjadi jika bukan karena tindakan bantuan. Hal ini berkaitan dengan subsidi upah dimana perusahaan yang terkena dampak dapat menerima dukungan untuk pembayaran upah lanjutan (Skema SEKARANG), Tunjangan Biaya Tetap (TVL) dan dukungan pendapatan untuk wiraswasta (Tozo).

Banyak perusahaan selamat berkat paket dukungan. Ini hanya berlaku untuk perusahaan yang kemungkinan besar akan bangkrut kalau bukan karena krisis Corona. Ini bisa berarti ekonomi akan tumbuh pada kecepatan yang lebih lambat di masa depan, menurut CPB. “Ketika krisis berlangsung lebih lama, biaya (tersembunyi) dari kebijakan bantuan ini meningkat dan manfaat dari retensi pekerjaan menurun,” tulis para peneliti.

Sejak musim panas 2020, ketidakpastian ekonomi telah berkurang, tulis Bank Sentral Eropa. Kerugian dari bantuan meningkat dan keuntungan berkurang. “Untuk dapat mengatakan lebih banyak tentang trade-off antara manfaat dan biaya dari kebijakan dukungan dari waktu ke waktu, diperlukan lebih banyak penelitian, termasuk efek dari paket dukungan pada tahun 2021,” kata para peneliti.

READ  Coronablog - Pemerintah Inggris menegaskan: Inggris akan mencabut tindakan Corona pada 19 Juli, "ini adalah waktu yang tepat"

Hubungi Direktur CPB Peter Hasekamp April 2021 Karena argumen itu untuk menghentikan bantuan secepat mungkin. “Dukungan saat ini membekukan sebagian ekonomi untuk situasi pada awal 2020, dan dengan demikian menghambat dinamika ekonomi normal: bisnis tutup dan bisnis baru dimulai, pekerjaan baru ditemukan di tempat lain,” kata Haskamp.

Pemerintah akhirnya memutuskan untuk mengizinkan paket tersebut berjalan hingga Oktober tahun ini.

Lebih besar dari negara lain

Badan Perencanaan juga mempertimbangkan paket dukungan Belanda dibandingkan dengan paket di negara lain. Volume dukungan, termasuk dukungan upah dan tunjangan biaya tetap, di Belanda berjumlah sekitar 3,6 persen dari PDB pada tahun 2020: sekitar 30 miliar euro. Menurut People’s Bank of China, ini sedikit di atas rata-rata Eropa sebesar 3,3 persen dari PDB.

Lebih dari setengah pengeluaran untuk paket dukungan di Belanda digunakan untuk mendukung upah perusahaan. Menurut lembaga penelitian tersebut, dukungan yang diterima pengusaha cukup tinggi dibandingkan dengan negara lain. Sejumlah perusahaan yang relatif besar juga telah diuntungkan dari skema ini. Perekonomian di Belanda berkontraksi relatif kurang tajam dan pengangguran meningkat kurang cepat.

Belanda juga mendapat manfaat dari paket dukungan di negara-negara di sekitar kita. Ini mengurangi kemungkinan krisis Eropa dan menjaga ekspor tetap setara.