BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kecelakaan Penerbangan SJ182 menunjukkan bahaya penerbangan di Indonesia

Sebuah kecelakaan pesawat akhir pekan lalu, yang menewaskan 62 orang, sekali lagi menarik perhatian pada keselamatan penerbangan yang berbahaya di Indonesia. Ini adalah kecelakaan serius ketiga di negara Asia Tenggara hanya dalam waktu enam tahun. Kecelakaan pesawat sipil dan militer di Indonesia telah menewaskan 697 orang selama dekade terakhir, menurut database Aviation Safety Network. Menurut Reuters, penerbangan Indonesia adalah yang paling mematikan di dunia – lebih mematikan daripada di Rusia, Iran dan Pakistan.

Pesawat penumpang yang jatuh pada hari Sabtu adalah Boeing 737-500 berusia lebih dari 26 tahun milik maskapai penerbangan murah Indonesia Sriwijaya Air. Di dalam pesawat ada enam awak dan 56 penumpang, termasuk tujuh anak-anak dan tiga anak-anak. Pesawat baru saja lepas landas dari bandara internasional Jakarta untuk penerbangan satu setengah jam ke kota Pontianak di Kalimantan Barat, ketika mulai turun dengan kecepatan kilat lebih dari empat menit kemudian dan menghilang dari radar. atas laut. “Kami mendengar sesuatu meledak,” kata nelayan Sulehin, yang hanya menggunakan satu nama, kepada The Associated Press. “Kami pikir itu bom atau tsunami karena kami melihat banyak hamburan setelah itu.”

foto di Louman & Friso

bangkai kapal ditemukan

Kapal-kapal yang membawa petugas penyelamat bergegas ke lokasi kecelakaan di lepas pantai Jakarta. Di perairan yang relatif dangkal, mereka menemukan bagian tubuh dan puing-puing dengan nomor registrasi pesawat, dan menerima sinyal dari apa yang disebut perekam data penerbangan dan perekam suara kokpit. Pada hari Minggu, diharapkan dua “kotak hitam”, yang biasanya berwarna oranye, akan segera ditemukan.

Kerabat emosional penumpang berkumpul di bandara Jakarta dan Pontianak setelah kecelakaan itu. “Saya memiliki empat kerabat di pesawat – istri dan tiga anak saya,” kata Yamanzai kepada wartawan. “Istri saya mengirimi saya foto bayi hari ini.”

Belum jelas Minggu malam penyebab kecelakaan itu. Pesawat itu bukan 737 Max, Boeing baru yang dilarang terbang di seluruh dunia dari Maret 2019 hingga Desember 2020 setelah dua kecelakaan fatal. Itu adalah 737-500 klasik, yang sebelumnya beroperasi di Amerika Serikat.

Pemeliharaan yang buruk dan korupsi

Penerbangan Indonesia berkembang pesat dalam beberapa dekade terakhir. Terbang adalah sarana transportasi yang semakin nyaman dan terjangkau bagi kelas menengah yang berkembang di kepulauan tropis yang luas. Tetapi kurangnya pemeliharaan, pengawasan yang buruk dan korupsi adalah masalah yang berulang. Virus corona telah menghantam industri selama setahun terakhir. Misalnya, karena pandemi, Sriwijaya Air hanya menerbangkan beberapa pesawat, dan menurut beberapa ahli, perusahaan berjuang untuk bertahan hidup.

Dan para ahli akhir pekan ini menyarankan keruntuhan bisa menandakan akhir dari maskapai berbiaya rendah.

Baca juga:

Sebuah pesawat Indonesia menghilang dari radar, dan puing-puing yang dicurigai ditemukan

Potongan-potongan dari pesawat yang diduga hilang yang membawa 62 orang di atas Sriwijaya Airlines Indonesia telah ditemukan di lepas pantai Jawa, seorang pejabat yang bertanggung jawab atas pencarian mengatakan Sabtu.

READ  Oposisi Pajak Minimum, Perjanjian Akuntansi G7 Pagi Ini