BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam fosil kotoran dinosaurus, para ilmuwan menemukan harta karun

Kumbang kecil Triamyxa coprolithica adalah serangga pertama yang dideskripsikan dari fosil feses, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Rabu di jurnal Current Biology. (Kvarnstrom dkk.)

ATLANTA (CNN) – Anda mungkin berpikir bahwa kotoran yang memfosil hanyalah sampah, tetapi penelitian baru pada satu spesimen telah mengungkapkan harta terpendam: spesies kumbang berusia 230 juta tahun, yang belum pernah ditemukan sebelumnya.

Dikenal sebagai Triamyxa coprolithica, kumbang kecil ini juga merupakan serangga pertama yang dideskripsikan dari fosil kotoran — atau koprolit — dan terlihat dengan metode pemindaian yang menggunakan sinar X-ray yang kuat, menurut sebuah pelajaran Itu diterbitkan Rabu di jurnal Current Biology. Selain penemuan kumbang di koprolit, nama ilmiahnya juga mengacu pada Periode Trias, yang bertahan dari sekitar 252 juta hingga 201 juta tahun yang lalu, adalah subordo serangga yang disebut Myxophaga – kumbang kecil air atau semi-akuatik yang memakan ganggang.

Sam Heads, direktur dan kepala wali dari PRI Center for Paleontology di University of Illinois di Urbana-Champaign, mengatakan melalui email. Kepala tidak terlibat dalam penelitian.

“Saya benar-benar kagum melihat betapa terawatnya kumbang itu, ketika Anda memajangnya, seolah-olah mereka melihat langsung ke Anda,” kata penulis pertama studi Martin Kvarnstrom, seorang ahli paleontologi dan rekan postdoctoral di Universitas Uppsala. dan Swedia Izin. “Ini difasilitasi oleh pembentukan kalsium fosfat dalam koprolit. Ini, bersama dengan mineralisasi awal oleh bakteri, kemungkinan besar membantu melestarikan fosil mikro ini.”

Kalsium fosfat Sangat penting untuk pembentukan dan pemeliharaan tulang, dan mineralisasi Itu adalah ketika senyawa organik diubah menjadi senyawa anorganik selama proses dekomposisi.

Berdasarkan ukuran, bentuk, dan fitur anatomi lainnya dari fosil kotoran yang dianalisis dalam penelitian sebelumnya oleh penulis studi saat ini, para ilmuwan menyimpulkan bahwa koprolit diekskresikan oleh Silesaurus opolensis, dinosaurus kecil yang berukuran sekitar 6,6 kaki panjangnya, beratnya sekitar 33,1 pon dan hidup. Di Polandia sekitar 230 juta tahun yang lalu selama periode Trias.

“Cilisaurus memiliki paruh di ujung rahangnya yang bisa digunakan untuk membasmi serasah dan mungkin mematuk serangga dari tanah, seperti burung modern,” menurut dia. versi baru.

“Meskipun Celisaurus tampaknya telah menelan beberapa individu Triamyxa coprolithica, kumbang itu kemungkinan terlalu kecil untuk menjadi satu-satunya mangsa target,” kata Qvarnström. Sebagai alternatif, Triamyxa kemungkinan berbagi habitatnya dengan kumbang yang lebih besar, yang diwakili oleh sisa-sisa koprolit yang terputus-putus, dan mangsa lainnya, yang tidak berakhir dalam koprolit dalam bentuk yang dapat dikenali. Jadi, tampaknya Silesaurus adalah daging herbivora, dan itu bagian dari makanannya terdiri dari serangga.”

Heads mengatakan tidak ada “bukti yang cukup pada saat ini untuk mengatakan dengan pasti apakah Selesaurus secara khusus memilih kumbang ini atau tidak.”

“Mungkin kumbang adalah serangga yang memburu serangga apa pun yang mereka bisa dan kumbang adalah satu-satunya yang selamat dari pencernaan karena eksoskeleton (sangat kokoh) mereka,” tambah Heads. “Ukurannya yang kecil tentu akan membantu beberapa dari mereka tetap utuh karena mereka memiliki peluang lebih besar untuk menelan utuh dan tidak dikunyah.”

Saran lain yang dibuat oleh para peneliti, berdasarkan temuan mereka, adalah bahwa koprolit bisa menjadi pengganti bahan lain yang diketahui menghasilkan fosil serangga yang paling terpelihara dengan baik: amber, resin fosil yang keras, kekuningan tapi tembus cahaya yang dihasilkan oleh pohon-pohon yang punah di urutan ketiga. panggung, yang berlangsung dari Hampir 66 juta 2,6 juta tahun yang lalu.

“Saya telah bekerja pada fosil serangga yang diawetkan dalam damar selama bertahun-tahun dan setuju dengan penulis bahwa tingkat pengawetan yang terlihat pada sampel koprolit sangat mirip dalam hal kelengkapan dan tingkat pengawetan,” kata Heads. “Ini benar-benar keren.”

Dengan fosil amber tertua berusia sekitar 140 juta tahun, koprolit yang jauh lebih tua dapat membantu para peneliti menjelajah lebih jauh ke masa lalu yang belum ditemukan, menurut siaran pers.

“Kami tidak tahu seperti apa serangga pada periode Trias dan sekarang kami memiliki kesempatan,” kata rekan penulis studi Martin Vekachik, ahli entomologi di National Sun Yat-sen University di Taiwan, dalam sebuah pernyataan. “Mungkin, ketika lebih banyak reptil dianalisis, kita akan menemukan bahwa beberapa kelompok reptil menghasilkan koprolit yang benar-benar tidak berguna, sementara yang lain mengandung koprolit yang penuh dengan serangga yang terpelihara dengan baik yang dapat kita pelajari. Kita hanya perlu mulai melihat ke dalam koprolit untuk mendapatkan Setidaknya beberapa ide.”

Dan peneliti yang menemukan koprolit dapat memindai mereka dengan cara yang sama seperti ilmuwan memindai bug kuning, yang akan mengungkapkan detail kecil, tambah Vekacic. “Dalam aspek ini, temuan kami sangat menjanjikan, pada dasarnya memberi tahu orang-orang: ‘Hei, periksa lebih banyak koprolit dengan microCT, ada kemungkinan besar kami akan menemukan serangga di dalamnya, dan jika Anda menemukannya, mereka dapat diawetkan dengan sangat baik. ‘” “”

Qvarnström mengatakan tujuan utama penelitian tim studi adalah untuk “menggunakan data koprolit untuk merekonstruksi jaring makanan kuno dan melihat bagaimana mereka telah berubah dari waktu ke waktu.”

Cerita terkait

Lebih banyak cerita yang mungkin Anda minati

READ  Pejabat kesehatan mendesak atlet pelajar untuk divaksinasi ketika Utah melaporkan 1.050 kasus baru COVID-19