BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Barbara Murphy, ahli transplantasi ginjal, meninggal pada usia 56 tahun

Barbara Murphy, seorang ahli nefrologi terkemuka yang mengkhususkan diri dalam penelitian lanjutan yang berfokus pada prediksi dan diagnosis hasil transplantasi ginjal, meninggal Rabu di Rumah Sakit Mount Sinai di Manhattan, tempat dia bekerja sejak 1997. Dia berusia 56 tahun.

Suaminya, Peter Fogarty, mengatakan penyebabnya adalah glioblastoma, suatu bentuk kanker otak yang agresif.

Dr. Murphy telah memadukan hasratnya untuk penelitian di bidang imunologi transplantasi ginjal ke dalam perannya, sejak 2012, sebagai ketua departemen medis di Icahn School of Medicine di Mount Sinai dan sistem kesehatannya yang lebih luas. Dia adalah wanita pertama yang diundang untuk memimpin departemen kedokteran di pusat medis akademik di New York City.

Dr Dennis S Charney, dekan Sekolah Icahn, melalui telepon: “Dalam bisbol, mereka berbicara tentang pemain lima instrumen.” “Saya tidak tahu berapa banyak alat yang dia miliki, tetapi dia adalah manajer yang sangat kuat, peneliti hebat, dan mentor hebat bagi banyak orang.”

Dr Murphy, yang berasal dari Irlandia, mengembangkan minatnya pada transplantasi ginjal saat menghadiri sekolah kedokteran di Royal College of Surgeons di Dublin. Saya sangat tertarik pada bagaimana operasi mengubah hidup pasien.

“Saya ingin melihat seberapa baik pasien setelahnya,” Majalah Irlandia mengatakan kepada Amerika pada tahun 2016. “Sepanjang tahun-tahun saya dalam profesi ini, interaksi antara donor hidup dan penerima di ruang pemulihan terus membuat saya bangga menjadi seorang dokter dan memainkan peran dalam momen yang meneguhkan hidup.”

Setelah mendaftar di Gunung Sinai pada tahun 1997, ia bergabung dengan peneliti lain untuk mempelajari peran HIV pada penyakit ginjal dan membantu menunjukkan kelayakan transplantasi ginjal untuk pasien dengan HIV. Dalam pidato yang ia berikan di Imperial College pada tahun 2018, ia menyatakan bahwa telah ada Kritiklah transplantasi ini – seolah-olah ada “hierarki moral dalam hal ginjal yang disumbangkan”.

READ  Los Angeles County akan memerlukan bukti vaksinasi atau tes negatif di bar, klub malam, dan acara

“Dua minggu lalu, kami menerima email dari salah satu pasien kami, berterima kasih kepada kami atas ulang tahunnya yang ke-15 untuk transplantasi ginjal,” tambahnya.

Baru-baru ini, penelitian Dr. Murphy di labnya di Gunung Sinai berfokus pada genetika dan genomik untuk memprediksi hasil transplantasi, dan penyebab penolakan ginjal.

Dalam temuan yang dilaporkan di The Lancet pada tahun 2016Dia dan rekan-rekannya mengatakan mereka mengidentifikasi satu set 13 gen yang memprediksi pasien mana yang nantinya akan mengembangkan fibrosis, ciri penyakit ginjal kronis, dan akhirnya kerusakan permanen pada organ yang ditransplantasikan. Kemampuan untuk memprediksi pasien mana yang berisiko akan memungkinkan pengobatan untuk mencegah fibrosis, tulis mereka.

Penelitiannya dilisensikan ke dua perusahaan. Satu, Verici DX, yang masih dalam uji validasi pra-komersial, sedang mengembangkan tes tanda tangan RNA untuk menentukan bagaimana pasien merespons dan merespons transplantasi. Perusahaan lain, Renalytix, menggunakan algoritma yang dipandu AI untuk menentukan skor risiko penyakit ginjal pasien. Dr Murphy menjabat di dewan direksi kedua perusahaan.

“Barbara adalah pendiri Ferrucci,” Sarah Barrington, kepala eksekutif perusahaan, mengatakan melalui telepon. “Laboratoriumnya akan terus memberikan penemuan-penemuan baru dari penelitian dasarnya,” tambahnya.

Barbara Therese Murphy lahir pada 15 Oktober 1964 di Dublin Selatan. Ayahnya, John, memiliki bisnis angkutan udara, dan ibunya, Ann (Duffy) Murphy, bekerja dengannya dan juga mendesain pakaian pernikahan.

Pada usia empat tahun, dia harus mengatasi penilaian yang keras dari seorang guru.

Dr. Murphy mengenang dalam sebuah pidato di Makan Malam Penghargaan Kesehatan Amerika Irlandia pada tahun 2016: “Guru sekolah dasar saya memberi tahu ibu saya bahwa saya bodoh dan bahwa saya tidak akan pernah menjadi apa-apa, dan terlebih lagi Anda tidak boleh mencoba.” Untungnya, dia bertekun pada orang tua-Ku.”

READ  Pembaruan COVID-19 Kabupaten San Diego - 29-09-2021 | Berita

Setelah menerima gelar kedokterannya dari Imperial College pada tahun 1989, ia juga menyelesaikan residensi dan fellowship di bidang nefrologi di Rumah Sakit Beaumont di Dublin. Dia juga seorang rekan di nefrologi di departemen nefrologi di Brigham and Women’s Hospital di Boston, di mana dia dilatih dalam imunologi transplantasi.

Dr. Murphy diangkat ke Gunung Sinai pada tahun 1997 sebagai Direktur Transplantasi Ginjal oleh Dr. Paul Klotman, yang saat itu menjabat sebagai Kepala Departemen Nefrologi. Dia mempromosikannya ke posisi sebelumnya pada tahun 2003 setelah dia menjadi kepala Departemen Kedokteran Icahn.

“Dia menunjukkan banyak harapan untuk transplantasi ginjal, yang muncul saat itu,” dr. Klotman, sekarang presiden Baylor College of Medicine di Houston, melalui telepon. “Selama bertahun-tahun saya telah mengembangkan keterampilan kepemimpinan yang baik: Dia sangat terorganisir dan berorientasi pada tugas.”

Pada musim semi 2020, Dr. Murphy, seperti dokter lainnya, mencatat dengan prihatin bahwa Covid-19 lebih dari sekadar penyakit pernapasan. Hal ini menyebabkan peningkatan kasus gagal ginjal yang menyebabkan kekurangan mesin, persediaan dan personel untuk dialisis darurat.

Jumlah pasien yang membutuhkan dialisis “lebih dari jumlah pasien yang biasa kami lakukan,” Dia mengatakan kepada New York Times.

Salah satu respon Gunung Sinai terhadap pandemi di bulan Mei adalah dengan membuka Posko perawatan coviduntuk pasien yang telah sembuh dari virus. Saat itu, Gunung Sinai merawat lebih dari 8.000 pasien terdiagnosis Covid-19.

“Barbara berperan penting dalam membentuk pusat tersebut, dan terlibat dalam tindak lanjut terkait penyakit ginjal yang disebabkan oleh Covid,” kata Dr Charney.

Dr. Murphy dianugerahi Penghargaan Investigator Muda dalam Ilmu Pengetahuan Dasar oleh American Transplantation Society pada tahun 2003 dan dianugerahi Ahli Nefrologi Terbaik oleh American Kidney Fund pada tahun 2011. Setelah kematiannya, Dr. Dia adalah presiden terpilih elected Dari Perhimpunan Nefrologi Amerika.

READ  Ini bisa menjadi planet pertama yang mengorbit 3 bintang sekaligus

Selain suaminya, dia meninggalkan seorang putra mereka, Gavin. adiknya, Dr. Celine Murphy, adalah seorang ahli jantung yang bekerja di bidang kesehatan kerja; Kakaknya, Dr. Kieran Murphy adalah ahli radiologi intervensional. dan orang tuanya.

Dr. Murphy mengatakan dia belajar pelajaran yang tak terhapuskan tentang perlunya hubungan pasien-dokter yang kuat saat dia masih di sekolah kedokteran.

“Beasiswa saja tidak cukup,” katanya di Ireland America Awards. “Contoh: Jika kami memiliki pasien dengan rheumatoid arthritis dan kami berjabat tangan dan mereka ketakutan, tidak peduli seberapa banyak yang kami ketahui tentang penyakit atau cara mengobatinya, kami gagal dalam tes kami karena kami tidak mengambil sampel pasien. mempertimbangkan kesejahteraan umum.”