BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam pertempurannya melawan degradasi, bintang hijau itu bisa memiliki El Hattash yang siap membantunya | Sepak bola amatir

Khaled Al-Hattash kembali ke Groene Ster Vlissingen. Seorang pemain futsal yang berpengalaman harus memberikan pengalaman yang diperlukan kepada pemain Liga Premier dalam memerangi degradasi. Terakhir kali Al-Hattash bermain untuk Vlissingen adalah pada musim 2018-2019. Pada Januari 2019, ia berangkat ke SKN FC Kebumen di Indonesia bersama Said Buzambo.

Setelah kembali ke Belanda, petualangan lain menyusul di Indonesia pada musim panas tahun itu. Pada pertengahan 2019, El-Hatch menandatangani kontrak dengan Bintang Timur Surabaya, klub yang saat itu dilatih oleh Thoulinar Hicham Benhamou. Sebelumnya, Al Hatah sudah pernah menjuarai kejuaraan nasional di Indonesia pada 2017 bersama Benhamou, bersama Vamos FC Mataram. Pada awal tahun 2021 ia mulai bekerja di Jerman di Fortuna Düsseldorf. Karena pandemi Corona, butuh waktu lama sebelum dia bisa memainkan pertandingan resmi pertamanya di sana.

Fortuna Düsseldorf baru mulai berlaku pada bulan Juni, dalam pertempuran untuk kejuaraan nasional Jerman. Perempat final adalah perhentian terakhir untuk Hatash dan timnya, dan itu juga merupakan pertandingan terakhirnya untuk klub. Dia baru-baru ini berlatih dengan Groene Ster, yang memiliki performa rata-rata di paruh pertama musim. Dia hanya memenangkan dua dari dua belas pertandingan liga. Tim asuhan pelatih Azzedine Boufrahi itu harus menelan sembilan kekalahan dan finis di peringkat 14.


Begitu kompetisi bisa dimulai kembali, Groene Ster akan masuk grup degradasi bersama tujuh klub lainnya dari barisan kanan. Klub ingin melakukan semua yang mereka bisa untuk bertahan di Eredivisie dan sepertinya mereka memiliki lebih banyak kualitas dan pengalaman tahun ini. Selain kembalinya Al-Hattash, Abdo Abednabi juga hadir kembali setelah sekian lama vakum. Mourad Aznaghi, yang telah berjuang dengan cedera, juga akan tersedia lagi.

READ  Transmisi online - Daimler mengandalkan peningkatan kekurangan chip

Selama pertandingan kandang terakhir melawan Texel 94 (menang 7-4), El Hattash adalah penonton yang penuh perhatian. “Anda melihat sedikit keputusasaan. Itu masuk akal juga, mereka berada di sudut di mana pukulan jatuh,” katanya pada saat kasus Gron Steer. Semuanya tidak akan berhasil musim ini, mereka memiliki banyak nasib buruk. Sulit untuk melihat bahwa bintang hijau hampir di bagian bawah, hati saya menangis.”


mengutip

Saya dapat membantu tim dalam kualitas individu saya. Tapi yang paling penting adalah mentalitas

Khaled Al-Hattashi

Pada saat itu sudah jelas bahwa pengembalian adalah mungkin. ‘Ada peluang besar untuk kembali,’ kata Al-Hattash, yang juga bermain di Belgia, pada bulan Desember. Saya dapat membantu tim dalam kualitas individu saya. Tapi yang paling penting adalah mentalitas. Saya bisa sangat tangguh sebagai pesepakbola. Ini dapat menghancurkan orang, tetapi saya terutama berharap saya dapat membantu para pemain.”