BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dampak perang di Ukraina pada pangan berkelanjutan

Dampak perang di Ukraina pada pangan berkelanjutan

Selama KTT Pangan Berkelanjutan, dampak konflik Ukraina terhadap ketahanan dan keberlanjutan pangan akan dibahas. Edisi Eropa acara kembali ke Amsterdam pada 7-8 Juli 2022.

Naiknya harga pangan dan energi, meningkatnya kerawanan pangan dan langkah-langkah keamanan memicu minat dalam produksi berkelanjutan. Solusi apa yang ditawarkan pertanian alam dalam menghadapi kenaikan harga sumber daya pertanian? Solusi apa yang ditawarkan pertanian organik? Bagaimana produksi pangan regional/lokal dapat dipromosikan ketika perdagangan global produk pertanian menurun? Bagaimana produsen makanan dapat lebih efisien dan mengurangi limbah jika biaya produksi meningkat? Teknologi baru apa yang dapat meningkatkan produksi pangan berkelanjutan? Bagaimana permintaan konsumen akan makanan yang berkelanjutan dan alami dipengaruhi oleh peristiwa baru-baru ini? Bagaimana gambaran harga produk organik dan protein nabati? Pertanyaan seperti itu akan ditanyakan selama acara.

Amarjit Sahoda, pendiri Ecovia Intelligence, akan menjelaskan pasar makanan organik dan berkelanjutan. Penjualan makanan organik di seluruh dunia mendekati $ 130 miliar. $ 130 miliar, tetapi ada pertanyaan tentang pertumbuhan di masa depan. Bagaimana permintaan dan pasokan makanan organik diperkirakan akan berubah pada tahun 2022 dan seterusnya? Bagaimana prospek pembangunannya? Vendor makanan organik terkemuka (Ecoveritas) dan pedagang (EOSTA) akan memberikan wawasan mereka.

Direktur Keberlanjutan dan ESG Shore Capital Ling Xinfi Lam akan berbicara tentang dampak geopolitik pada rantai pasokan pertanian dan ketahanan pangan. Naiknya harga pangan membuat Indonesia (Minyak Sawit) dan India (gandum) menghentikan ekspornya, sementara Rusia membatasi ekspor gandum dan minyak bunga matahari. Langkah-langkah proteksionis ini memperlambat perdagangan global produk pertanian, meningkatkan kerawanan pangan dan mengancam konflik. Ling juga akan membahas dampak perubahan iklim terhadap rantai pasokan makanan. Profesional akan membahas peran teknologi baru dalam meningkatkan pasokan makanan.

READ  Peringatan ride 2022 | Koran Borneveld

James Lloyd-Jones, pendiri Jones Food Company, membahas peluang yang ditawarkan oleh pertanian vertikal. Perusahaannya di Inggris mengoperasikan pertanian vertikal terbesar di Eropa, menanam 1.200 ton rempah segar, salad, buah-buahan dan sayuran setiap tahun. Pembicara lain akan menunjukkan bagaimana daging ternak dapat membantu memenuhi kebutuhan protein penduduk dunia. Christian Poppe dari perusahaan Jerman Formo menekankan penggunaan pertanian seluler; Formulasi produk susu bebas hewani menggunakan teknik fermentasi bentuk.

Ketika industri makanan meningkatkan kinerja dan mengurangi limbah, produk daur ulang menjadi lebih populer. Ada peningkatan penelitian dan pengembangan untuk produk baru yang terbuat dari bahan-bahan yang berasal dari aliran samping makanan. Iveta Kovacova dari Ecovia Intelligence menyajikan penelitian baru tentang pasar makanan daur ulang. Onion Schreiber, perusahaan rintisan Swiss dari Goa, akan memberikan perincian tentang rencana peningkatannya. Perusahaan bekerja dengan 10.000 petani kakao kecil di Ghana untuk menggunakan kembali pulp kakao dan menghasilkan produk baru. Goa menggunakan teknologi blockchain untuk membuat rantai pasokannya lebih transparan.

Edisi Eropa dari Stable Foods Summit akan berlangsung pada tanggal 7 dan 8 Juli di Mövenpick Hotel Amsterdam City Center.

Untuk informasi lebih lanjut:
KTT Pangan Berkelanjutan
www.sustainablefoodssummit.com/europ