BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Data satelit untuk petani lada petualang | Kementerian

Kementerian

Entri blog | 04-08-2020 | Lainnya tentang pekerjaan BZ

Di Indonesia, Verstegen Spices & Sauces mendukung petani lada melalui program SpiceUp untuk berbisnis dengan cara yang lebih berkelanjutan. Bahkan sekarang, selama krisis Corona global, pekerjaan serius sedang dilakukan.

“Di sini, di Belanda, kami berkomitmen untuk mengurangi dan mengimbangi emisi karbon dioksida,” kata Marian Van Cape, Direktur Keberlanjutan. “Tapi kami juga ingin membantu mitra kami, petani di negara asal, melakukan bisnis dengan cara yang lebih berkelanjutan.”

Jarak jembatan

Ada jarak yang sangat jauh, baik secara harfiah maupun kiasan, antara kami dan para petani yang menanam rempah-rempah. Ada banyak kaitan antara toples paprika yang Anda beli di supermarket ini dan ladang di Indonesia di mana semak lada berada. Sebagai sebuah perusahaan, bagaimana Anda melangkah sejauh itu jika Anda ingin bekerja dengan petani untuk iklim yang lebih baik? Pertanyaan ini sudah lama membingungkan saya. Jelas bagi saya bahwa teknologi baru memainkan peran penting dalam hal ini. Untuk dapat berkomunikasi dan berproduksi dengan lebih mudah dan efisien. Tapi saya masih tidak tahu bagaimana seharusnya itu.

Marianne Cape, direktur keberlanjutan Verstegen.
Marian Van Cape adalah Direktur Keberlanjutan di Verstegen Spices & Sauces.

Di atas meja

Pertanyaan ini masih terlintas di benak saya ketika membaca artikel di surat kabar tentang Dutch Space Office (NSO) yang menggunakan data satelit untuk pertanian dan pengelolaan air dengan nama G4AW, atas nama Departemen Luar Negeri. .

Dengan satelit, hal-hal seperti cuaca dan kondisi tanah dipetakan dengan sangat tepat. Petani dapat merujuk ke jenis informasi ini secara langsung melalui teknologi seluler. Dengan melakukan ini, mereka dapat memperkirakan dengan lebih baik kapan mereka membutuhkan air, misalnya, atau kapan hal-hal seperti pupuk dan pestisida tidak diperlukan.

READ  Apakah Anda akan bepergian lagi segera? Ini yang harus kamu perhatikan jika ingin pergi berlibur

Saya segera memimpin dan menghubungi NSO. Dua hari kemudian kami sudah duduk di meja bersama mereka. Dan sekarang, dengan mitra kami di Belanda dan Indonesia, kami mengerjakan program SpiceUp, yang memberi petani akses langsung ke informasi penting ini.

Everett Jan Vershuren dengan petani lada di Indonesia.
Evert-Jan Verschuren adalah Ketua Tim Verstegen untuk SpiceUp di Jakarta, Indonesia.

Membumbui

Evert-Jan Verschuren di Verstegen adalah Ketua Tim untuk SpiceUp di Jakarta, Indonesia. Kami mendukung petani di sini melalui program SpiceUp. Informasi yang mereka terima memungkinkan mereka untuk menggunakan sumber daya mereka secara lebih efisien.

Misalnya, mereka dapat meningkatkan irigasi dan memperkirakan secara lebih akurat kebutuhan nutrisi tanaman dan risiko penyakit atau serangan hama. Ini berarti hanya sedikit yang terbuang. Hasil panen per hektar akan lebih tinggi dan budidaya lebih berkelanjutan. Jadi pisau itu memotong dua arah.

Korona

“Sama seperti di mana pun di dunia, pandemi virus korona memengaruhi pekerjaan kami di sini,” kata Everett Jean. Kami telah membuat langkah besar dengan SpiceUp. Aplikasi seluler, di mana petani dapat menemukan informasi yang mereka butuhkan, sudah siap.

Tetapi hanya ketika kami mulai melatih sejumlah petani barulah ada pembatasan perjalanan. Kami juga tidak dapat mengatur pertemuan. Jadi kami sekarang sedang membuat kursus online. Ini adalah tantangan di sini, tetapi kami berharap dapat segera melanjutkannya.