BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tabu di Masa Kolonial Belanda

Dia menginginkan pengadilan Amsterdam minggu lalu Jangan memaksakan kondisi Sebelum film diputar Timur Tentang intervensi militer Belanda di Indonesia. Federasi Hindia Belanda (FIN) pada awalnya menuntut langkah-langkah bantuan agar film tersebut dimulai dengan naskah peringatan bahwa itu adalah “representasi fiktif” dari intervensi Belanda, dan bahwa ini adalah reaksi terhadap Bersiap – periode kekacauan dan kekacauan. kekerasan. Di Indonesia setelah Perang Dunia II. FIN tidak menganggap penyajian hal-hal dalam film itu sesuai dengan fakta. Keberatan juga ditujukan pada gambar yang akan menimbulkan terlalu banyak asosiasi dengan SS. Yang terburuk, seorang perwakilan FIN mengatakan kepada radio bahwa film tersebut juga akan menjadi bagian dari kurikulum di sekolah.

Lou de Jong

Ini bukan pertama kalinya sejarah perang melawan Indonesia dicoba dari sudut pandang para veteran dan Belanda. Lou de Jong menghadapi itu pada akhir abad yang lalu ketika dia masih hidup Sejarah Kerajaan Belanda pada Perang Dunia II Dengan selesainya apa yang disebut “tindakan polisi” tentara Belanda. Para veteran yang marah telah membentuk komite terpisah untuk itu: Hit Komisi Sejarah untuk Pemulihan Hindia Belanda. Ketika draf segmen XIA yang berisi bab berjudul “Kejahatan Perang” bocor, muncul sensasi, dipicu oleh The Telegraph. De Jong berjanji akan melihatnya lagi dan memperkenalkan bab kontroversial Judul “meningkat”. Panitia berdebat sia-sia ketika dia tidak ingin bertemu veteran lagi prosedur hukum Dia benar tentang bagaimana peristiwa-peristiwa di Indonesia harus dideskripsikan dalam bukunya.

Badai lagi

Contoh kedua mencoba mengganggu kesadaran akan ketakutan mantan penjajah Novel Gras Bumsma “The Last Hurricane” tahun 1992. Pada tahun 1994, Bumsma dan jurnalis dari Dagblad Van Heet Norden yang mewawancarainya harus hadir di pengadilan karena dakwaan terkait penunjukannya sebagai tentara Belanda di Indonesia: “Mereka bukan orang SS, bukan , sama sekali. Meskipun karena hal-hal yang mereka lakukan, itu sudah bisa dibandingkan dengan itu. ” Setelah penolakan awal, jaksa dengan jelas mengajukan banding atas kasus tersebut, tetapi pengadilan di Groningen dan Pengadilan Leeuwarden membebaskan penulis dan jurnalis.

READ  Saksi mata perjuangan kemerdekaan di Indonesia: Baca topik topik di tablet Anda

Ini semua terjadi di akhir abad yang lalu. Berbagai penelitian yang menggambarkan aksi kekerasan oleh tentara Belanda di Indonesia telah diterbitkan sejak saat itu, seperti penelitian mereka Remy Limbach, buku Menghentikan kekerasan Van Dorn, Hendricks, dan yang terbaru patung kolosal David van Rybroek Revolusi. Tahun lalu, Raja Willem Alexander bahkan berhasil di Indonesia Kami mohon maaf atas kekerasan tersebut Digunakan oleh tentara Belanda selama Perang Kemerdekaan. Apa yang mendorong FIN untuk terus menyangkal riwayat ini?

Tanpa disclaimer

Belanda jauh tertinggal dalam menyikapi sejarah kolonialnya. Itu menjadi jelas bagi saya lagi setelah membaca Revolusi. Citra dalam pendidikan, media dan juga sastra selalu mendominasi posisi penjajah dan pendukungnya di Hindia Belanda. Sebagian besar sejarah Indonesia telah disembunyikan dari pandangan kami oleh kisah-kisah kelas atas Belanda, petani kaya, industrialis, bankir, pegawai negeri, dan lingkungan mereka. Mengenai perang di penghujung tahun 1940-an, prasangka ini juga telah lama terpelihara melalui cerita-cerita tentara Belanda dan bawahannya di KNIL. Sekarang citra yang mapan ini akhirnya bergeser, inilah saatnya realitas mentah Angkatan Darat Belanda tampil di bioskop juga. Tanpa mengevakuasi wanita berjilbab.

[overgenomen van Free Flow of Information]