BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

David van Rybroek dibuat bingung oleh kurangnya kesadaran sejarah di Belanda

Indonesia itu penting. Negara ini adalah negara terbesar keempat di dunia dengan jumlah penduduk – 268 juta – dengan jumlah Muslim terbesar menurut populasi. Itu adalah negara yang menulis sejarah dunia dalam revolusi melawan Belanda. Ya, secara tidak langsung mengarah pada pembentukan Uni Eropa, seperti yang dikatakan David van Rybroek dalam Revolusi, Yang akan dirilis akhir minggu ini.

Van Rybroek, yang dikenal dengan bukunya Kongo (500.000 eksemplar terjual), dan hampir dua ratus saksi diinterogasi untuk cerita pengadilannya. Bicaralah dengan sesepuh di Kalantsug, di desa pegunungan Nepal, di Jepang dan tentunya di Indonesia tentang pertempuran berdarah yang telah merenggut 200.000 nyawa.

Siapa yang paling suka? Dia tidak bisa memilih. Ambil contoh Siti Aisha: “Pada tahun 1947 dia bergabung dengan pemberontak. Dia mulai berbicara, gemetar di ranjang rumah sakit, dan aku merasa tidak pada tempatnya. Tapi kemudian dia mulai menyanyikan lagu-lagu pertempuran dengan suara yang kuat.”

Atau Djajeng Pratomo: “Saya mendengar di Jakarta tentang Muammar yang ikut serta dalam perlawanan Belanda dan yang melarikan diri dari Dachau. Saya mencari Pratomo di Google melalui karya dua siswa Callantsoog yang berbicara dengannya.”

Atau Seiji Natsui: “Dia menghabiskan satu jam dengan tanknya di Jawa selama invasi ke Indonesia. Kemudian dia mendapat pecahan peluru di matanya melalui lubang intip kecil.”

Atau Dick Bushel van Steenburgen: “Sebagai seorang Indian Eropa, dia adalah seorang pekerja paksa di Nagasaki. Di sana dia selamat dari serangan bom atom.”

Au Ton Burley: “Fotografer tentara harus memotret mayat tentara Belanda yang dimutilasi.”

Atau tentara Gurkha Nepal yang, di bawah kekuasaan Inggris, membebaskan Belanda dari kamp-kamp Jepang selama periode Persiap, ketika milisi Indonesia melakukan kekejaman terhadap siapa pun yang terkait dengan Belanda. “Saya sangat lelah di Nepal, saya tidak bisa lagi membawa tas saya. Tapi itu sepadan. Itu terjadi pada saya beberapa kali setelah wawancara sehingga saya pikir” Ini luar biasa! ”

Bukumu terbaca seperti kereta melalui semua saksi ini. Tapi apakah mereka juga membawa wawasan baru?

Mereka membantu memahami seluk-beluk sejarah. Ini bukan lagi tentang kelompok abstrak tetapi tentang orang-orang yang saya pahami dalam setiap percakapan. Misalnya tentara Jepang ini, yang sering digambarkan sebagai semacam mesin pembunuh pencucian otak. Dan dia berpikir: “Sebagai petani padi, saya tidak akan mendapatkan apa-apa, saya akan bergabung dengan tentara.”

“Saya mencoba menunjukkan langkah-langkah psikologis yang dilalui mahasiswa Indonesia sebelum mereka angkat senjata; bagaimana mereka beralih ke ekstremisme di era Jepang dan tidak keberatan membunuh. Militerisasi berperan, begitu pula kelaparan: Buku-buku modern tentang Indonesia masih menyebutkan puluhan ribu kematian karena kelaparan, tapi itu Jutaan Pokok! Ditambah penghinaan dari era kolonial. Seperti yang dijelaskan mantan pejuang 94 tahun, “Gratis! dari! Semuanya! “Baik orang Jepang maupun Belanda, itu sudah cukup!

Saya belajar banyak dari sejarawan Belanda. Tapi kebanyakan dari mereka fokus pada karakter utama. Revolusi ini sering digambarkan sebagai anarki. Kurangnya kesadaran bahwa ledakan kekerasan pada masa Persiap merupakan hasil dari proses rasional yang dimulai sejak zaman penjajahan. Kemudian revolusi berlangsung empat tahun lagi, dan lahir dari keinginan nyata untuk merdeka. Salah satu saksi saya, Goddard Van Heck, mengakui: Perang gerilya telah diatur dengan baik. ”

Penguasa Belanda percaya bahwa orang Indonesia akan menyambut mereka sebagai pembebas dari Jepang, menyingkirkan kaum moderat dan bermain di tangan kaum radikal.

Bahkan Kapolres Spur menilai deklarasi kemerdekaan Sukarno tidak seberapa. Persiapan Jepang yang tidak bisa dianggap enteng. Sukarno mengumpulkan ribuan orang pada akhir 1920-an dan awal 1930-an, sebelum Belanda mengasingkannya. Dari tahun 1920-an hingga setelah Perang Dunia II, para pejabat Belanda percaya bahwa keinginan untuk kebebasan ini adalah sesuatu dari elit perkotaan yang berpendidikan tinggi. ”

Seberapa rasional para pemimpin Indonesia sebenarnya? Dalam Perjanjian Linggadjati dan Renville mereka berjalan seiring dengan konstruksi Jawa independen dengan semua jenis negara bagian di “Indonesia Serikat”, yang harus sekali lagi menjadi bagian dari Persemakmuran di bawah mahkota Belanda. Bisakah ini bekerja?

Selamanya: Tidak. Tapi mungkin selama sepuluh atau dua puluh tahun. Dia mungkin telah mencegah 200.000 kematian Indonesia dan lima dan enam ribu kematian orang Belanda. Dan bahwa 300.000 orang Belanda, Hindu Belanda, dan Maluku ini tidak perlu melarikan diri. ”

Oleh karena itu, Belanda tidak akan melakukan kejahatan perang ini – apakah Anda berbicara tentang “ribuan dan ribuan”?

Kita tidak akan pernah tahu jumlah pastinya, tetapi ribuan tidak berlebihan ketika Anda memikirkan apa yang termasuk kejahatan perang. Penembakan mortir di kampung, pembakaran desa, eksekusi warga, penembakan tawanan perang, dan penyiksaan adalah bagian struktural dari metode interogasi.

Anda menyebutnya “kekerasan sistematis”: kekerasan sebagai bagian dari strategi. Dia paling bertanggung jawab untuk ini di Den Haag. Apakah Pastor Drees setuju dengan strategi kejahatan perang?

Saya rasa Drees berusaha menghindari aksi polisi kedua hingga akhir. Tetapi Louis Bell, otoritas Belanda tertinggi di Jakarta, melakukan segala daya untuk memungkinkan pertempuran berlanjut. Dia sengaja meninggalkan dokumen dengan ultimatum yang harus dia serahkan selama berjam-jam, sehingga perdana menteri tidak punya waktu untuk menanggapinya. ”

Belanda mengumpulkan banyak: intervensinya menghabiskan banyak gulden, dan itu membayar banyak.

“Ya, Departemen Keuangan sangat membutuhkan penerimaan pajak, perusahaan Belanda harus bisa beroperasi di Indonesia lagi.”

Apakah tekanan keuangan AS menjadi faktor penentu?

Sebagian besar bantuan Marshall sudah diterima, memberikan dorongan ekonomi. Tetapi janji anggaran AS yang besar untuk sumber daya NATO membuatnya lebih menarik untuk akhirnya menyerahkan Hindia Belanda. Belanda membangun pasukan penuh, tetapi itu di Belanda Hindia Timur. Namun sekarang, bagian timur Belanda terbuka lebar untuk invasi Rusia. ”

Revolusi Indonesia memiliki konsekuensi internasional yang besar. Saya telah menguraikan tentang Konferensi Bandung 1955, ketika gerakan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang terpisah dari blok Amerika dan Soviet lahir. Dia menulis, “Tidak ada Swiss tanpa Bandung, atau Eropa tanpa Suez.” Bagaimana itu?

“Di Bandung, Soekarno telah mengekspor revolusinya, ingin menghadapi penghinaan. Ketika Presiden Mesir Abdel Nasser kembali, dia memutuskan untuk tidak menari sesuai dengan nada Amerika dan Inggris Raya. Dia menasionalisasi Terusan Suez, aorta dari akhir kolonial ekonomi, dan memblokirnya dengan menenggelamkan kapal di depan pintu masuknya. Prancis dan Inggris memasuki perang, tetapi mereka harus menggigit debu.

Setelah itu, enam negara Eropa setuju untuk bergabung. Yang sering dilupakan: mereka juga ingin koloni Afrika dan Guinea Belanda disatukan. Mereka benar-benar berkata: Massif Bandung telah menjadi sangat kuat, dan kami harus mencoba menghubungkan “halaman belakang alami” kami dengan kami dari Eropa. Oleh karena itu, Eropa memulai sebagian agar tidak kehilangan Afrika. ”

Daftar Riwayat Hidup

David Van Rybroek (1971) adalah sejarawan budaya, arkeolog, penulis non-fiksi, teater, dan penyair. menjadi Kongo. TanggalIni memenangkan beberapa penghargaan pada tahun 2010. Itu juga berisi seruan untuk pembaruan politikPanggilan untuk populisme Di Menentang pemilu Diberikan. Karya-karyanya diterbitkan dalam lebih dari dua puluh bahasa.

Belanda secara resmi menugaskan tiga lembaga sejarah untuk melakukan penelitian pada waktu yang juga dijelaskannya. Apa yang harus kita lakukan dengan semua pengetahuan faktual? Apakah ada lebih banyak alasan, selain alasan Raja Willem Alexander awal tahun ini?

“Penelitiannya bagus, tapi jika kita hanya mengamati kekejaman yang dilakukan oleh tentara, kita membuat para politisi tidak terkesan. Anak laki-laki yang sering berada agak jauh dari desa mereka diambil dari bawah naungan menara gereja mereka dan jatuh di sana. Kejahatan perang muncul dalam konteks seperti itu.

“Ada begitu banyak hal yang terlibat: rasisme, pendidikan yang buruk, kekurangan gizi, pengarahan spiritual yang buruk – saya terkejut mengetahui seberapa jauh pendeta Protestan dan Katolik telah merendahkan martabat lawan mereka. Tetapi juga: ketakutan terhadap anak-anak ini. Hanya ada satu sedikit. Terlalu banyak pasukan untuk wilayah yang luas yang harus mereka tempati.

Politisi tidak ingin melihat bahwa revolusi ini lebih dari sekedar pemberontakan oleh sejumlah pemberani di kota-kota, yang juga mencakup seluruh pedesaan. Saya pikir langkah selanjutnya harus diambil di sana juga. ”

Tapi bagaimana seharusnya langkah ini?

Ya, pertanyaan yang sulit. Memang, Lou de Jong telah menyimpulkan dalam hidupnya bahwa pemerintah dan parlemen Belanda, serta pers, bertanggung jawab. Tetapi saya tidak memiliki kesan bahwa pemeriksaan yang cermat telah dimulai, ketika Anda melihat betapa sulitnya kasus hukum bagi para korban, karena setelah bertahun-tahun proses hukum dari pengacara Liesbeth Zegveld, kerabat yang masih hidup menerima beberapa ribu atau beberapa ratus euro.

Saya telah datang ke Belanda sejak saya berusia 20 tahun, dan saya telah lama tinggal di sana, dan ada banyak hal yang benar-benar saya kagumi. Tetapi dalam hal ini saya menganggap Belanda kejam. Seolah-olah ada ketakutan bahwa Anda akan kehilangan sebagian kekuatanmu dengan ini “The Dark Page. Tapi kamu bisa menjadi tenang dengan caramu menghadapi halaman hitam itu.”

Apakah Belgia dalam posisi yang lebih baik?

Saat ini, Komite Parlemen Kongo sedang bekerja untuk mengatasi masa lalu kolonial yang juga merajalela dengan kita. Saya senang bahwa komisi ini tidak hanya mencakup sejarawan, tetapi juga para ahli di bidang rekonsiliasi. Mereka melihat penderitaan masa lalu, dan bagaimana generasi muda membebani rasisme struktural dan masa lalu. ”

Kami membutuhkan lebih banyak pekerjaan menuju rekonsiliasi?

Belanda harus membicarakan hal ini dengan Indonesia, bukan dengan penulis Belgia. Tetapi jika Anda tidak berhati-hati, permintaan maaf tetap satu arah, kali lain orang Eropa berbicara dan orang Asia perlu diam dan mendengarkan. Melakukan semua jenis penelitian sejarah adalah hal yang baik, tetapi jika Anda mengabaikan rasa sakit dari kerabat terdekat yang masih hidup, jika Anda menawarkan pereda nyeri dengan meteran proyeksi – tidak, biarkan orang tua, janda, dan kerabat yang masih hidup merangkak ke konter – Anda tidak sering mundur, pertimbangkan bagaimana rasa sakit berpindah dari masa lalu ke masa kini. Jika Anda menggunakan tabel di pengadilan tentang berapa banyak pendapatan yang hilang dari anak laki-laki yang dipenggal kepala, Anda tidak akan dapat menyembuhkan, tetapi Anda akan menyemprotkan garam pada luka-luka. Dan ingat, kita tidak berbicara tentang jutaan orang di sini, kita berbicara tentang janda dan anak-anak yang sudah tua.

“Dan Anda juga harus melihat siapa di Belanda yang masih kecewa dengan masa lalu itu. Rekonsiliasi membutuhkan tingkat pemahaman psikologis yang tidak dimiliki negara, pemerintah, dan masyarakat.”

Dia mengutip jajak pendapat yang dilakukan pada bulan Desember yang menunjukkan bahwa 6 persen orang Belanda malu dengan masa kolonial mereka, 50 persen bangga dan seperempat dari mereka masih mencintai koloni.

“Sejujurnya: luar biasa. Saya tidak tahu bahwa hanya ada sedikit kesadaran sejarah di sebagian besar masyarakat Belanda. Saya berharap buku saya berkontribusi untuk menambah wawasan dan menjangkau para guru juga.”

patung

David Van Rybroek
Revoluse. Indonesia dan munculnya dunia baru
Busy Bee 656 halaman 39,99 euro

Baca juga:
Awal dan akhir yang penuh kekerasan di Hindia Belanda

Martin Posenbroek menggambarkan sejarah Hindia Belanda secara khusus: perspektif pahlawan.

READ  Pusaka yang dijarah harus segera dikembalikan ke Indonesia dan tanpa syarat