BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

DBS Singapura mengharapkan untuk menghasilkan pendapatan tahunan lebih dari $7,5 miliar dalam jangka menengah

Bank terbesar Singapura, DBS Group, mengatakan pada hari Senin pihaknya mengharapkan laba setahun penuh meningkat menjadi lebih dari $10 miliar ($7,55 miliar) selama tiga sampai lima tahun ke depan, setelah melaporkan rekor laba kuartal pertama awal bulan ini.

DBS, pemberi pinjaman terbesar di Asia Tenggara berdasarkan aset, mendasarkan proyeksi pada faktor-faktor termasuk transformasi digital serta neraca dan modal yang kuat, kata perusahaan tersebut saat presentasi di Investor Day.

Prakiraan menunjukkan kenaikan 22% dari laba bersih tahunan sebesar S$8,19 miliar yang dicapai pada tahun 2022.

Bank-bank Singapura mendapat keuntungan dari masuknya deposan yang mencari tempat berlindung yang aman dari gejolak sistem perbankan global dan ketidakpastian seputar ekonomi global dan geopolitik.

DBS juga mengharapkan pengembalian ekuitas (ROE) antara 15% dan 17% dalam jangka menengah dan rasio tingkat satu untuk ekuitas bersama, ukuran fleksibilitas bank, sebesar 12,5% hingga 13,5%, menurut presentasi . slide.

Pengembalian ekuitas adalah 15% tahun lalu, sedangkan CET1 adalah 14,6%, menurut laporan tahunan 2022-nya.

DBS mengatakan pertumbuhan yang lebih cepat dalam aktivitas padat modal dan laba atas ekuitas seperti manajemen aset, layanan transaksi global, dan penjualan pasar treasury akan membantu mencapai targetnya.

Hal ini juga mencari pertumbuhan di pasar seperti India, Indonesia dan Taiwan.

DBS bertujuan untuk menjadi salah satu dari 10 bank swasta teratas di India dan mengharapkan laba bersih menjadi tiga kali lipat menjadi sekitar $375 juta pada tahun 2026.

Bank juga melihat ruang untuk meningkatkan pembayaran, seperti dividen atau pembelian kembali, dengan kecepatan yang bergantung pada kondisi bisnis dan prospek ekonomi makro.

($1 = 1,3245 ​​dolar Singapura) (Laporan oleh Navya Mittal di Bengaluru dan Yantoltra Ngoy di Singapura; Disunting oleh Sonia Cheema dan Jean Harvey)

READ  Gelderland korban virus corona tes penipuan, penangkapan di Indonesia