BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

De Oost emosional. Richard Sprackerman, Ketua Dewan Pengunjung Maple bekas Hindia Belanda: ‘Sayang sekali kita hanya melihat film dari perspektif’

Menurut Richard Sprackerman, Ketua Dewan Ex-Mapple Indians, gambaran sepihak dari perjuangan kemerdekaan dilukiskan: “Itu adalah perang yang sangat kompleks. Ini berlaku untuk perang apa pun, tetapi terutama untuk yang satu ini.”

Film ini berlatar tahun 1946 dan 1947, selama Revolusi Nasional Indonesia, yang diikuti oleh periode yang sangat bergejolak yang dikenal sebagai “Persyab”. Film ini mengikuti seorang prajurit muda yang, karena tindakan kekerasan Kapten Raymond Westerling, memiliki keraguan tentang perlunya pertempuran. Orang Barat yang terkenal, dijuluki Turki, adalah tokoh kontroversial dari Perang Kemerdekaan Indonesia. Selalu ada perdebatan apakah dia yang memulai kekerasan, termasuk eksekusi yang terkenal, atau apakah dia dikirim dari atas.

Dari tahun 1945 hingga 1949, total 200.000 orang Belanda, termasuk 95.000 wajib militer, 25.000 sukarelawan perang, dan 80.000 prajurit Tentara Kerajaan Hindia Belanda, aktif di bekas Hindia Belanda. Lebih dari 6000 anak muda meninggal. Lebih dari 260 orang berangkat dari Maple ke Hindia.

Tunai

Ketegangan meningkat dalam beberapa bulan terakhir. Film ini menimbulkan banyak kritik di kalangan veteran. Mereka merasa ditendang oleh Nazi. Dalam sejumlah adegan ditampilkan tentara Belanda berseragam hitam. Ini banyak mengingatkan mereka pada Nazi. Sedangkan pakaian jenis ini tidak dikenakan di Indonesia. Kritikus dari masyarakat Maluku dan Indisch juga percaya bahwa film tersebut melukiskan gambaran yang sepihak dan tidak benar.

Richard Sprackerman berbicara dengan saudara-saudaranya Henk dan Bob dengan para veteran Mapler yang pernah bertugas di bekas Hindia Belanda. Spraakman juga menilai citra Perang Kemerdekaan terlalu berat sebelah. Film dimulai dengan foto kembali. Tentara disambut dengan spanduk bertuliskan “Nazi”. Ini langsung mengatur nada. Ini memberi Anda citra negatif dari para veteran. “Itu bisa dilakukan secara berbeda,” kata Sprachman.

Mantan Indies Mibler

Eksekusi oleh Kapten Westerling memainkan peran utama dalam film tersebut. Westerling telah digambarkan sebagai penjahat perang besar dengan banyak korban di hati nuraninya. Fakta bahwa pelanggaran telah dilakukan. Tetapi sejauh mana keterlibatan kejahatan perang tetap dipertanyakan. Veteran Maple, yang telah berbicara dengan Sprackman bersaudara sejauh ini, tidak membicarakan pelanggaran ini: “Tapi itu tidak berarti itu tidak terjadi,” kata Richard Sprackman.

Dia adalah

Timur

Film yang kuat? “Bagus kalau filmnya ada di sini. Memastikan ada lebih banyak pembicaraan tentang periode ini. Meskipun filmnya kembali ke peristiwa sejarah, ini hanya sekitar 1 persen dari semua 200.000 tentara yang berada di Hindia Belanda. melihat film hanya dari satu perspektif. Sementara ada begitu banyak hal yang terjadi,” lanjut mantan Mipler.

Tiga mantan bersaudara Mapple, Sprackerman, tercetus ide untuk mencatat nama 260 bekas Hindia Belanda dari Maple dengan gambar di buku memorial. Pada tahun 2019, mereka mendirikan Yayasan Oud-Indiestrekkers Meppel untuk tujuan ini. Richard Sprackerman, Henk Sprackerman, dan Bob Sprackerman adalah anggota dewan direksi di ini. Pastor Joop Sprackermann pergi ke Hindia Belanda sebagai wajib militer. Di sana dia terluka parah.

Baca juga

Roelof Westervin, veteran Hindia Belanda berusia 96 tahun, menceritakan kisahnya dari Maple. Sahabatku meninggal di sebelahku. Dia seperti saudara bagiku’

13 Juni 2021, 09:00

The Old Indies Foundation diizinkan untuk membangun sebuah fitur untuk menghormati para veteran

11 Desember 2020, 15:09

READ  Seorang perawat hang setelah bercinta dengan pasien Corona di toilet rumah sakit