BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘De Witte’ melakukannya: ia berhasil menyelesaikan misi Hemixemnor dari 1.800 kilometer bersepeda di Indonesia (Hemixhem).

‘De Witte’ melakukannya: ia berhasil menyelesaikan misi Hemixemnor dari 1.800 kilometer bersepeda di Indonesia (Hemixhem).

Kedatangan Alex dan Evan mendapat sambutan hangat. © r

hemicsem

“Target tercapai.” Hemicsemnar Evan ‘de Witte’ Goethals (50) dan kawan Alex Fabry (49) dapat menulis di telapak tangan mereka bahwa mereka tinggal di Bali yang eksotis selama bertahun-tahun. Mereka menyelesaikan perjalanan sepeda sejauh 1.800 kilometer dari Jakarta ke Bali. Mereka melakukan ini untuk kepentingan sekolah di Bali.

“Kadang-kadang kami melewati neraka, tetapi itu sepadan dengan semua wajah yang tersenyum itu,” kata Ivan, yang segera mengumumkan bahwa akan ada sekuel tahun depan.

Pada Rabu 17 Agustus, hari libur nasional Indonesia, Evan dan Alex berangkat dengan penuh semangat bersepeda 1.800 kilometer dari ibu kota Jakarta ke ‘pelabuhan asal’ mereka di Bali. Bahkan perwakilan dari kedutaan Belgia dan Australia datang untuk mengantar mereka pergi. Tujuan mereka: menggalang dana untuk sebuah sekolah di Desa Suwung, rumah bagi ratusan keluarga dan tempat pembuangan sampah terbesar di pulau yang indah itu.

Alex dan Evan memulai perjalanan bersepeda mereka yang melelahkan.

Alex dan Evan memulai perjalanan bersepeda mereka yang melelahkan. © r

Mereka berada di jalan selama enam belas hari. “Ini adalah ‘petualangan yang luar biasa'”, beri tahu para pria. “Itu adalah roller coaster yang naik turun, menyenangkan dan memaki. Kami sering harus saling menyemangati, terutama menanjak. Pada hari ketiga, delapan jam menanjak melalui perbukitan Bandung itu sulit. Saya kehilangan lima kilo dalam tiga hari, ” ucap Iwan.

Putih gila

“Dalam perjalanan kami berhenti ‘di tengah’ beberapa sekolah. Anak-anak menjadi gila, dan dua pria kulit putih mengendarai sepeda. Mereka memanggil kami ‘Pule Kila’, ‘Crazy White'”, tawa Ivan. “Itu sulit, terkadang menyakitkan, tetapi kami memiliki banyak momen menyenangkan dan mengharukan. Kami menikmati festival lokal di Citibondo, indah dan tentu saja kami berpisah. Semua orang terus melambai pada kami. Bus, truk, mobil membunyikan klakson untuk mendukung kami. Kami berhenti. Di mana-mana kami tampak seperti bintang film: foto, tanda tangan, … Ketika kami tiba di Kong, pengawalan lima puluh sepeda dan skuter sudah menunggu kami.

Setibanya mereka, Alex dan Ivan disambut oleh skuter dan pengendara sepeda.

Setibanya mereka, Alex dan Ivan disambut oleh skuter dan pengendara sepeda. © r

Semuanya sangat bagus, namun yang terpenting adalah mereka menghangatkan hati mereka di Indonesia dan di negara mereka sendiri dan mampu memberikan puluhan anak Bali kesempatan untuk masa depan yang lebih baik.

READ  Bazaar Malam Istimewa versi XL di Expo Greater Amsterdam

“Konter saat ini berada di 20.000 euro. Kami akan mengizinkan penggalangan dana untuk berlanjut selama dua minggu lagi sebelum menyerahkan cek di lokasi. Kami akan terus mengawasi proyek itu dan bagaimana kelanjutannya. Hemixemnor segera mengumumkan bahwa mereka berniat untuk melanjutkan pekerjaan mereka tahun depan.

Pada hari itu Siklus untuk Amal Anda dapat membaca semuanya lagi. “Kami akan memposting pembaruan rutin di Instagram dan YouTube.”